Getting Even with Three Fabulous *ih maunya* Stories

Ini mestinya di post hampir sebulan yang lalu… Ternyata nyangkut di unpublished.

 

Akhirnya bisa onlineeeeee…

ga deng, bisa bisa ajah. Tapi kalo online dari rumah, udah 2 minggu ga bisa gara-gara kuota si speedy abis..

Cerita nomor 1 : Nyaris ketimpa pohon tumbang.

Minggu 30 Maret, 13.30 abis ngumpulin tp Logprog, aku berjibaku dengan si miow menembus hujn rintik-rintik. lantaran ga bawa jaket maupun ponco, saking kedinginannya aku jalan pelan-pelan. Sejak supratman, angin sudah berhembus cukup kencang dan… entah kenapa ya aku ngerasa aneh dengan air hujan di aspal yang berbusa sejak dari gasibu. Mungkin polutan detergen kali ya…

Di ahmad yani, pas jalan bogor, aku ngeliat jalan di depan penuh daun. Terus anginnya kenceng banget. Ya udah, aku berdoa, “Ya Allah tolong lindungilah hamba”. Baru aja ngomong gitu, BRRRTTKK… di samping kanan kayak ada suara atap rumah ambrol. Aku kira mungkin ada salah satu toko yang atapnya mbrudul. Eh,..

BRRTKK, BLAAAAR

suara macam atap ambrol itu makin besar, aku masih melaju. Tapi tiba2 orang-orang di jalan pada tepuk tangan sambil ngeliat ke jalan di belakang aku dan.. eng ing eng… apa yang kulihat lewat spion kanan si miow sungguh amazing… pohon di depan stt tekstil udah tumbang di tanah. Di belakangku udah ga ada kendaraan lagi. Masya Allah, udah mau nangis aja rasanya…. That’s really close!!!!!!!!

Malamnya aku denger berita, katanya tu ujan emang ujan es plus puting beliung… dan satu pohon yang tumbang di a. yani itu ternyata nimpa mobil seorang ibu-ibu yang … alhamdulillah cuma luka ringan aja.

wonder what will happen wit me if that tree hit me….

Cerita nomor 2 : rekor, 2x ditegor dosen dalam waktu 2 minggu.

1x frontal, oleh Mr. Iwan yang ngajar PI. lantaran aku orangnya emang jaraaaaang banget nyatet sejak kuliah. Kalau di kelas, cuma ngeliat dosenya nerangin, syukur-syukur kalo ga tidur (masalahnya aku punya problem dengan mendengarkan orang, bawaannya ngantuk). Nah, tu kejadian berasal ketika aku mulai sadar dari tidur ayep-aepku di kelas PI, paling pojok dan paling depan.

Trus tiba2 pa iwan berhenti nerangin, dan dia ngeliatin aku laaaamaaaa banget. Salting dong aku…

NAh, dia akhirnya ngomong.

“Jadi gini ya kelakuan mahasiswa sekarang. Datang kuliah cuma duduk dan nonton. saya capek-capek ngejelasin di depan.”

aku : bingung. Dia ngomong begitu sambil ngeliatin aku. Tapi aku ga ngerasa salah. Ya iyalah, salah aku apa? Aku cuma ketiduran, kalo ga ketiduran toh aku bakal merhatiin… Mungkin dia salah sasaran kali yak? Aku celingak-celinguk ke kanan, ke belakang, sambil senyam-senyum (menjaga wibawa, hehe).

“Saya ngomong sama anda. Coba deh lihat teman-teman anda.”

Oh, aku baru sadar. Di depanku cuma ada tanganku, sementara di meja anak-anak yang lain ada kertas, buku, atau apalah yang terbuka. Ya udah aku ngambil map yang ada di samping aku (walaupun di dalemnya kaga ada apa2, cuma buat nyenengin si bapak doang).

“Ga ga, saya ga  nyuruh anda buka buku.”

Aku langsung diam dan ga jadi ngambil apa-apa. Trus aku liatin dia sambil senyam senyum (maksud mencairkan suasana hatinya). 

“Saya cuma mau komen. Ternyata mahasiswa jaman sekarang begini. CUma nonton bioskop doang. Ini juga termasuk buat anda ya,” sambil nunjuk Adis di belakang, yang di depannya cuma ada buku OR yang tertutup. Saat itu, aku ngerasa leeeeggaaa, ternyata aku ga sendiri. huehe…

Pengen protes, aku kan bukan tipe orang yang bisa belajar dari catatan… aku punya caraku sendiri untuk belajar dan harusnya dia sebagai dosen Psikologi Industri sadar kalo mahasiswa itu berbeda-beda, dan mahasiswa yang satu ini (aku), butuh perlakuan spesial saat di kelas, yaitu keamanan saat tidur.

Tapi ya sudahlah, akhirnya aku senyam senyum aja terus sama si bapak, si bapaknya sembari masih ngomentarin kelakuanku (katanya cuma komen tapi merembet ke mana-mana). Akhirnya sepanjang sisa pelajaran aku berusaha menaikkan power di mata supaya tetep kebuka, dan caricari muka dengan sering nanya. Hahahahaa…

Salah aku juga sih, udah tau dimarahin eh malah senyam senyum… =P

Kasus kedua tu waktu kalkulus siang kemaren, pas banget sama Hujan BEsar pas baru masuk kelas. Dari awal aku udah pengen ke WC betulin kerudung, kutunda-tunda sampai akhirnya 5 menit kemudian setelah kelas dimulai, aku udah ga tahan sama si kerudung dan penasaran pengen liat hujannya.

Yah, hujannya spekta lah… Anywey, saat kembali ke kelas, aku langsung heboh cerita sama samping kanan kiri belakang depan tentang hujan yang baru kulihat tanpa sadar si dosen sedang melototin aku.

Dan lagi…. gaya khasnya saat marah adalah ngomong menyepet-nyepet tanpa nunjuk nunjuk sekaligus ancaman, “Ya kalau begitu mah keluar kelas saja lah!”.

Baru deh aku sadar… kayaknya aku cerita terlalu keras dan terlampau heboh..

ck ck… maafkan aku bapak-bapak dosen, ga bermaksud ga menghargai kok..

Cerita nomor 3 : entah kebodohan atau bukan, yang jelas aku menyesal!!!

JUMAT kemarin aku online di Mc D BIP, mojok tanpa beli apapun dari McD. Gapapa dong, wong aku lagi ga pengen makan (lantaran emang baru makan banget pas di kampus, terus si ibu ngajak belanja ke hypermart).

Pas buka email yang ada 100 biji, salah satunya berjudul MICROSOFT NOTIFICATION.   aseli emang di bold dan caps lock semua.

isinya tuh bilang kalo aku second winner atas lottery, hadiahnya dengan nominal sekian ribu poundsterling (aku lupa). Pas liat pengirimnya, domainnya dari microsoft dan konfirmasinya pun ke domain microsoft lagi.lotterynya aku ga pernah ikut, tapi dia ngelampirin 4 kode apaaaa gitu yang diklaim itu adalah milik aku. Si emailnya cuma minta aku ngirim data nama, alamat, sama metode pembayaran paling lambat 29 hari.

lantaran takut penipuan, aku mo nanya dulu sama microsoft indonesia. itu email aku save offline dan karena kedinginan aku buru-buru nyelesein baca email yang lain terus pulang. Kemaren aku baru inget lagi sama tu email, web page offline nya kubuka tapi IE nya ga bisa ngedisplay. Aneh lah… Mungkin aku ngesave nya ga bener. Trus aku baru inget, ternyata alamat dan nomor telepon microsoft indonesia pun ga aku save. dodddolll…

akhirnya onlen kan, kubuka yahoo. tapi kok emailnya udah ga ada ya….??? Ternyaaaataa eh ternyaaaataaa, kebiasaan aku untuk lansung ngehapus email setelah dibaca pun berimbas pada EMAIL SEPENTING itu, TANPA SADAR!!!! jadi sekarang aku kehilangan bukti autentiknya…

Kalau ternyata beneran kan, sayang loh… ratus ribu poundsterling… hiks hiks…

kira2 penipuan gak yah? masalahnya domain pengirimnya dari microsoft,,,, dan oh…. iya, kolom “to : ” nya kosong, bahkan emailku pun ga tercantum di situ.

Yasudlaya, relakan sajaa…

2 thoughts on “Getting Even with Three Fabulous *ih maunya* Stories

  1. Surani says:

    Peristiwa 2
    Cuek aja kali! Menurut saya, mencatat atau tidaknya kita di kelas belum bisa dijadikan parameter valid buat menilai mahasiswa. As long as u keep noticing the lecture, just do it. Tapi kalo mau empati ke mahasiswanya, iya juga siii… besar kemungkinan beliau merasa “kurang dihargai”… Hmm, jadi pelajaran aja Neng… At least selembar kertas buat … yah sekedar menulis garis besar kuliah saat itu (atau sekedar nyorat nyoret.. hoho). Go Ahead Ras… I do like ur style…

    Peristiwa 3
    Jangan terlalu percaya ama yg gituan mbak… Aku juga pernah dikirim kok.. tapi kucuekin.
    Tapi terserah sih kalo lain kali ada email semacam itu, mau ditanggepin sok aja. tapi jadi ingat sebuah pepatah dari Barat yang saat ini menjadi landasan pandangn hidup mereka ” There’s no such free lunch”. Gak ada makan siang gratis! Ya, bukan mau beranggapan buruk, tapi ada baiknya kalo dikonfirmasi dulu, like what u do… tapi lebih baik lagi kalo gak gegabah men-delete file2 penting… hehe..
    NB: sur juga suka online di McD dengan gratis kok, paling kalo supervisornya udah rada2 mengirimkan pandangan aneh… ya udah … beli aja eskrimnya… jadi bisa ngenet sambil makan es krim …. ^^

    Peristiwa 1
    Itulah hidup… terkadang Allah swt menunjukkan tanda sayangnya pada kita lewat peristiwa2 luar biasa dalam hidup. Dan ceritamu itu, amazing!
    Itu tandanya Allah masih ingin Laras berkiprah lebih banyak di muka bumi ini. Masih ada hari esok yang Ia berikan untukmu… Lantas manakah nikmat TuhanMu yang Engkau ingkari???
    Bersyukurlah… Lain kali hati2 di jalan ya Neng!!!

    hehe, luv u!

  2. meongijo says:

    wah, gila sur commentnya sungguh menenangkan hati. Pokoknya sejak kejadian itu, tiap kali kelas Pa Iwan aku pasti pamer kertas di depan. Hahaha…

    Btw sekarang aku udah bisa ngebedain email2 penipuan kayak begitu, soalnya akhir2 ini banyak sekali email2 dari nama tak dikenal, yang tau posisiku di Indonesia dan menawarkan partenership bernilai ratusan ribu dolar. Tapi anehnya, di baris “To: ” yang ada malah email si pengirimnya doang, bukan emailku. Persis sama kayak email dari microsoft gadungan itu.
    Jadi aku menarik kesimpulan, pokoknya kalo di kolom TO nya bukan emailmu yang tertera, dapat dipastikan itu spam. Penjelasan yang lebih ilmiahnya aku ga tau, mungkin mesti nanya Roy Suryo dulu. Hihihi…

    Iya sur, makasih banget dah ngingetin, tu nikmat Allah benar2 luar biasa!!! Masih ada hari esok untukku, ya ya… tapi kesini2 malah ngerasa ga bisa berprestasi… hix hix.. yah doakan saja yang terbaik sur. Kamu juga, ingat selalu kata2mu,, hihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: