Facial bersama SPG

 Hari ini aku sama Mum belanja ke Carrefour. Nah, berhubung Mum beli produk Pond’s seharga sekian rupiah (dan aku juga), kami berdua bisa “facial” gratis.

Mum yang pertama di “facial” di boothnya Pond’s, pas diliat.. ye.. itu mah bukan facial. Cuma dibersihin pake cleanser, toner, dikasih pelembab terus dipijet. Hmm… akhirnya aku bilang sama Mum aku ogah, terus aku jalan-jalan cari belanjaan lain… hehehe…

Pas balik ke booth Pond’s lagi, Mum yang udah selesai di “facial” ngebujuk, “Udah ikut aja, enak lo dipijet…”

Errm… males sih sebenernya. Apalagi yang “mengerjakan” itu adalah mbak-mbak SPGnya yang tangannya Cuma dibersihin pake tissue basah. Bayangan kalo sehabis “facial” kalo ga cocok bisa berabe jadi terbayang-bayang walaupun kalau dari segi produknya sendiri aku emang udah pakai dan ga ada keluhan apa-apa. Mendingan aku maskeran sendiri terus pake “rangkaian produk Pond’s Flawless White” yang dipake pas facial di booth itu juga dan kebetulan di rumah juga ga kalah lengkap (eits, aku bukan korban iklan tapi aku seorang brand consumer, wekekeke…). Lebih terjamin karena aku sendiri yang ngerjain…

Tapi kalau sendiri ga bisa dipijetin… Hmmm….

Haha, ya udah aku cobain juga. Mum langsung ngeloyor pergi hunting barang lain. Sambil disuruh duduk aku ditanya, “Mbak kelas berapa?”

Bukan main girangnya diriku. Aku langsung ngeluarin piring cantik bergambar fotoku sambil bilang ke SPGnya, “Selamat mbak, mbak dapat piring cantik karena mbak orang pertama yang nanya saya ini kelas berapa sejak saya SMA!!! Biasanya pada bilang saya ini “Ibu” loh… Selamat.. selamaat!!!”

FYI, ya satu paragraf di atas gak mungkin terjadi, bahkan ketika aku memang seorang histrianik sekalipun.

“Saya mah masih kuliah,” jawabku cengengesan. Si Mbak SPG yang tadi ngefacial Mum langsung terhenyak, “Oh gitu? Padahal tadi Ibunya ditanya umurnya berapa gitu… Tiga puluh – tiga puluh tujuh apa…”

Hah? Apa Mum ngebohong umur ya? “Ah masa, dia umurnya udah empat tujuh kok…”

Aku ga tau lagi deh, emang sih Mum keliatan sangat muda dibandingin umur aslinya. Tapi kalau untuk menebak bahwa aku masih anak sekolahan? Wah itu kebangetan!!! Biasanya orang-orang bilang aku kakaknya Mum kalau lagi jalan bareng, eh ini dikira anak sekolah?? Apa tadi si mbak-mbaknya ngeliatin perilaku aku pas lagi nunggu Mum yang emang rada-rada autis yak?

Bodo ah… si Mbak SPG yang lain (bukan yang tadi nge”facial” Mum) udah mulai ngebalurin cleanser di mukaku sambil nanya aku kuliah di mana.

“ITB.”

“Wah, hebat, pinter atuh…” katanya. Aku Cuma bisa bilang amin dan alhamdulillah, duh emangnya semua anak ITB keliatannya kayak gitu ya? Dia nanya lagi, “Jurusan apa?”

“TI.”

“Apa?”

“TI. Teknik Industri.” Kataku setengah teriak.

“Ah apalah, pusing. Haha… Teteh punya temen anak Teknik Industri, tau gak sekarang kerjanya malah di mana?” katanya sambil nuangin toner ke kapas. By the way, logatnya sunda pisan…

“di mana?” aku balik nanya. “Di bank…” katanya dengan nada mencemooh.

“Ya emang rata-rata anak TI kerjanya pada di Bank.” Kataku dengan nada membela. Tapi kenapa kebanyakan pada kerja di Bank pun aku juga ga tau, padahal TI bisa masuk di dunia kerja manapun asalkan ada sistem yang melibatkan man-machine-material-information.

“Dulu teteh juga pernah punya pacar anak ITB, S2 Arsi. Tapi teteh putusin gara-gara dia teh belajar terus, padahal teteh kan pengen main sama dia… Udah keren-keren padahal…”  Yaaa, curhat deh dia. Aku Cuma bisa bilang kalau anak ITB ya begitu, apalagi Arsi yang udah terkenal kalau ngerjain tugas ampe dini hari masih nginep di studio. “Kalau teteh kuliah di mana?” tanyaku.

“Di politeknik Pajajaran. Jurusan “I-ai”…”

“Hah? I-ai?” Duh, apa akunya yang bongek ya. Tapi emang hingar bingar banget sih di situ. Sebelahnya ada booth Pepsodent yang lagi bagi-bagi hadiah, dan pada saat itu hadiah utamanya yang berupa DVD player sedang dimenangkan oleh salah satu pengunjungnya.

“Bukan, Pi-Ar… Public Relation,” Oala, PR toh…  “Teteh kerja SPG gini lumayan loh gajinya. Sehari per shift 6 jam dapat 160 ribu untuk 14 hari. Lumayan kan… Teteh baru tahun depan mau nyari kerja. Sekarang mah senang-senang dulu aja lah…”

Aku manggut-manggut. Dia kembali cerita, “Mamah juga sempet bilang ‘Ngapain ari kamu teh kuliah tapi gawenya SPG’. Tapi ya kan gini-gini juga lumayan. Kadang-kadang malu sih sama temen, kalo ketemu suka ditanyain ‘Ngapain kamu disini?’. Teteh jawab aja, ‘Ya gawe!’

“Yah gapapalah, yang penting kan kerja halal,” kataku mendukung.

“Iya, tapi teteh mah ogah jadi SPG rokok. Kalo di Ponds gini kan sama cewek-cewek juga. Ya gapapalah dibandingin sama SPG rokok…”

Oh iya yah. Kalo SPG rokok, aku langsung terbayang sama cewek-cewek berpakaian ketat dengan panjang 5 senti di bawah pantat, pas malam minggu nawarin rokok ke mobil-mobil di jalan Dago yang lewat. Syereeeem…

Aku jadi ingat, dulu pas lagi liburan hampir aja ngelamar jadi SPG kalau bukan dilarang sama orang tua. Mereka menganggap SPG itu seperti pekerjaan kelas bawah.

Well, iya semua orang bisa jadi SPG asal punya modal good looking dan talkative. Tapi kalau beberapa kali ngeliat SPG, kadang-kadang aku suka miris juga. Mereka dituntut sempurna dalam segala kondisi, kalau customer marah dia harus tetap tenang, kalau dia lagi bete dia harus tetep senyum, itu semua karena SPG ujung tombak pelayanan.

Tapi aku sering banget ngeliat mereka yang stockingnya robek di mana-mana…

Seharian berdiri dengan sepatu hak tinggi – pelan-pelan merusak syaraf kaki mereka dan memperbesar resiko kelahiran yang sulit.

Terus tadi, salah satu SPG Pond’s ada yang hak sepatunya copot…

Dan mending kalau make up mereka natural, terkadang ada yang menuntut make up yang berlebihan.

Belum lagi lelaki-lelaki jahil yang menggoda.

Walaupun sebenarnya kerjaan blue collar, tapi kerjaan itu penuh resiko yang tinggi. Ga Cuma dari segi sosial tapi dari segi kesehatan juga, mereka harus berdiri sepanjang hari plus sepatu hak tinggi. Make up yang terkadang ga cocok, ga jarang aku ngelihat SPG-SPG di BIP yang setelah wudlu terlihatlah wajah asli mereka yang sebenarnya telah rusah oleh kosmetik.

Yap, kita harus menghargai setiap orang dan segala pekerjaan yang dijalaninya. Jangan hanya menaruh hormat pada atasan yang tiap pergi pakai mobil berAC, berjas dan berdasi serta hidup enak tanpa resiko (Satu-satunya resiko yang mereka buat bukan karena pekerjaan, tapi karena gaya hidup kebanyakan duitnya).

Anyway, balik lagi ke”facial-facialan” yang sedang kujalani ga lebih dari 5 menit. Aku mengucapkan terima kasih dan langsung ngeloyor dengan gaya autis mencari Mum. Akhirnya dia ketemu di bagian roti.

“Mum tadi ngaku umur berapa?” tembakku langsung.

“Kan gini. Si mbaknya nanya Mum umur berapa. Ya Mum jawab aja ‘kira-kira berapa?’. Mereka nebaknya tiga puluhan… terus Mum diem aja. haha.”

Dasar Mum awet muda. Wajar kalau mereka nanya aku kelas berapa karena mereka mengira umur Mum masih 30-an, usia wajar untuk memiliki anak perempuan usia sekolah. Bukan karena fisik aku pribadi… karena terbukti benar kan, waktu aku ngelewatin booth Pepsodent, aku ditawari buat beli tapi dengan panggilan, “Ibu…”

 

 

 

 

 

 

6 thoughts on “Facial bersama SPG

  1. Lalla says:

    gw stuju banget ama komentar loe ttg spg.
    jdi bagusnya SPG itu ky gmana y?
    kadang dandanan mereka terlalu lebay,,malah jd bkin orang ga pgen liat.hehe

    eniwei, nyokap loe kocak jg.tp emang masi keliatan muda bgt kn,bu (ups!i call u as bu)

  2. nad says:

    hwekekeke..
    bu laras😀

    yupp emg udh sharusny yg d hormati bukan cm kalangan atas aj..tp pekerja kelas bawah yg emg benar2 banting tulang jg (pekerja kelas atas kn banting otak…..gariingg)

  3. ..Quchie.. says:

    hohoo.. bu laras..

    oia.. kalo lg jalan ama nyokap.. trus disangka adek kaka gimana tuh perasaannya??
    kalo chie kesel.. itu maksdnya apa?! chie yg tuwa?? ato nyokap yg muda?? huff..

  4. meongijo says:

    siapa lagi panggil aku ibu aku kasih piring plastik bekas katering dah!! haha…

    @ uchie
    nyokap yang muda kok, tenang ajaa… mungkin kamu anak nemu di manaaaa gitu.. *kejaaaaamm, hehe.. becanda

    @ lalla
    bagusnya la, pake jubah, bawa tongkat, pake topi penyihir, punya tanda bekas luka gambar petir di dahi, pake kacamata.. wits, harry potter bo!!!

  5. sandy says:

    nice posting … salam kenal ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: