Semester 4 : Rabu : kuliah 9.00-10.00 saja.

1 jam.. sajaaaaaaaa ::audi mode on::

1 jam yang menyiksa itu namanya kuliah termodinamika dari prodi mesin. Dulu nih, pas jaman IECOM yang ketiga, mahasiswa ITB sibuk nyari nilai, daftar ulang dan daftar kelas. Aku dapat informasi dosen termo yang bagusnya telat, pas mo daftar ke si dosen bagus aka Pak Juned (baca:murah nilai) eh.. kuotanya sudah terpenuhi. Huhu… Ya sudah, aku ambil kelas 1, nama dosennya Pak Iman. Dulu, sebelum Pak Juned ngajar termo, pak Iman ini yang paling bagus (baca:murh nilai jugatapi katanya nilai A yang dia kasih ga sebanyak hujan A nya Pak Juned), kuota kelasnya aja lebih banyak dibandingin Pak Juned.

Mungkin ada yang mo protes dulu? Hari gini kuliah kok masih pilih2 dosen.. maunya yang hujan A pula. Kuliah tuh buat dapat nilai atau buat dapat ilmu?

Yah yah.. whatever, tapi ya ini yang ibuku bilang sebagai “Kuliah berstrategi”. Kalo mo soal strategi anu itu, wah ibuku nomor 1. Hidupunya selalu penuh dengan strategi, makanya manajemen waktunya bisa bagus dan beliau multi tasker sejati. Papa juga jago kok tentang strategi, tapi pake tambahan strategi licik pakai preman. Hahaha…

Apa itu kuliah berstrategi? Ya begini, ga cuma nyari ilmu tapi juga nilai. buat apa ikut sama dosen yang ngajarnya ga enak udah gitu pelit nilai? Kalau emang sudah pembagiannya seperti itu ya mau ga mau mesti dijalanin. Tapi buat mata kuliah yang bisa milih kelas, pilihan pertama adalah:

1. dosen ngajar enak nilai enak

2. dosen ngajar enak nilai fair.

3. dosen ngajar biasa nilai super enak.

yang lainnya, wah sebisa mungkin kuhindari. Soalnya di jaman persaingan ini, VALUE is MATTER! Lantaran sekarang banyak institusi yang bisa ngasih gelar sarjana dalam waktu 3 tahun (ada yang promosi sampe 1,5 tahun juga malah) dengan nilai memuaskan. universitas-universitas lainnya yang agak lebih moderat dikit juga ga jarang ngasih hujan cum laude buat lulusannya, sampai-sampai ada yang bilang kalo IPK 3,8 di sana berarti IPK 2,9 di ITB. belum termasuk sama orang-orang yang tinggal beli ijazah sarjana seperti apa yang dilakukan para wakil rakyat kita. bisa kalah bersaing nih jadi lulusan ITB.

Mungkin ITB sadar akan persaingan, jaman jahiliyah mulai ditinggalkan (dosen-dosen wajib ngajar, harus 80% kehadiran sebagai syarat lulus, dll). Kalau denger cerita-cerita ITB tahun 70 an, semuanya pasti dengan tambahan “jaman jahiliyah”. Dosen ngajar di awal semester dan akhir semester saja (“itu juga kalo inget,” kata Pa Aso), ngeluarin nilai setahun kemudian, dosen ngajar tapi ngomongya ke papan tulis (kapur di tangan kanan, tangan kiri megang penghapus — langsung menghapus apa yang udah dia tulis), dan sebagainya. Absen terus ga jadi masalah. Jadi mahasiswanya pun lebih tertarik untuk melakukan pekerjaan luar kuliah. mulai dari narik becak (serius, it happens!), demo soeharto, ikut proyek sana-sini, dsb. Banyak banget mahasiswa abadi. Papaku salah satunya, lulus Arsitek ITB dalam 11 tahun dengan “criminal record” terhadap dosen yang tidak sedikit.

 sekarang, beuuhh… aku kena kutukan harus lulus 6 tahun — 2 tahun TPB 4 tahun sarjana. Denger cerita dari orang tuaku yang sama-sama ITB, dapat nilai di ITB itu susah. Makanya harus rajin belajar dan cari dosen yang “bagus”. 1,5 tahun aku di ITB, aku termasuk ke golongan “aman” (terserah mo nganggap aku bisa begitu karena selalu nyari dosen yang “bagus”atau emang belajar — menurutku sih dua-duanya, haha).  suatu hari, aku ngoprek-ngoprek gudang dan menemukan transkrip nilai TPB ibuku. belum sempat kubuka ibuku udah ngerebut transkrip itu.

“Apaan sih? Kan mau liat doang.. Ngebandingin kalo dulu ibu gimana.” , protesku.

“Enak aja. Ga boleh.” Dalam hati aku menarik kesimpulan, pasti nilai TPB si ibu jelek kalau diliat  sekarang, makanya malu kalau aku liat, soalnya IP ku pasti lebih besar dari dia.hehe..

“Ah, kan cuma pengen ngebandingin aja dulu ama sekarang gimana…” aku ngeles.

“Eh, jaman dulu sama jaman sekarang kan beda, dulu dapat “segini”aja udah bagus. Toh ibu lulusnya tepat waktu (iya, 4,5 tahunnya pada jaman jahiliyah, sangat tepat waktu).” dan sampai sekarang aku belum pernah ngeliat isi transkrip itu.

Gitu deh… berarti kalau dipikir-pikir, sekarang dapatin nilai di ITB tuh lebih gampang. sekarang banyak juga dosen yang hujan A. padahal dulu, kata guru fisika sma ku, buat dosen nilai A itu buat dewa dan B buat dosen, jatah mahasiswa ya C, D, dan E saja.

DAn,.. Tau gak kenapa aku nulis ini? Soalnya aku pengen cerita… BAhwa:

Setelah ikut seminggu di Pak Iman, Pak IMan tiba-tiba ga masuk dan menyodorkan dosen pengganti. Pak Hendy namanya. Ternyata kelas pa IMan mau dipecah dua (80 kebanyakan), dan salah satu kelas itu bakal diajar sama Pak Hendy. Aku termasuk yang pindah ke kelas Pak Hendy dengam mempertaruhkan nilai (iyalah, nobody knows dia kalau ngasih nilai gimana) tapi dengan harapan bahwa dia ngajarnya sedkit lebih enak dibandingkan pak Iman.

Hari ini, kuliah dengannya begitu cerah. Gimana nggak? Dia datang dengan penampilan:

1. poloshirt warna merah cabai (persis warna honda jazz merah)

2. celana corduroy warna… soft PINK!!!

Itu sih intinya, aku pengen cerita tentang apparel pak hendy hari ini. Maaf ya pak, tapi suer bapak keren banget!!! berani tampil beda, pinknya gak kalah sama itemnya Rain deh…

tapi emang si pak hendy ini “gaul” juga… ga nyesel deh pindah kelas, ketawa melulu soalnya. 

jadi maaf ya kalau ceritanya muter-muter dulu.. ehehehe…

2 thoughts on “

  1. junita says:

    hahahha

    sepakat, jeng lar!!!

    ketawa aja kita…

    pelipur lara di tengah kenistaan termo!

    hehe

  2. stevi says:

    ckckckck..laras..laras..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: