Tentang Pulang Malam

Asyik, ada waktu luang buat ngeblog…

Kalau ditanya, akhir-akhir ini sibuk ngapain, jawabannya adalah satu, TUGAS. Kenapa juga ya, dosen dosen TI ga bikin tugas beraturan aja selama kuliah (macam praktikum Matrek dan Prosman)… Yang ada malah semua dosen ngasih TUGAS AKHIR, TUGAS BESAR, TUGAS BLA BLA BLA pokoknya apapun itu, semuanya ada di akhir kuliah. Dimulai dari Operation Research, study case cari masalah dan selesaikan, tugasnya ada 3 tahap masing-masing 1 minggu. Satu minggu pertama bentrok sama tugas logprog. Satu minggu kedua bentrok sama UJIAN dan presentasi PPKn. Satu minggu terakhir bentrok sama tugas statin dan ujian. Oh ya, tambahan, Ektek yang cuma 2 sks pun minta jatah tugas akhir real case analisis investasi. Dan parahnya semua minggu-minggu itu pasti diselingi PPAB (korlap ga boleh bolos, hfff).

Gak kurang lengkap apa coba… Jadi ya aku kembali menjadi anak malam, jam 11 atau jam 12 baru pulang ke rumah, berjibaku dengan si miow yang udah 2 bulan ga mandi (maaf ya miow) dan belum servis 3 bulanan (harusnya bulan Maret). Si Ibu yang akhir-akhir ini like to treat me as a child harus berkali-kali maklum… Aku dan Papa saling berlomba-lomba siapa yang pulangnya paling malam (ya jelas aku kalah karena Papa bisa pulang pagi).

Kantung mataku nongol kayak gethuk jiwel yang warnanya item lantaran kurang tidur. Pengeeeen banget dikompres, katanya bisa pake tea bag atau cucumber, tapi mana sempet juga… Tapi pas liat anak TI 2006 lain, yaaah sama aja juga mereka, pada nyimpen gethuk jiwel item di mata, hahaha… Walaupun sempat tidak PD dengan adanya kantung mata (bikin aku keliatan 100 tahun lebih tua), karena temen2 yang lain juga begitu yaaa sudahlah ya toh keliatan sama-sama tua. keke…

Kalau aku menghabiskan 18 jam waktuku di luar rumah, lain cerita dengan Stevi yang menghabiskan wktu di himpunan lantaran dia pengen mengalahkan gelar Arte 2003 sebagai hantu himpunan. Jadi, malam sebelum ujian kalkulus dia nginep di him sendirian. Suatu saat, dia bersenandung lagu Broery n Dewi Yull yang salah satu reffnya berbunyi kayak begini..

“Hati-hati cinta (lupa) bisa membawa… dukaaaaa….

Nah, entah kenapa dia ngerasa pas bagian dukanya suaranya jadi dobel, dan perasaan dia suaranya kayak cewek. Dia langsung mensugesti diri dengan pikiran-pikiran positif mulai dari cuma gema sampai meongan kucing yang berbunyi mirip duka.

Besok paginya dia bilang nih sama Ian, kurang lebih kayak begini :

“Gw kemaren nginep sendirian di himpunan loh”

“Wah, mau jadi hantu himpunan loh. Jadi ada 3dong?””

“Hah, 3? BUkannya cuma gw sama Arte doang?”

“Galah, kan ada hantu himpunan aslinya, katanya Arte sih cewek, dulu dia pernah liat”

Seeeeng….

Kamu mesti liat ekspresinya si Stevi pas dia tau hal itu… Bwakakakakk.. pas dia cerita ini ke aku juga dia  masih mencoba mensugesti dirinya dengan hal-hal positif.

Untungnya bagi aku, masalah pulang malem bagi aku cuma sekadar dingin dan sepi dan bukan masalah gaib-gaiban. Takut juga sih kalau tiba-tiba dirampok atau *hiii syerem* . Tapi aku selalu aware dengan kondisi jalan, begitu ada motor di belakang, langsung aku tancap gas dan berusaha membuat jarak sejauh mungkin dengan motor-motor itu. Kalo ditanya apa ga takut jatuh lagi, ya takut juga, tapi sekarang berhubung speedometer si Miow lagi mati ya aku juga ga berani cepet2 (kecuali kasus di belakang ada motor).

Apapun takutnya, yang penting aku ga bisa liat hal yang aneh2 jadi aku ga perlu takut dua kali. Haha… Soalnya pernah kejadian, si Papa kan pulang malem sama temennya naik mobil, ngelewatin jalan gede yang pasti harus dilewatin kalo mo ke rumah (di kompleks yang sama), nah tiba-tiba.. siiiing…. kata si Papa nih yang bsa ngeliat, ada kuntil anak terbang masuk ke dalam mobil dari kaca depan terus duduk di belakang. Wah kalo aku yang ngeliat kayak gitu, bisa mati sambil nyetir kali…

phew.. semoga kehectican ini cepat berakhir..

 

2 thoughts on “Tentang Pulang Malam

  1. ina says:

    ras, jangan cerita yg serem2 soal himp. ntar gue jadi ga mau ikutan acara malem2. takut diikutin ampe rumahh. hee. bokap lo bisa ngeliat? wah, moga-moga ga nurun ke elo. kalopun nurun, terus pas kita jalan bareng lo ngeliat sesuatu, jangan bilang-bilang ya. gue bisa tereak di tempat. hee.

  2. Wahhh pantesan kmaren stevi cerita ttng “hantu” himpunan…Kirain orang yang menganut paham absentism kayak stevi gak percaya ama yg kyk gituan ternyata takut juga dya…weleh2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: