KP Day 4 : PANIC

Hari pertama : perkenalan

Hari kedua : aku adalah alien yang nyasar masuk kantor IT CRM

Hari ketiga : aku adalah bukan siapa-siapa yang tiba-tiba make akses internet kantor buat YMan sepanjang hari

Hari keempat :

“Pak Odang, saya minta tolong Bapak buat bantuin ngenalin saya ke orang-orang di sini boleh ga?” tanyaku pada salah satu Bapak di situ. Aku kenal dia karena waktu hari kedua, beliau nyamperin saya ngasih wejangan suruh kenalan dan bersikap aktif. Sebenarnya orang IT CRM baik-baik semua loh, malah aktif nanya-nanya progressku dibandingkan aku yang lebih banyak diam *other side of me, hahah.

“Oh boleh-boleh. Nanti ya agak siangan,” katanya. Nah jam 9 aku keliling tuh kenalan ma orang-orang kantor satu-satu. Belum sampai habis, aku dipanggil Pak Agus yang jadi “kepala”nya Operation and Maintenance IT CRM (entah itu namanya divisi, departemen, whatsoever).

“Gimana Ras, udah dapat topic?”

Aku menggeleng, terus cengar-cengir seperti biasa, “Belum, Pak. Kemarin janjian sama Pak Teddy mau ketemu Pak Ros buat dijelasin soal database tapi ternyata Pak Rosnya ga bisa. Katanya sih mau hari ini. Terus belum ketemu Bu Dian juga buat ngomongin Release and Change, beliau bisanya Jumat karena ada workshop di KPPTI.”

Pak Agus ngangguk-ngangguk. Took quite a long time for him untuk kembali melanjutkan pembicaraan, nampaknya beliau berusaha mencara kata dan istilah yang tepat untuk menjelaskan apapun itu padaku yang awam banget dan sering nanya ulang. Sering banget, dia ngomong B, aku nangkepnya A, dan dia harus ngulang lagi penjelasannya dari awal. Huhu maaf pak.. Selama ngobrol-ngobrol itu aku ngajuin beberapa topik yang kepikiran :

  1. Analisis Perbandingan Implemantasi Sistem Informasi secara Komprehensif dengan Tambal Sulam *or whatever bahasa ilmiahnya tambal sulam, mungkin prototyping?

    Berangkat dari kenyataan yang agak mengejutkan aku sendiri, implementasi SI di Indosat itu masih suka tambal sulam alias direlease saat SI nya sebenarnya belum siap pakai karena tekanan waktu dari manajemen. Kalau dilihat dari sisi biaya, wah pasti bengkak yang tambal sulam, atau mungkin ga? Itu yang pengen aku analisis. Jawaban Pak Agus, “Waduh itu sulit karena melibatkan biaya.”

  2. Early Warning System terhadap problem di luar aplikasi untuk bagian operation and maintenance.

    Yah, semua orang di bagian operation and maintenance itu monitoring dan troubleshooting complain yang masuk dari desk CSR yang ga bisa ditangani sama CSR. Rata-rata sih kesalahan aplikasi. Tapi kalau salahnya gara-gara databasenya error atau server lagi down, orang-orang Operation and Maintenance ga tau kalo ga mereka trace dulu. Nah kalo ada semacam EWS di kantor yang ngasitau setiap kali ada error di luar Op-Maint kan asyik tuh. Ini direkomendasiin Pak Teddy setelah terlontar dari otak sotoyku.

    Setelah dipikir-pikir, ini bukannya hardware banget ya mainannya? SI nya dimana (atau lebih tepatnya, datanya dimana?), mana berani aku main di infrastruktur (mana TI nya?). Lagian, setelah ketemu sama Pak Ros dari bagian hardware & infrastructure untuk CRM, beliau bilang, “Loh kalau itu sih udah ada. Pake aplikasi gratis download dari internet. Kami-kami yang di bagian hardware sih tahu, Cuma saya baru tahu kalau ternyata Pak Teddy butuh itu. Kalau memang butuh ya gampang, Pak Teddy bisa kami masukkan ke dalam lingkaran itu.”

    Krik krik…

  3. Mobile EDC

    Jangan Tanya, aku juga ga ngerti. Pokoknya intinya ada mesin yang buat gesek kartu kredit itu loh (EDC katanya namanya), tapi ini dipake sambil jalan buat pelanggan korporatnya indosat kalau mereka lagi di daerah terpencil tapi harus beli pulsa. Diajuin sama Pak Cecep yang ngembangin satu-satunya aplikasi non vendor di Indosat.

  4. Aplikasi system informasi log maker untuk audit SOX

    Ah mending buat TA. Hahahaha…

  5. Standarisasi check list SOX

    “SOX itu kan melibatkan audit dari Ernst & Young yang kerjaannya cari kesalahan. Kalau kamu bikin itu ga terlalu signifikan, ga akan diliat.” Kata pak Agus. Oh, okeee… lagian masa kerjaanku Cuma standarisasi check list aplikasi. Hahaha… nanti lah ya gabung sama sisfo log sox.

  6. Release and change

    Ini dia nih yang belum jelas tapi buatku ini yang paling jelas. Belum jelas ruang lingkupnya apa karena belum sempet ngobrol-ngobrol sama PIC nya. Jelas karena disini pasti aku akan berperan sebagai system analyst, hehehe. Intinya ya aku mesti menghubungkan kebutuhan user dengan aplikasi yang direlease/change sama vendor. Tapi yaaa itu, aku ga terlalu tahu dalamnya bakal gimana…

 

“Pak sementara ini saya grab Release and change dulu gimana?”

“Wah ya boleh.”

“Tapi pak, yang mesti saya buat di Release and Changenya itu seperti apa ya?”

Pertanyaan bodoh. Dan memang akunya ga ngerti. Setelah capek ngejelasin, akhirnya Pak Agus sampai bilang, “Ya udah deh kamu pakai aja apapun itu yang udah kamu pelajari di kuliah buat di sini…”

Kayaknya udah hopeless dia… Akhirnya aku jelasin aja yang TI itu manufaktur banget, SI dan manajamen baru belajar setahun terakhir… yang nempel di kepala Cuma perancangan ergonomi kursi… atau mungkin harus kuajukan satu topic baru lagi :

  1. Mengatur AC yang sesuai dengan tubuh manusia di kantor IT CRM

Haha, abis itu AC dingiiiiiin banget, parah. Kalau aku keluar kantor itu udah gitu ke WC nih, airnya bak air hangat. Padahal aslinya badan aku yang emang dingin banget. Orang-orang kantor situ juga akhirnya pada pake jaket, yang cewe malah pada pake syal dan ada yang pake sarung tangan juga. Hahaha…

Sore tadi aku ketemu sama Pak Tulus dari bagian hardware, emm lebih khusus lagi di database. Kerjaan beliau ya monitoring database secara fisik, pokoknya infrastruktur banget lah. Dari beliau, saya cukup dibukakan pikiran…

“Saya ada mata kuliah Analisis Perancangan SIstem Informasi. Kebanyakan belajar di requirement analysis sama design macam modeling data dan proses. Kayak bikin ERD gitu pak…”

“ERD? Wah bagus itu. Kalau begitu kamu sih bisa masuk mana-mana. Kamu nyambung kok sama yang ada di sini. Tinggal pilih aja mau dalamin yang mana, nanti juga dapat. Contohnya aja nih, dalamin aja aplikasi Intan, analisis business processnya. Udah sesuai apa belum? Kalau belum kasih perbaikan. Kalau udah oke tapi kamu punya masukan, kasih improvement. Gitu aja..”

Hiks hiks.. iya juga ya. Aku kan seorang Industrial Engineer. Bisa masuk mana saja selama ada system. Mungkin selama ini aku terkungkung dengan stereotype aku ga bisa IT yang teknis. Usulan untuk memperdalam aplikasi Intan itu udah muncul dari hari pertama sebenernya, Cuma pas aku ngobrol sama Pak Cecep yang buat (iya Intan satu-satunya aplikasi non vendor yang dimiliki Indosat, atau mungkin CRM nya aja sebenernya, hehe), katanya Intan ga pernah ada masalah. Tapi pas dipikir-pikir, oke mungkin secara teknis dia paling fine dan paling stabil dibandingkan dengan aplikasi lain yang bikinan vendor pula, tapi mungkin dari business processnya ada yang kurang, ga efektif.. macam-macam kan?

Tapi tetap saja aku panic. Sampai hari keempat aku belum bisa mutusin mau ambil topic apa. Teman-teman yang lain sih bilangnya santai aja. Buatku tidak bisa begitu… dua minggu setelah kp selesai udah harus masukin laporan ke indosat. Dan seandainya aku ambil release and change, hal yang mesti kulakukan itu banyak dan ga bisa sebentar dengan duduk di depan laptop terus ngetik. Aku harus nanya-nanya sama CSR sebagai user aplikasi, what do they need, any complaints or not, and so on… dan menurut teori sampling, ga bisa tuh aku survey dari satu lokasi galeri doang. Kalau perlu galeri seindonesia aku jabanin *moga2 mereka mau jawab lewat email, huhu..

Begitulah.. panic. Akhirnya aku langsung mutusin untuk pulang ke Bandung hari itu juga, which is today, demi besok bisa ke perpus TI liat-liat TA… cari gambaran ruang lingkup TI sampai mana. Sekalian ngambil buku APSI yang masih nangkring di kosan Zulfi juga *sementara dia KP juga di BRI sudirman* moga-moga tu buku bisa membantu bikin SOP release and change. Huahhh.. wish me luck…

 

Footnote :

Sore tadi pas ketemu Pak Ros, aku diajak jalan-jalan liat ruang server Indosat. Wah keren! Baru pertama kali aku liat server, ternyata gede (Aku kira semuanya seukuran CPU PC, yang ini ukurannya setinggi 2 m, lebar x panjang kira-kira 75 x 75 cm) dan BANYAK… terus yang bikin aku terkagum-kagum adalah data storage yang disebut dengan library. Macam warehouse yang pake AGV *langsung terbayang tugas simkom*!!!! Di dalam library itu ada banyak tape yang masing-masing nyimpen data. Kata pak ros sih kalau aku masuk ke dalam dan nyusun itu tape satu-satu, sehari juga ga bakal selesai, padahal librarynya Cuma seukuran dua server. Dan librarynya itu ga Cuma satu, tapi banyak juga. Duh sayang ga boleh foto… iseng aku nanya sama Pak Ros kira-kira berapa biaya yang udah dikeluarkan sama Indosat buat infrastruktur itu. Dia menyebutkan angka perkiraan yang fantastis, tapi wajar mengingat core businessnya indosat kan ada di situ J

5 thoughts on “KP Day 4 : PANIC

  1. bintang says:

    makanya mending kamu masuk elektro ras ruang lingkupnya jelas,, selama ada listrik, jalan terus!!! :))

  2. kurnia says:

    “Ya udah deh kamu pakai aja apapun itu yang udah kamu pelajari di kuliah buat di sini…”

    SETUJUUUU..
    dia udh hopeless sama lo yu..
    huehuhuehuehue..
    smangat yh yuuu!!

  3. Tenang aja ras..
    Udah dapat topik belum menjamin bisa berbuat sesuatu ko..
    seperti saya…hahahhaa….

    mentok2nya lo ngrancang kursi buat rauangan lo kerja dah ras!hahha..
    ampas abis..capek2 ke indosat buat ngrancang kursi …hahaha!

    semangat raaass!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: