Thanks Mum, Dad…

Curhat dikit yee…

Aku bukan orang yang biasa curhat sama orang tua soal cinta *yah apapun lah namanya itu. Waktu jadian aja aku langsung deklarasi, waktu putus pertama aku ga berani bilang… Soalnya masih pengen balik. Masalah-masalah aku dengan si mantan ga pernah aku bilangin ke ortu.

Tapi aku kaget banget, pagi ini aku baru banget putus *diputusin yaaa* sama si orang yang sama. Di rumah cuma ada sweepy sama papa yang bentar lagi mo berangkat k NTT. Aku ngerasa ini saatnya untuk bilang sama orangtua kalo aku udah putus tapi aku takut banget, soalnya komentar mereka pasti begini :

Papa : Nah kan, kalo masalahnya begitu ya memang dia tidak pantas! Bagus kok putus… Papa seneng malah…

*merasa tambah buruk

Ibu : Nah tu ibu bilang apa? Dari dulu juga ibu udah bilang kan bla bla bla, bla bla bla. Ya baguslah sekarang putus

*merasa hidup ini lebih baik diakhiri saja.

Ya begitulah, aku pikir mereka bakal ngasih komentar-komentar yang bikin aku tambah down. Tapi karena rasanya sedih itu tak tertahankan lagi, akhirnya aku berani untuk bilang, “Pa, putus sama si anu…” sambil nunduk karena air mata udah mengalir begitu derasnya.

Setengah jam kemudian, aku merasa tenang banget… Papa sama sekali ga berkomentar seperti yang aku pikirin. Bilang sih, tapi dengan cara yang berbeda yang sama sekali ga bikin aku merasa salah dan papa benar (aku paling ga suka disalahin, heuehe). Terus yang bikin aku tenang itu adalah beliau malah cerita tentang jodoh yang diatur sama Allah — entah kenapa, gara-gara itu aku ngerasa berterima kasih banget sama Papa karena udah bikin aku ga terlalu sedih lagi gara-gara putus. Papa sama sekali ga nyalahin si dia atau aku (seperti yang aku perkirakan sebelumnya), dia bilang kalo jodoh juga pasti kembali. Sebuah kalimat standar yang jadi spesial karena ini orang tua yang ngomong.

Singkat cerita, papa pergi dan aku tetap di rumah sendirian. Nangis lagi… tapi ibu tiba-tiba nelepon. AH pasti papa cerita sama ibu, padahal ibu kan paling cerewet soal orang itu… Bisa-bisa apa yang aku pikirin sebelumnya kejadian — disalah-salahin.

Sambil berusaha keras agar suaranya ga seperti orang abis kesedek ingus, aku angkat.

“Kamu dimana?” tanyanya. “Rumah.”

“Belum pergi? Pergi kapan?”

“Yah ntar sorean kali.”

“Kamu kenapa?”

Yah pura-pura ga tau dia, ya langsung aku jawab jujur aja, putus. Dan jengjereng, yang aku pikirin sama sekali ga terjadi. Instead dia malah menekankan suapaya aku ga sedih lagi. Dia malah nyuruh aku main dan menyatakan bahwa sebaiknya ia menyesal masuk kantor hari ini, kalau dia tahu aku lagi sedih mestinya cuti saja. Dia sama sekali ga bilang bahwa “Tuh kan bener apa kata Ibu dulu,” dan sejenisnya, uasama sekali gak.

AKu beruntung punya orang tua yang begitu ngerti anaknya… Ternyata aku yang selama ini berpikiran buruk terhadap mereka kalau mereka mana ngerti sama perasaan aku.

Love you Mum, Dad. Thanks…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: