Bunny, Nyaw-nyaw, n My Bros

Tiga hari yang lalu, aku pulang agak malam. Mbak Par yang ngebukain pintu sekonyong-konyong bilang, “Bunny nya mati mbak..”

“Hah? Apa?”

“BUnnynya mati mbak,” ulangnya lagi.

Sontak aku lemas… kok bisa? Apa mbak Par bercanda ya? Aku langsung masuk ke dalam dan nyari ibu.

“Iya, bunny nya mati…” katanya pelan. Terus Ibu cerita, katanya awalnya dia baik-baik aja pas dilepas dari kandangnya. Masih lari kesana kemari… nyari makan, gigit sana cakar sini. Sampai tiba-tiba pas siang, di taman depan dia duduk di bawah palem dan keliatan lemes banget, kata adeku, Ino. Terus Ino tinggalin dia, berikutnya pas dia liat lagi, bunny nya udah mati.

“Mungkin karena kucing,” kata ibu, soalnya kata ino pas bunny di bawah palem, ada keluarga kucing nungguin di taman (biasanya dia nangkring di toko cilacap — toko kelontong depan rumah). Yah, atau mungkin karena dia udah tua juga, udah hampir 4 tahun umurnya, dan toh katanya — lagi — tidak ditemukan bekas cakaran atau apa di badan bunny (kayak CSI aja aku..).

Udah dikubur saat itu juga. Huaaa sedih banget.. Tapi ya sudahlah, toh dia juga udah tua.

Besok paginya, Papa cerita yang sebenarnya ke aku sama ibu…

Jadi..

Ternyata..

Adit sama Ino itu lagi main-main sama BUnny. Ya mereka kalo main sama bunny itu bukan ngelus-ngelus atau apa, melainkan kejar-kejaran, tendang-tendangan,diangkat kupingnya dan digantungin, sometimes diikat kayak anjing dan masih banyak lagi aksi kekerasan lainnya. Sebenernya selama bunny hidup, ya digituin dia. Tapi anehnya dia sehat-sehat aja (tapi ga jarang juga kakinya pincang atau giginya patah atau mulutnya berdarah), jadi aja 2 adikku itu makin seneng ngejailin bunny. Apalagi kalau bunny udah mengeluarkan jurus gigitan mautnya ke anak dua itu — beuh.. balesannya bisa-bisa bunny dilempar ke atap atau disangkutin di teralis.

Aku ga pernah melakukan hal itu. Sori. Dan tiap kali aku nyegah, mereka kabur sambil megang bunny di kupingnya.

Ya begitu, di hari naas itu, mereka berdua seperti biasa memainkan bunny. AKu ga terlalu nangkap kronologis yang diceritakan Papa itu kayak gimana, tapi yang jelas bunny tiba-tiba masuk ke dalam rumah dalam kondisi sesak napas dan kemudian…

They’re evil!

Udah gitu pake boongin aku sama Ibu segala pula (pasti Ino yang boong — karena dia bungsu dan paling bisa bermulut manis). And it didn’t happened just once, it has been happened before to nyaw-nyaw!!

Nyaw-nyaw itu kucing yang aku pungut entah dari mana. Dia ga pernah gigit, ga pernah nyakar, baiiiiik banget. 5 hari kemudian, saat aku pulang les, aku ga menemukan nyaw-nyaw di kamarku (sebelum les aku suruh dia tidur di kamar). Aku tanya adit sama ino, mereka bilang nyaw-nyaw kabur. Huuu sedih… tapi ya mungkin dia ga betah..

Seminggu kemudian, pembantuku saat itu baru angkat bicara. Si nyaw-nyaw itu lagi-lagi diajak “main”. Tiba-tiba nyaw-nyaw nyakar salah satu dari mereka dan mereka mulai melakukan gerakan-gerakan yang cuma ada di film kartun jepang saja. Dilempar-lempar sampai suatu saat salah satu megang kaki depan, satunya lagi megang kaki belakang, diputar-putar kayak kambing guling, terus ditarik..

Ya saudara-saudara, DITARIK!!!!!!!!!!!!!

Kata si mbak, dia harus nyuci baju adit sama Ino yang berlumuran darah nyaw-nyaw. Dan diancam juga, kalo berani cerita, mbak bakal dipecat.

HAAAARGH, THEY’RE EVIL! THEÝ DIDN’T DESERVE HEAVEN! BUT hey, they’re my BROTHERS!

Mungkin dulu petugas boromeusnya salah ngasih anak… Atau mungkin mereka berdua ketuker pas bayi. Mestinya aku punya ade2 yang heavenly, yang kelakuannya gak setan kayak mereka!

Huhuhuhu… I hate em, i hate em..

5 thoughts on “Bunny, Nyaw-nyaw, n My Bros

  1. asti says:

    laraaas…
    serem banget…
    kayak happy three friends ada adegan bedarah2nya…

    sabar ya mbak…

  2. Thats cruel!
    ya tapi mungkin itu cuma kenakalan anak2 wkt kecil aja
    mungkin aja mreka klo udah dewasa bisa brubah*,
    kamu juga punya kewajiban ngarahin adek2 kamu ras.

    *stidaknya itu kata freud ttng konsep id, ego, superego.

  3. ikankering says:

    hahaha….
    saiko saiko
    gesti pernah nyeritain kejadian kucing ditarik ke temen kosan sekarang, dan mereka kaget..eh,terulang dengan bunny? semangadh..jgn kapok meliara hewan. coba meliara landak ato babi laut gituuu,sp tau panjang umurnya

  4. ilam says:

    Anjiss,,, parabat, parabat!!
    tau ga istilah “Curiosity kill the cat?” Rasa ingin tahu memang membunuh kucing. Dalam kasus ini bukan rasa ingin tahu kucingnya, tapi rasa ingin tahu adek2 lo, wakaka!!

  5. meongijo says:

    *ges, aku juga ogah kali melihara landak atawa babi laut. Bulunya kaga alus!!!

    *ilam, huouho salam kenal. Yang ngebunuh kan emang ade2ku, kayaknya kaga ada motif2an berdasarkan curiosity deh. Itu emang PEMBUNUHAN! Darah psiko yang emang mengalir dalam nadi mereka!!!!! Mestinya mereka kena pasal sekian tentang pembunuhan yang direncana.. Pfff

    *Hanief. Puh! Ngarahin??? I’m their rival from born till death! Cih cih!!! Kaga mungkin aku pasang tampang malaikat depan mereka terus bilang, ” Adit, Ino, ayo dong sini, aku mo curhat…”
    Blaaaaaarrrrghhh!!!!!!!!!!!!1 That wont going to happen, even in my dream!

    *Asti. They should be cursed… CURSED!!! HAHAHAHAHAHA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: