Journey to the West day 3 – END

Day 3 – Minggu 25 Januari 2009.

Breakfast time! Menunya, mie ayam!!! Tapi sumpeeee mie ayam manapun jaaaaauuh kalah sama mie ayam buatan Om Amran. Yah walaupun mienya masih beli, bumbu plus isinya gak ada yang bisa ngalahin! Pertama aku dikasih semangkuk gede penuh mie, aku yang ngeliatnya ampe melotot – gileeee ini banyak banget! Akhirnya aku berdua sama Ibu satu mangkok, yang ujung-ujungnya merasa kurang karena emang enak banget mienya.
Gak lama kemudian Ko Riko makan, mataku ampe jatuh ngeliat mangkuknya yang lebih cocok disebut wadah sup buat makan satu batalyon (oke berlebihan, pokoknya ukurannya kurang lebih 3x mangkuk yang aku pakai sebelumnya). Dan dia menghabiskannya dalam waktu 10 menit saja.
Abis sarapan, aku, Ko Riko, Mum, Ibu Dela, Bude Ajit, Ci Ira, Ko Romi (suami Ci Ira), ama Audi pergi ziarah ke makam Opa. Kurang lebih setengah jam perjalanan, kami sampai di pemakaman Budi Luhur. Sisanya di rumah untuk bantu-bantu nyiapin makan besar buat malamnya (malam Imleknya). Ko Riko yang ternyata masih meneruskan ritualnya Oma, mulai memasang lilin, hio, nuang arak, naruh bunga, lalu sembahyang sementara kami sisanya yang memang sudah Islam atau Kristen atau Katolik hanya bisa melihat dan berdoa di dalam hati – maksudnya ngedoain Opa juga…
Selama ini, aku Cuma bisa denger Papa bilang nama Cina Mum itu Ko Li Eng. Aku kira ngeguyon, abis namanya masa kayak begitu??? Eh ternyata emang bener, pas ditunjukin nama-nama yang tertera di “mansion”-nya Opa (biasanya nama anak plus cucu suka ditulis), eh emang bener namanya Mum adalah Kho Li Ing, yang kalau disebut ya memang bisa jadi “Ko Li Eng”. Ada-ada aja…
Setelah ritual sembahyangnya beres, kami menuju kota Agung tempat anaknya Bude Ajit yang satu lagi, Ci Dede, tinggal sama suaminya. Walaupun rada jauh karena masih sekitar 2 jam lagi dari pemakaman, it’s all paid when you see the twin, anaknya Ci Dede. Namanya Stephen, Stanley, plus tambahan satu adeknya lagi namanya Samuel. Hihi, lucu… Aku aja yang sebenarnya ga suka anak-anak jadi main-main ama mereka, hehe…
Balik dari Kota Agung udah jam 3. Trus langsung estafet sama Juju naik motor buat cari DVD ke daerah pusat kota (layaknya Kota Kembang kalau di Bandung). Soalnya kalau di Bandung, males banget nyari DVD Bleach vol 1-3 sampai ke Kota Kembang – berhubung itu volume awal. Plus, kata Juju, di sana DVDnya Cuma 5000 perak. Yah boleh juga tuh dicoba, secara yaaa di Vertex tempat aku biasa beli DVD (soalnya tempatnya enak dan lebih mudah dijangkau daripada kota kembang) harganya udah 6000, di kaki lima bisa 7500.
Eh ternyata dapat loh DVD yang kucari, hehe. Abis itu langsung balik, mandi dan bersih-bersih lalalla… dan makan malam besar!!! Di meja sembahyang buat Opa aja ada ampe 15 macam masakan, belum yang manis-manisnya, buah, kue… waaaa. Yang kami makan juga ga kalah banyaknya, dan sekarang sudah dipisah mana yang ber-B dan tidak.
Aku ampe takjub dan ngomenin itu adalah makanan paling aneh yang pernah kuliat (soalnya aku orang kota yang Cuma kenal ayam dan sapi – paling aneh bebek, hehe). Teripang, rebung, gelembung ikan, ubur-ubur saus strawberry, jamur hioko, telur hitam, marlin fillet (my favorite ever! Aku pernah ngolah marlin tapi rasanya ga seenak yang dibikin di Lampung), ebi katsu (cukup biasa, tapi aku ogah makan lantaran alergi udang), chicken roll, ayam kecap, sup jagung asparagus, tumis sayur hijau, sampai faktor B (tau lah ya maksudnya, hehe).
Ubur-ubur saus strawberry itu yang huaaaaammm, OKE! Manis karena strawberry, gurih karena wijen, dan renyah karena kacang , plus kenyal karena itu memang ubur-ubur. Eksotis dah rasanya, haha…
Habis kenyang makan nih, aku, Ibu Dela, Juju, sama Ko Riko ngenterin Oma ke vihara untuk sembahyang. Kalo aku sih ngincer barongsainya (Dasar udik ga pernah liat barongsai, hehe). Tapi berhubung barongsainya baru mau nongol tengah malam sementara itu masih jam 9, akhirnya Cuma Ko Riko dan Oma yang masuk vihara. Sisanya nunggu di mobil dan ngobrol-ngobrol tentang agama keluarga Oma yang benar-benar unity in diverisity.
Awalnya semuanya kayak Oma, terus karena faktor lingkungan dan menikah, satu-satu pindah agama (Dari Islam, kristen, ampe Katolik – untung ga ada Hindu, ehhe). Yang tersisa sekarang masih meneruskan ritual Oma ya Cuma Ko Riko dan Om Amran. Bahkan Juju (adik Ko Riko) saja sudah jadi Katolik, Om Amran sendiri katanya yah sudah mulai malas ber-“Ritual”. Yang bikin aku kaget, ternyata Bude Emi memang beneran Islam (selama ini aku taunya dia masih Budha – Kong Hu Chu – apalah… tapi emang sih kalau Lebaran beliau selalu ikut shalat). Benar-benar membuktikan kalau aku memang benar-benar nol dalam mengenal keluarga ini.
Yang aku kagum dari Oma adalah Oma benar-benar menghargai perbedaan dalam keluarganya itu. Oma selalu misahin peralatan masaknya dari yang pernah terkena B dan tidak untuk ngehormatin yang Islam, gak ngasih makanan bekas sembahyang buat disajikan yang ke Katolik, dan masih tetap mendoakan kami semua – anak cucu sampai cicit walaupun yaaah mungkin doanya nyangkut di nirwana entah di Dewa yang mana, aku harap Allah mendengar…

Day 3 – Senin 26 Januari 2009
Gong Xi, Gong Xi! Tapi pagi itu juga, jam 7 kami harus pulang karena Ci Ira ada kumpul juga sama keluarga suaminya. Toh kami ga ngerayain Imlek juga – walaupun sebelum pulang aku dikasih angpau juga sama Oma dan Bude Yun (yah Oma, mestinya kan aku yang ngasih angpau buat Oma!!!).
Semoga Oma yang tahun ini bakal 86 tetap sehat dan sempat ngeliat aku diwisuda tahun depan…

Ps : aih aih,tetap saja saat aku menulis ini, perasaan bergoyang-goyang seperti gempa itu muncul lagi. Mabuk laut… huhu…

Tagged

One thought on “Journey to the West day 3 – END

  1. bintang says:

    gong xi fat cai😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: