BUBARKAN SAJA MTI!

Tadi Rapat Anggota. Menurut SOP, harus dihadiri oleh sekian persen jumlah anggota biasa yang terakumulasi menjadi 211 orang. Di undangan tertera jam 1, tapi untuk menunggu kuota kami bisa mulai 1 jam setelahnya. Kalo setelah 1 jam masih belum memenuhi kuota, RA kali itu dinyatakan gagal dan akan dilakukan RA pengganti. 3 kali gagal dan konon jadinya MTI bubar.

Yah, begitu deh… hari ini kami gagal memenuhi kuota, 198 orang pada jam 2.15. waduh, nanggung banget ga sih? Akhirnya kami ribut, lanjutin atau putusin gagal? Dari awal si moderator udah berkicau-kicau kalo RA nya gagal. Tapi dasar orang kritis, masih ada yang ngasih komentar pro dan kontra tentang gagalnya RA hari ini.

Yang pengen ngelanjutin bilangnya tanggun Cuma beberapa belas orang lagi, ditunggu bentar ga akan masalah. Selain itu kalo RA penggantinya dalam minggu depan kemungkinan yang datang lebih dikit gara-gara tugas udah lebih banyak, jadi daripada ngadain penggantinya tetapi yang datang lebih dikit, lebih baik dilanjutin aja.

Yang kontra ngebalikin ; itu udah SOP. Kami harus disiplin sama peraturan yang kami bikin sendiri. Jangan Cuma nyari excuse. Ya kami harus belajar buat ngehargain RA dan ngehargain MTI.

Wah, rame dah perang argumennya. Setengah jam argument aku masih bisa ngikutin. Selanjutnya, aku udah pengen keluar dari ruangan pengap dan berharap ada yang nanya kenapa aku balik; “Maaf ya, aku udah dijemput. Tapi kalau nanti ada voting MTI dibubarin atau ga, aku vote buat BUBAR!”

Habisnya, menurut aku MTI itu udah sakit stadium lima – only miracle can help it. Himpunan ini sedang bermasalah dengan kesetiaan kepemilikan anggotanya. Dan ini selalu berpuncak pada RA. Berkali-kali, bahkan seringkali RA harus gagal 2 kali sebelum akhirnya bisa dilaksanakan (kalo udah 3 kali mah sudah bubar, hehe). Hell no, tapi ga ada yang bermasalah dengan kepemilikan MTI saat acara-acaranya – paling-paling pas IECOM tahun ini – tapi ga adil juga ah, 2006nya doang yang disalahin gara2 jumlahnya banyak tapi partisipasinya dikit. Kenapa baru dipermasalahin pas RA sih?

FYI, kalo buat 2006 sih pas PPAB (osjur) kami kena doktrin entah dari siapa ya kayak begini ; “Kalian itu masuk MTI satu angkatan. Jadi kami harap ga ada yang mundur dari PPAB… bla bla bla.. kalau sudah masuk sih terserah kalian aja mo aktif mau ga, itu kan pilihan. MTI ITU PILIHAN.”

Kalau gitu, salah siapa kalau sekarang banyak anggota MTI yang hilang batang hidungnya? Wong dari awal kami udah kena doktrin kalau MTI itu PILIHAN kok. Yang penting masuk aja dulu, ke belakang-belakangnua mah monggo mo kemana. Apalagi Cuma ikut RA yang anggota biasa aja yang punya pengaruh, anggota muda mo datang mo ga mo boker mo jungkir balik tetep ga akan dihitung kepalanya.

Jadi, MTI itu penyakitnya kanker kesetiaan, terus komplikasi sama infeksi kelenjar getah kepemilikan. Karena orang-orang baru pada nyadar dan emosi kalau MTI sakit pas RA, ya mungkin RA nya yang harus dibenahi. Kenapa sih semua wajib datang? Kalau datang juga paling-paling Cuma ngabisin oksigen di ruangan kapasitas 100 orang tapi dipenuhi sama 200 orang lebih. Ngomong juga sulit – rebutan sama 199 orang lainnya. Dan ada lebih banyak orang yang lebih jago berargumen serta visioner (walaupun kadang-kadang ada yang ngomongnya bagus sampai-sampai kita kebawa padahal GA ADA DASARNYA!). jadi wasting time and energy kan datang RA? Mending RA cukup dihadiri oleh orang-orang yang PEDULI dan mau MENENTUKAN KEMANA MTI selanjutnya. Yang ga peduli ga usah datang, mereka kan ga akan peduli, oh sekarang MTI mau begini, mau begitu, mau kucing, dan mau Harry Potter. Yang mereka peduliin ga ada loh. Jahim aja masih banyak yang belum ngambil kok. Yang pernah ke himpunan aja ga nyampe setengahnya kok (yang datang Cuma buat makan baso Mas To dan fotokopi ga dihitung ya). Jadi ya, yang ga peduli ga datang ga akan pengaruh kan?

Justru jadi enak, MTI Cuma dihadiri oleh sekian orang yang peduli. Lebih sedikit kan lebih gampang ngaturnya, pikiran pun lebih tereksplor. Kalo ga ada yang peduli, ga ada RA, dan ga ada MTI. Buat apa mempertahankan sesuatu yang orang ga peduliin?

Iya, MTI bubarin aja. oke, maaf aku jelek-jelekin di sini tapi dari sejak awal PPAB aku udah bilang sama panitianya, sama swasta, apa yang aku dapat di PPAB ya kebobrokannya MTI. Entah itu apa ya silakan define sendiri. Makin kesini aku makin ga nyaman sama MTI. Katanya keluarga bung? Tapi tadi pas aku masuk ruangan RA, terlihat jelas blok kiri untuk 2004, blok tengah untuk 2005, dan blok kanan untuk 2006. Apa perlu diadain KTT Non Blok?

Organisasi MTI perlu dibenahi. Strukturnya. Sumber dayanya. Aku pernah ngobrol-ngobrol sama orang organisasi. Dari apa yang dia define tentang struktur organisasi kolot, MTI termasuk di dalamnya. Organisasi kolot susah untuk berkembang karena ga efisien dan efektif di sana-sini plus pengaturan SDMnya luar biasa sulit. Sebaiknya MTI berubah struktur ke organisasi modern yang dari apa dia define saya menafsirkannya sebagai struktur organiasi GAMAIS (sori rasis) saat ini (menurut apa yang Dita jelaskan tentang itu tadi sore). Seperti apa itu organisasi kolot dan modern? Mari kita Tanya pada dosen Perancangan Organisasi.

Kalau MTI ga mau berubah, kalo KAMI ga mau berubah, cepat-cepatlah laksanakan DEKLARASI PEMBUBARAN MTI. Penyakitnya udah akut dan ga mau minum obat? Ya tunggu mati aja. tapi daripada mati pelan-pelang mendingan mati cepat kan?

Sekali-kali rasain tuh ga ada himpunan. Banyak loh yang seneng ga ada himpunan. Rector Djoko pasti langsung syukuran tujuh hari tujuh malam pake kepala sapi. Dosen-dosen ga ada yang ngerasa keganggu suara-suara hedon melengking dari himpunan (alias yang lagi pada main pimpong – hey beneran loh, ada dosen yang ngeluh soal ini). Para OB TI juga ga perlu pusing-pusing jagain ruangan gara-gara kami mo pake buat urusan ini ono nya MTI… betapa bahagianya ya tidak ada MTI?

Jadi balik lagi ke RA hari ini. RA tetap dinyatakan gagal. LPJ plus penghitungan suara pemilu juga batal dilaksanakan. Orang-orang udah pada emosi. Tapi dari semua emosi yang keluar, aku paling suka sama Ilai. Dia suara hatiku, haha… dia bilang kalo ada voting untuk bubarin MTI dia vote untuk bubar. Didukung juga sama Dipo yang berbagi cerita dia pernah ngalamin hal seperti RA hari ini di organisasi yang dia pimpin pas sekolah dulu, dan dia benar-benar membubarkannya. Ya ya, BUBARKAN MTI!! SETUJU???? Vote 100000000x untuk bubar.

Tapi, keluar solusi bahwa tiap kelas di tiap angkatan ada PJnya yang memastikan, yang mengajak, yang melakukan personal approach untuk menjamin RA selanjutnya memenuhi kuota. Pfff… padahal aku berharap RA selanjutnya gagal juga, tinggal satu kali gagal berarti “cita-citaku”untuk MTI bubar tercapai sudah.

Hmm.. aku nulis ini bukan untuk ngajak kalian yang MTI untuk ikut RA selanjutnya. Alah, buat apa? Aku tau di dalam hati kalian udah ada prioritas lain selain MTI. Yang namanya prioritas pertama pasti yang lebih penting. Aku Cuma pengen ngasitau buat kalian yang udah ga peduli lagi sama MTI, ga mau berubah, dan pengen MTI bubar, ga usah takut untuk menyuarakan hal itu. Aku pengen anggota MTI ngerasain gimana rasanya ga punya himpunan. Ga sakit kok, kan MTI bubar anggotanya ga mati kan? Paling-paling yang cewek yang lebih melankolis dan agak cinta sama MTI nangis dikit, terus bikin kuburan, nyalain lilin, memetik gitar dan menyanyikan hymne sambil pembacaan ke-sekian ratus anggota MTI yang dinyatakan ikut “mati” (bukan diterima kayak waktu pelantikan dulu). Setelah itu, kita bisa bebas dari tanggung jawab RA, IECOM, wisuda, kembang desa, HT, GT, dan bla bla bla… semua senang?

MTI bukan keluargaku.

MTI ga pernah jadi keluargaku.

Orang-orangnya sibuk sendiri semua.

Diliat pura-pura ga keliatan, disenyumin pura-pura salah orang, disapa pura-pura ga ngeliat.

Apalagi mo diajak, “Yuk kita bikin acara donor darah?”

Di MTI aku Cuma bisa makan, makan bakso dan makan HATI.

Bubarkan saja…

Bubar…

Paling-paling ntar yang diwisuda ngerasa malu ga ada yang nyambut.

Paling-paling ntar anak UI ngetawain, “Haha, akhirnya kalah juga kalian sama LKTI.”

Paling-paling ntar puluhan adik asuh ga bisa sekolah lagi.

Paling-paling ntar desa-desa pada ambrol.

Paling-paling ntar Mas To ga ada yang ngebelain lagi.

Paling-paling ntar alumni main golf sendiri-sendiri.

Paling-paling ntar kami melakukan KI – Kunjungan Ilusi.

Paling-paling ntar UKM melorot semua karena ga ada yang bantuin.

Paling-paling ntar ga ada yang bikin bank soal.

Paling-paling ntar ga ada teriakan “MTI” di lapangan pas olimpiade.

Paling-paling kami ga pernah denger Avanti lagi.

Paling-paling ntar manusia TI pada hedon kalo ga SO.

Paling- paling ntar ga ada yang peduli sama rakyat.

Paling-paling ntar ga ada yang peduli sama Indonesia.

Bubarkan saja Indonesia juga ya?

 

10 thoughts on “BUBARKAN SAJA MTI!

  1. jfdsijflmc says:

    sudah2…
    yuk kita ajakin temen2 yang lain utk dtg RA selanjutnya…!!!

  2. maman says:

    kenapa harus dibubarkan? dari 1001 cara untuk memperbaiki MTI, apa kita sudah menyerah untuk memperbaikinya??
    memang sudah stadium “parah”, tapi selalu ada jalan…
    jika semua solusi sudah dilakukan dan hasil tetep nihil, baru bubarkan!!

  3. yanuar says:

    semangat…… meong……. apakah kita perlu berorasi lagi?? haha….
    semangat… semangat…. mari kita sembuhkan mereka meong….
    maaf kemaren ga bisa dateng… sangat mendesak.

  4. meongijo says:

    @ga jelas : iya datang, “selamatkan mti dari semangat pembubaran”haha..

    @yanu :ÿoa, orasi lagi kita… haha… sembuhin pake rokok yan? hehe.. iya, sama2 semangat ya..

    @mamam ; lantas caranya apa?

    semangat semua kawan!

  5. AWieowokeo says:

    Smuanya emng Bner sih.hehehe………..
    tapi gw mikirnya…..
    abis dibubarin, trus kita buat lagi deh yg baru
    dgn SDM yg bisa memberi kontribusi nyata………
    gausah bnyk2 anggotanya, tapi jngn kedikitan jg sih….
    pokkokke bisa ngebuat yg namanya TI itu ditakuti and di segani di saentero ITB………………..okeh!!!

  6. luvdontwait says:

    MTI (gak) butuh bubar qok. bener kata kak Bona, jangan sampe MTI bubar karena kita-kia udah ‘kepanasan’, tapi MTI bubar seharusnya karena memang gak sesuai lagi dengan AD/ART. perlu tuh, kayak HMFt yang sempat disegel karena ‘sedikit’ melenceng dari AD/ARTnya.

    tapi, kayaknya bubar itu juga ‘kebutuhan’ sih. lagian, sebenernya salah siapa ya?? nglulusin (atau nglolosin??) orang-orang tidak berkomitmen seperti itu di PPAB. apa karena MTI yang butuh SDM sehingga, apapun kondisinya, biarlah semuanya lulus dan terdegradasi sistematis selama setahun.

    tapi, salah sapa juga yah?? nyebarin kueioner calon AB ke semua AM, bahkan yang (sebelumnya) tidak berkomitmen (sepertiku). apa (lagi-lagi) karena keterbatasan SDM??

    BP yang lebih tau sih. konkretnya mah,… kaderisasi (berjenjang) emang harus jalan untuk menyeleksi (alam) orang-orang yang dulunya tidak (atau belum) berkomitmen 100% buat MTI.

    -LuvdoNTwaiT-

  7. Gredinov says:

    Kesal?
    ngapain kesal.. dari sejarah pun udah terbukti bahwa mahasiswa itu cuma bisa OMDO, diajak yang konkrit pada ngabur semua..

    himpunan dan unit pun sama juga kok, himpunan gw pun sekrang mau terbelah dua dari HMGM menjadi HMO (oseanografi) dan KMM (Meteorologi)…
    Tau kah sapa yang senang jika mahasiswa terpecah2?
    REKTORAT!! PEMERINTAH!!
    kalian udah diseting agar terpecah dan terkotak2 agar kalian menjadi individualis dan apatis terhadap yang lain..
    Terlihat dr peristiwa NKK/BKK dimana disaat itu DM (Dewan Mahasiswa/kemahasiswaan terpusat) dibubarkan dengan paksa (militer), saat itu (1978) DM masih bisa bertahan selama 6 tahun secara underground dan selalu di serang militer baik rektorat..

    kini???
    setelah tahun 1978 kita terpecah2 menjadi himpunan2 agar kemahasiswaan kita tidak terpecah dan agar mahasiswa masih bisa mempertahankan idealismenya..
    sayangnya…
    TAHUN ini nih… 2008!!! 30 tahun NKK/BKK apakah mahasiswa masih menyadari bahwa hal itu masih diberlakukan???
    -himpunan-himpunan dibekukan
    -pembatasan kegiatan mahasiswa
    -jam malam dilarang
    -ga boleh masuk kampus sendiri (kendaraan)
    -pembatasan waktu studi
    -pelarangan kaderisasi

    masih kah kalian ingat??????
    saya yakin semua disini ingat hal itu..
    tapi adakah yang peduli????
    kalau pun ada, tidak berani bergerak… hanya bisa ngomong doank pedulinya…
    kalo MTI bubar, besok gw kasih surat ucapan selamat deh bahwa kalian telah oleh orang-orang diluar sana yang sengaja ingin membuat mahasiswa terpecah..

    di unit gw sendiri pun, mahasiswa nya ga punya komitmen!! yang dulu dilantik pada menghilang! gw pun secara pribadi sakit hati, tapi gw sadar itulah anak muda jaman sekarang..
    tidak punya komitmen dan tidak punya rasa kebersamaan selain bersenang-senang…

    sorry kalau ada yang tersinggung..
    kenyataan emank pahit teman..
    tapi akankah selamanya pahit?

  8. junita says:

    hahaha….
    lar, menohok sekali!!!

  9. stevi says:

    Ras,entah knapa ane rada tergelitik degan komentar dikau ini. Bukan tak setuju tapi mo coba kasi perspektif yang laen yang mungkin lebih tolol. Khan semua tau bahwa basis jurusan TI itu ada 3: matematika,fisika,dan sosial science. Nah itu dia ras, berhubung kita punya unsur social science itu (yang notabene identitas TI yang membedakan dengan jurusan lain), khan bukannya malah lucu kalo hal-hal kyk mo menang sendiri,memaksakan kehendak,show off,independen,individual,dan ketidakpedulian terjadinya justru malah di prodi TI ini.IYA NGGAK ???Akan tambah ironis kalo bener-bener MTI bubar(walaupun akhirnya tertunda)!!makin malu aja smua anak TI,katanya social science tp kyk org UNSOCIAL. Jadi ancaman utk dtg RA itu jgn kalimat kyk “nanti MTI bubar lo” tapi “nanti ga pantes masuk TI lo”.harusnya gitu Ras.hehe..itu sih opini ane ras..mengenai pembubaran MTI itu sendiri,klo himpunan uda kayak katak dalam tempurung dan ga ada kemajuan.buat apa dipertahankan!!Yang pasti ras, ANE MASI GA PERCAYA SAMA KAPABILITAS BP DAN BPA YG BARU TERPILIH SKRG!!!(terserah org mo komen apa(baik di dpn ato di blkg) pd ane!!)

  10. adfhkjl says:

    iya iya bubarin aja. isinya juga cuma nyampah, ga ada kontribusi. daripada cuma sok2an ga mau kalah sama jurusan lain mending bubar ajalah.mtitai

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: