My first time in hospital was beacuse of asthma… pllrrr…

Sepulangnya dari pergumulan Loreal Estrat yang saat itu memasuki round 4, aku dengan rajinnya beres-beres kamar jam 9 malam. Soalnya ga enak banget pas masuk kamar, plastik buat ngebungkus tempat tidur bagian bawah hancur luluh lantak digerogotin Sweepy. Alhasil plastik-plastik kecil bertebaran di kolong ranjang.

Akhirnya setelah sejak pindah ga pernah aku bersihin *yah kurang lebih 2,5 tahun lah* aku nyapu kolong ranjang. Duileee debunya… langsung deh ngik ngok ngik ngok… Yah mungkin akumulasi dari pagi bersih-bersih LSIK juga. Tapi biasanya tu asma ga bertahan lama, palingan malam ga bisa tidur, besok paginya udah mereda.

Ternyata aku salah BUng! Sampai besok siangnya nih, asmaku makin parah. Napas pendek-pendek dan berbunyi macam buldoser ngeratain tanah. Doh padahal si Loreal masih ada 1 periode lagi dan waktu untuk ngerjainnya cuma bisa hari minggu itu aja, plus 8 jam di hari senin tapi keganggu waktu kuliah.

Setelah ditunggu-tunggu tak kunjung reda, akhirnya aku pasrah ga ikut ngerjain Loreal. Kebetulan dari yang tadinya aku ma Danti janji mo ngerjain jam 2, jadi molor jam 7 karena Hanief mesti ngurusin POSI dulu. Nah, jam 8 aku yman tuh ama mereka ngerjain Loreal…

Tapi kok makin lama makin sulit napas ya… Jam setengah sebelas aku udah bener-bener sekarat dalam arti berlebihan, yah maksudku aku memutuskan untuk pergi ke dokter untuk pertama kalinya gara-gara asma.

Dari kecil ampe kemaren, ga pernah tuh aku ke dokter gara-gara asma yah… karena saking udah keseringan kambuh dan biasanya mereda paginya, dan pada kasus-kasus tertentu tidak mereda aku kasih obat juga pulih, aku ga pernah ngeluhin asma. Lagian kalo ke dokter, dokter pasti bilang itu asma, lantas? Ada cara pengobatan lain selain minum obat?

Tapi yah kemaren itu aku minum obat sampai 2x dosis biasa (biasanya pake salbutamol 2 mg, sekarang pake yang 4 mg 2x), tidak mereda dan malah makin parah. Ya sudah aku pasrah jam setengah 11 malam ke klinik Medika yang di Antapani, dianterin Mum sama Adit *jadi merasa bersalah, Mum kekurangan waktu tidur padahal siangnya beliau udah capek banget.

Ternyata eh ternyata, klinik medikanya udah ga melayani malam-malam lagi, akhirnya ke Boromeus deh. Pertama kalinya nih aku masuk UGD, cuma gara-gara asma pula… Sampai sana masuk UGD, terus susternya langsung bilang “Ini mah asma,”

Tuh kan, lantas? Haloooo seluruh dunia juga tau aku asma tapi what can you do to help me relieve this pain inside my chest?

Akhirnya aku dikasih selang oksigen *and that was my first time in my life ever wearing that device, even that’s my first time ever lying on hospital bed since i was born* sambil nunggu dokternya. Gak lama kemudian, karena lagi sepi, dokternya datang. Cuma tek tok pake stetoskop dan lagi-lagi dia bilang itu asma. Teruss??? Hoyyyy do something!!! Selang oksigennya ga ngefek apa-apa dan aku mulai kesulitan ngatur napas.

Gak lama, susternya bawa alat lagi. Katanya aku mau diuap. Aku disuruh ngisep uap berobat yang keluar dari alat itu selama setengah jam! What a pain in the a**! Aku paling anti obat dan sekarang setengah jam dengan obat…

Tapi pas susternya ngejelasin kalo metode uap otu bernama nasalea gaga whatever lah, let’s call it nagalala for simple, masih belum bisa meredakan asma, aku bakal dikasih obat yang diinjeksikan… which means INFUS!!

Mending aku bengek setahun daripada diinfus!

Aku protes dan Adit malah manas-manasin, “Gila enak banget loh diinfus, sampe berlobang, sekarang aja masih ada bekasnya,” katanya. FYI Adit pernah diopname ampe seminggu gara-gara chikunguya.

Akhirnya aku berusaha sekuat tenaga supaya dengan nagalala itu aja aku udah sembuh, aku ga mau diinfus!!! Setengah jam berjibaku dengan uap berbau obat itu, aku merasa udah bisa bernapas normal. Aku bilang aja sama Mum dan dokternya udah oke, udah sembuh… Padahal sih kalau boleh jujur, saat itu aku masih ngerasa sedikit sesak dan napasnya aja masih bunyi. Tapi ah bodo, daripada diinfus!

Pagi ini aku masih ngerasa sedikit sesak, napas masih tersengal-sengal but it’s all better than yesterday. Tapi tetep aja ga bisa kuliah, ga sanggup… hahah…

Si Loreal akhirnya dilanjutin barusan, still lewat YM. Tinggal finishing touch sih… dan pas udah disubmit, aku baru ngeliat bagian Brand Management – Positioning.

DOH!!!! Positioning untuk satu produk salah besaaaaar!!! Mungkin karena kemaren ngantuk atau gimana, Danti atau hanief masukin positioning yang sama untuk produk dengan kelas yang berbeda bagaikan surga dan neraka *kebetulan bersebelahan juga kolom decisionnya.

Duuuuuh… Yah moga2 aja dengan kesalahan yang cukup fatal itu kami bisa masuk 300 besar. Doakan yaaa.. amin…

*duh padahal produk itu new brand lagi… hiks.. hiks…

3 thoughts on “My first time in hospital was beacuse of asthma… pllrrr…

  1. bintang says:

    jangan terlalu mengutuki rumah sakit ama obat-obat dan sepupu-sepupunya..

    kutukilah debu-debu tahpapa itu..hehe

  2. ina says:

    wah, laras aku bahkan ga tau kalo kamu sakit kalo ga baca postingan ini. padahal kmrn maren kita ketemu terus. maafin aku rass. cepet sembuh!

  3. Eldiani Putri says:

    Ras,,blogku alamatnya baru lg nii..!
    Di-tag yah,,hehe ^^

    putri.hanief.com

    Baru dirilis,,gress abis!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: