Pilihan Karir yang Membingungkan…

Hari ini untuk yang kedua kalinya papa ngomong tentang masa depan aku.

Bukan masalah jodoh, masalah karir laaah…

Target aku, konsentrasi di sistem informasi, kalo bisa hybrid sama marketing, KP di telkomsel, bahas CRM, kerja ntar di telkomsel juga.. ehm ehm syukur-syukur jadi CEO *cita-cita, hehhee..

Eh tak dinyana si Papa sekonyong-konyong (lebih dari sebulan yang lalu pas Indonesia kena imbas pasar saham) bilang kalo aku lebih baik konsentrasi di ekonomi makro dan kerja di Bapenas soalnya ekonom Indonesia kagak ada yang bener.

“Lah kalo Sri Mulyani?”

“Itu kan baru sekarang-sekarang aja yang pinter. Lah dulu waktu krisis 1998?” kata Papa. Yah whatever…

Waktu itu aku anggap angin lalu. Uh pap, gimana sih aku kan udah mulai mencintai IS.. Marketing sudah kutinggalkan, pathku sekarang berkiblat ke LSIK. mata kuliah yang kuambil tentang IS semuaa…

Tapi tadi pagi, dia mengulangi hal yang sama. S2 di Amrik, belajar dari orang sono soal ekonomi (yah… kalau masih pada kapitalis semua, kalo tiba-tiba dalam 2 tahun jadi ekonomi pancasila/syariah??? hehe) balik-balik masuklah Bapenas, siapa tau kepake dan insya Allah jadi menteri *sambil ngusap-ngusap kepalaku.

Menteri?

Cling-cling… Hehe… Eh itu Papa udah ngedoain loh, ekekekke..

“Kamu kan orangnya bisa komunikasi massa (Uahhh Papa ngaco!!), Adit (adikku) ga bisa, dia kan tipe-tipe belakang meja sama kayak Ibu. Ya Bapak sih pengennya kamu masuk pemerintahan, ntar Bapak yang ngarahin politik kamu. Adit biar masuk STEI aja, ntar marketingnya kamu yang dompleng. Nah kalo Rino tunggu perkembangannya, tapi Insya Allah semua anak Bapak sukses-sukses.. Makanya yang akur sama adik-adik kamu..”

Hiks hiks.. Papa… Kayak wasiat aja.

Justru karena wasiat itu aku rada takut untuk ga ngikutin. Selama ini path akademik aku, aku yang tentuin sendri. Orang tuaku bener-bener ngedukung. Baru sekarang ini aku didriven dan…

Sebenarnya sih ga masalah. Aku lumayan suka makroekonomi, belajar dari krisis… Tapi entah kenapa aku agak alergi sama yang satu itu, karena waktu jaman SMP – SMA dulu, apa yang aku mengerti, apa yang aku jawab semuaaaa di ulangan cuma dikasih 50 terus sama guru. Emang pola pikir aku dan si guru beda kali? Emang aku ga bakat di ekonomi kali? Jadi aku takut, padahal suka…

Duh bingung… Jadi jalan mana yang aku pilih? Entrepeneur jelas gak sekarang, aku mau ngerasain kerja dulu sama orang. Tapi yang mana? Aku mau perusahaan telekomunikasi, bukan pemerintahan… dan kalau sekarang berubah ke arah makroekonomi, apa aku udah telat? Aku udah di pathnya sistem informasi…

3 thoughts on “Pilihan Karir yang Membingungkan…

  1. bintang says:

    wah wah.. coba kamu ‘nego’ lagi bapak kamu?

    tp jadi kepikiran, jgn2 saya ni tipe yang duduk di belakang meja juga? hmmm

  2. suripin says:

    kenapa gak mikroekonomi aja? fokusnya ke sektor riil gitu? -anak farmasi sok tau..hehehe-
    btw, kerja di Bappenas gak seenak itu koq, believe me =P

  3. meongijo says:

    @bintang
    yah bisa2 aja sih tang… tapi aku sendirinya bingung yang aku mau apa jadinya…

    @bang ipin
    kalo orang mikroekonomi cocoknya kerja di perusahaan… si Papa pengennya aku jadi ekonom negara, makanya makro..
    wah bang ipin pernah kerja di Bappenas? *Sebenernya Bappenas itu apa aku juga ga tau.. heuhueheu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: