Menjuteki keramahan

Rabu, 15.30… aku lagi nonton TV sekaligus baca Koran di kamar pas telepon tiba-tiba berdering. Uh, males banget ngangkatnya. Tapi akhirnya toh aku angkat juga.

“Halo, selamat siang. Ibu Arininya ada?” kata suara laki-laki di ujung telepon, keciiiil banget.

“Oh, Ibunya lagi pergi. Ni darimana ya?” aku curiga ni orang dari Telkom. Soalnya kemaren si Ibu nelepon Telkom, nyuruh meriksain speedy di rumah. Aku udah bilang itu gara-gara modemnya yang rusak, bukan speedynya. Jadi ga usah suruh orang Telkom dateng dan meriksain ke rumah. Tapi tetep dia telepon, trus kemaren dia bilang orang speedynya bakal nelepon lagi pas ke rumah.

“Ini dari Telkom speedy, “ Haaa, bener kan… “Katanya rusak ya? Ini kami sudah di depan rumah.”

“Oh ya??” waaak, panik aku, “Oh oke-oke, saya ke depan.”

“Rumahnya yang warna oranye kan?”

“Err.. coklat.”

“Iya coklat. Yasudah tolong ditunggu ya.”

Aku paling ga suka bikin orang nunggu, apalagi sekarang dalam kondisi di mana mereka pasti bakal maki-maki aku dalam 5 menit ke depan lantaran kerusakan yang bukan tanggung jawab mereka. Ngerepotin banget ga sih?

Aku langsung ke depan dan menemukan mobil taft hijau diparkir di depan rumah. Tapi ga ada siapa-siapa toh? Celingak-celinguk, eh… tiba-tiba ada laki-laki, yaaah, sepantaran 20 an lah, masih muda, keluar dari warung plus wartel depan rumah. Ehe, putih berkacamata, agak gemuk, lucu deh kayak teddy bear. Hehe…

“Di sini mbaaak,” katanya riang. Aku langsung merasa bersalah sekalgus gelisah. Bersalah karena masalah rusaknya itu, gelisah karena aku paling ga suka cowok  yang ga dikenal bersikap ramah. Aku selalu mikir pasti mereka itu ada maksud di balik batu.

“Lewat pintu sana aja mas, yang depan sini dikunci.” Terus aku baru sadar, aku lagi make baju tangan panjang berkerah Sabrina yang sangat lebar ampe bahuku keliatan semua, rok pink selutut, dan pastilah lagi ga pake kerudung. Ah shit, why oh why? Mana Sabrina pula…

Nah biasanya kalo udah ke-gap gini, aku langsung cuek. Aku anggap aja ga ada yang ngeliat aku. Bersalah sih, tapi ya daripada aku panic sendiri terus ganti apparel? Mending I won’t let him know kalo aku seharusnya berkerudung.

Terus temennya menyusul semenit kemudian, keluar dari wartel. Dua-duanya aku persilakan masuk rumah.

“Di mana mbak?”

“Di sini. Ini nih ga mau nyala, “ sambil nunjukin modem dan pura-pura ga tau kalo modemnya yang rusak. *yah minimal membuatkan kesan seolah mereka sudah membantu banyak dan datangnya ga sia-sia lah* si mas yang putih itu meriksa.

“Oh, ini mah modemnya yang rusak – “, tuh kan bener, dasar ibu… ,”- mesti diganti.”

Ya sudah, aku tanya aja mereka macem-macem. Belinya dimana, harganya berapa, pura-pura ga ngerti modem… dua-duanya gantian ngejawab. Yang temennya yang terakhir itu kalo ngejawab bener-bener seperlunya, singkat, padat, dan jelas. Seneng lah aku sama orang kayak gini. Gak kayak yang satunya (yang sempet aku bilang kayak teddy bear tadi). Waktu temennya sedang ngecek koneksi speedy dengan cara memakai modem milik mereka di computer rumah sambil nge-email laporan ke Telkom, si teddy bear ini nanya aku macem-macem.

“Mbak sendirian aja nih?” nah, mulai kan… ngapain kayak begini ditanya?

“Gak kok ada ade lagi tidur.”

“Mbak sekolah ato kuliah?”

“Kuliah.” Aku ngejawabnya sambil sangat focus ngeliatin computer yang lagi dipake temennya itu.

“Oh, kuliah di mana?” ya Allah, kenapa juga dia harus nanya yang ini? Aku paaaaaling benci ngejawab yang ini soalnya jawabannya pasti bakal memberikan reaksii –

“Waaah, hebat ya ITB.” Hebat apanya? Biasa aja kali… sebel…

“Pantesan nontonnya berita melulu, “ kayaknya dia ngeliat TV yang lagi menayangkan Metro, bukan berita sih, tapi documenter tentang blood suckers – asli jijay tapi bikin penasaran!! “anak ITB sih…”

Aku berusaha mengalihkan pembicaraan. “Jadi, emang modemnya aja yang rusak kan?”

“Iya. “ kata temennya. Terus aku nanya lagi, “Kalo untuk masalah koneksi emang ga ada masalah?”

“Ga, ga ada masalah. Coba aja nanti ganti modem yang baru. Ya beli lah kan banyak di BEC, BE mall, blab la bla… ato mungkin minjem modem siapa gitu, punya cowoknya misalnya –“ hah? Please deh kenapa juga ni orang harus nyebut-nyebut “cowoknya”?? aku senyam-senyum aja,  sambil ngomong ya ya ya… “—ya bisa aja kan?” terus aku senyum menyungging di ujung bibir lagi. Ni orang maunya apa sih?

“Berarti iya… “ maksud loe? Terus langsung dia sambung, “Iya bisa aja kan cowoknya punya modem, rumahnya pake speedy, kan sama aja tuh…” Pengen banget bilang, oy, rumah cowoku tu di depan sana, dan kagak pake speedy. Puas? Mau kupanggilin?

Tapi aku Cuma ngangguk-ngangguk. Ni orang, belum tau kalo aku marah? Tapi mana bisa marah sama orang yang ga dikenal, kayak teddy bear pula… haha…

Terus ga lama kemudian, sambil nyuruh si temennya cepetan ngirim laporan (kayaknya dia udah bisa ngeliat kalo aku ngerasa ga nyaman), dia mengganti topic.

“Mba asli mana?”

“Tegal.”

Hehe.. ga deng, maaaanaaa bisa aku ngomong gitu. “Yaaaa… bukan asli sini.”

“Kalo gitu asli mana dong?” buset, trus kalo lo tau, kenape???

“Yaaaaaa, “  banyak yaaaa nya nih aku, “campuran jawa betawi lah.” Aku ngejawabnya sambil ogah2an, terus ngeliat kemana-mana.

“Oh, gitu… soalnya dari bahasanya kayak bukan orang sini.”

Aku nanggepin, “Iyalah, disini mah Cuma numpang lahir ama hidup.” Nah, itu bonus, karena biasanya ga akan pernah aku tanggepin. Dan kebetulan banget akhirnya temennya selesai bikin laporan. Akhrinya mereka bisa pergi, yeeeiy…

“Makasih ya mas…” sambil mengantar mereka ke luar.

“Iya iya. Gak takut nih mbak sendirian?” kata si teddy bear itu lagi. Idih, tadi kan aku udah bilang ada ade di rumah.

“Ga kok, kan ada ade  di rumah. Makasih ya…” dan aku pun langsung menutup pintu. Ih, mayhem!!!!

Kejadian persis kayak gini juga terjadi 2 minggu yang lalu, saat aku mendadak harus motokopi tabel termo malem-malem jam 10 di antapani, karena emang Cuma disitu tempat fotokopian yang buka. Si masnya kan ga bisa inget halaman-halaman yang mesti difotokopi, ya akhirnya aku tungguin sambil ngasitau. Trus dia mulai deh nanya-nanya, persssssisss sama kayak orang Telkom tadi, sekolah atau kuliah, rumahnya dimana (sambil cerita dia juga pernah kerja di arcamanik daerah pacuan kuda), kenapa fotokopi malem-malem, asli nya dari mana, sampai ketika aku sudah selesai bayar-bayar nih, dia masih nanya, “Pulangnya sama siapa?”

Langsung dah kutunjukin miow ku yang nangkring di depan, menungguku dengan setia. “Hati-hati, Teh..”

 Salah ga sih aku bersikap jutek, tidak hangat menanggapi pertanyaan yang dilontarkan oleh strangers? Atau mereka emang ramah tulen tanpa maksud apa-apa? Now tell me, apakah pertanyaan-pertanyaan mereka itu standar baku untuk mengenal orang atau mengenal lebih? Kan takutnya kalo ditanggapin dengan ramah, ntar pertanyaannya lebih berkembang menjadi “Nomor hpnya berapa?”

Gimana dong?

One thought on “Menjuteki keramahan

  1. ilma'is'mail says:

    Wakakakakak..

    Kadang aku juga suka nngalamin kayak gini..
    Apalagi kalo lagi buru2 atw bete..
    Pinginnya ngeluarin sarkasme sekasar2nya..
    Hahaha..=D
    Yang sabar aja..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: