Journey to the West part 2

Day 2 – Sabtu, 24 Januari 2009

Setelah sehari sebelumnya berangkat dari Bandung jam 4 naik kereta, aku menghabiskan malam di rumah Ci Ira (sepupu Mum) di daerah Puri Indah (technically Puri Metropolitan). Yang akan pergi adalah Keluarga Ci Ira (plus suami, satu anak, satu bayi, satu pembantu), aku , Mum, dan Ibu Dela (kakak Ibu paling tua yang punya anak namanya Dela, jadi aku manggilnya Ibu Dela) satu rombongan naik mobil Ci Ira. Ada satu lagi kakak Mum, Bude Emi yang dengan sangat terpaksa tidak bisa ikut karena ngelayanin pesenan katering. Satu lagi juga, Bude Ajit (ibunya Ci Ira) emang udah di Lampung, Cuma di Kota Agung tempat mantu dan satu anaknya tinggal (Kota Agung itu 2 jam perjalanan dari Bandar Lampung).
Pagi-pagi jam 5 kami udah pergi. Menembus Merak-Bakauheni. Plus 2 jam dari Bakauheni ke jantung kota Bandar Lampung daerah jalan Kartini. Kami sampai jam 12 pas… makan siang. Hehehe… Oma udah nungguin aja di depan rumah ampe bengong.
Yang aku paling suka dari keluarga Mum, semuanya jago masak! Emang benar-benar turunan Opa-Oma (mereka pernah buka restoran Cina pas tinggal di Jakarta). Menu makan siang hari itu ikan gurame tahu tausi plus cah kembang kol… itu yang terhidang di meja. Nah si Mum aneh, dia malah ngambil sepiring kwetiauw yang ditaruh di lemari makan. Ga lama kemudian Mum bisik-bisik sama Oma di samping meja…

“… kayak sosis atau dagingnya…”

“Iya itu ****, Rin.” Kata Oma. Oma ngomong sesuatu dalam bahasa Cina yang aku lupa apa, yah pokoknya artinya hewan dengan 4 huruf dimulai dengan huruf B diakhiri I. Langsung deh Mum ngambek, piringnya dia dorong ke depan dan langsung ngibrit kumur-kumur, sikat gigi, lalalalalala dengan muka masam. Padahal aku inget banget, sebelum makan Mum nanya sama Om Amran itu ada b*** nya gak, dijawabnya gak. Nyatanya mereka pada lupa karena itu makanan kemarin dan yang masak itu istrinya Om Amran (Bude Yun) – Mum sih doyannya kwetiauw.

Nah, sebenarnya aku sempet nyicipin juga pas Mum duduk di meja, Cuma pas dirasain kok baunya agak-agak ga biasa. Aku sih diem aja dan ngelanjutin makanku, toh Om Amran udah bilang itu ga ada b***nya. Eh ternyata terbukti memang mengandung zat haram. Aku pasrah aja deh, emang ga tau. Dan siapa juga yang niat makan ***i?

Yah, walaupun rawan terkena pangan haram, toh rumah di Lampung itu memang rumah yang tepat untuk menggemukkan badan. Saudaraku yang tinggal di sana boleh dibilang montok, dan perutku pun melendung dengan cepat sejak makan siang. Habisnya, disuruh nambah terus… hehe…

Sorenya aku, Ko Riko, Mum, Ci Ira, ama Ibu Dela pergi nyari oleh-oleh. Yang dicari adalah kripik pisang kepok, kini divariasikan dengan diberi bubuk rasa coklat, susu, moka, strawberry, emmm macam-macam deh. Habis itu, karena Lampung terkenal sebagai penghasil durian, kami hunting duren sampai kebunnya. Tapi jangan harap durian monthong, haha… durian lokal kok, yang kecil-kecil dan bijinya besar. Tapi rasanya sih lumayan, pinggir kebun sambil hujan.

Pas udah benar-benar mau balik nih, Ibu Dela minta dianterin beli mpek-mpek murah di depan Indomaret manaaa gitu. Yah emang miring abis, Cuma 750 perak udah digoreng. Dibandingin sama satu pempek lenjer ukuran besar, kualitas nomor 1, di tempat lainnya tapi harganya 35ribu paling banter juga buat makan 2 orang – pempek murah tadi boleh dicoba juga. Soalnya, selain pempek biasa, ada pempek bakar. Kami yang tadinya ogah makan gara-gara kekenyangan makan siang dan makan duren, toh icip-icip pempeknya juga ampe 3 biji. Hahaha…

Tapi ya jangan harap enak, isinya aci doang. Kalo mo dibandingin sama pempek murmer bandung yang harganya udah 1000 perak sih, masih mending yang di Lampung. Ga bau amis ikan ga jelas soalnya….

Malamnya, aku diajak juju sama Ko Riko jalan-jalan ala anak muda Lampung. Audi, anaknya ci Ira yang masih kelas 6 SD pun diajak juga. Liat mal-mal yang saat itu kebetulan pada tutup gara-gara ada pembukaan Mal baru yang isinya Matahari, padahal baru jam 8 malam (memang, invasi kota besar itu doya mematikan usaha lokal). Akhirnya kami photo box aja bertiga (Ko Riko ngacir sendirian). Cuma, Juju ternyata ga pernah photo box, Audi sama aku baru pertama kali pake photo box yang beda sama photo box yang ada di Jakarta dan di Bandung lah. Jadi kami minta mas-masnya bantuin, hehe… katro abis dah, habisnya pake touchscreen dan jujur saja kami bingung prosedurnya gimana. Daripada foto ga bener mending ngatro tapi fotonya bener kan? Hihi…

Tengah-tengah foto, aku ngerasa gempa. Tapi kok Audi sama Juju tenang-tenang aja ya… yah mungkin perasaan aku doang. Setelah selesai foto, si Masnya ngejelasin cara ngelayoutnya. Tiba-tiba dia marah-marah, lantaran Juju secara intuitif menekan tombol Go yang mengakhiri seluruh proses penglayoutan sebelum selesai. Ting tong, jadilah foto kami tidak terlayout dengan baik plus kena semprotan marah mas-masnya. Duileee… jangan galak-galak Bang, ntar ga laku…

Sampai keluar Mal dan ganti Mal, aku tetep ngerasain kayak gempa. Pas aku tanyain, mereka Cuma ketawa-ketiwi doang.

“Yah itu sih namanya mabok laut lu Ras,” kata Juju.

Heh? Masa baru sekarang setelah lebih dari 12 jam keluar ferry? Apapun itu, malam itu aku menderita menghabiskan malam tanggal 24 di PL (site macam the Valley Bandung, tempat romantis, isinya orang-orang pacaran, tapi musiknya…. DUGEM MAN!), masih ngemil onion ring dan french fries sambil merasakan dunia bergoyang. Untuk kagak pake mual-mual, bisa dikira orang hamil aku, apalagi didukung oleh perut yang menggembung…

Tagged

One thought on “Journey to the West part 2

  1. suripin says:

    ooo…seriusan keturunan mandarin, kirain saya bercanda..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: