KP minggu-minggu terakhir…

Aku izin ga ngantor dari hari Kamis tanggal 16 dengan alasan mau ke perpus cari referensi. Ternyata eh ternyata tu perpus tutup sampai tanggal 17 karena lagi ngelist TA. Yah mau ga mau aku plan untuk stay di Bandung sampai tanggal 22 hari Rabu karena Senin tanggal 20-nya Isra Miraj, Selasa 21 ke perpus, Rabu 22 sekalian ke Dufan bareng anak-anak Bandung dan ada Mina dari Korea!! Hehe… tapi hitung lah tu berapa hari aku izin… seminggu pas aku nggak masuk kantor.

Mungkin emang sial, ternyata perpus tutup lagi ampe tanggal 24 hari Jumat. Duh maunya apa sih? Dengan sangat terpaksa laporan KP ku kukerjakan dengan usaha sendiri dan tanya-tanya ka Santi, kebetulan Tanya tentang object modeling juga, tapi lebih ke codingnya. Nah pas Rabu 22 pagi berangkat ke Jakarta dengan tujuan Dufan, yah bisa dikatakan 50% diagramku sudah jadi. Hehe.. jadi rada tenang dikit.

Wew.. asyik banget main di Dufan (dan untungnya Dufan cukup kosong hari itu), apalagi bareng pacar yang ternyata tidak setia menemani karena takut naik wahana serem. Pas pertama datang kan naik Kora-kora tuh, menurutku itu wahana oke yang paling cetek – lo ke Dufan minimal harus naik ini kalo ga rugi bayar tiket mahal (oh iya, kami semua pake kartu BNI yang ngasih diskon 40% jadi Cuma bayar 54ribu, sedangkan Jangier sok-sokan pake debit BCA dan dia bayar 90ribu sendiri)!. Yozzi udah memelas-melas takut dan thanks God dia mau kupaksa, tapi aku janji itu satu-satunya wahana yang aku boleh paksa dia untuk naik.

Akhirnya dia naik sih, tapi di tengah. Yah sudahlah takpapa… pemanasan *sayang banget hari itu Tornadonya lagi Maintenance, kalau ga wahana yang kamu naikin pertama hari itu adalah Tornado!! Hahhaa*. Eh tak dinyana, pas di halilintar dia menawarkan untuk naik tanpa dipaksa. Aku pikir, “Wah aku berhasil bikin Yozzi berani!”

Tapi ternyata pas diajak naik kicir-kicir ga mau, Otong dan Lala juga ogah. Gara-gara mereka ga ikut nih, aku naik kicir-kicir di sebelah seorang cowok yang teman-teman di depannya ngegodain aku terus, pake direkam segala pula! Akhirnya aku pindah tempat ke kursi yang dua-duanya masih kosong. Eh datanglah si mas-mas yang jaga nyuruh aku pindah lagi ke tempat cowok usil tadi karena ada sepasang manusia yang mau duduk bareng. “Ya ampun Mas, orang saya ngehindarin yang disitu kok. Ogah pindah ah!”

Untungnya Masnya ga maksa dan akhir kata perjalanan di Dufan aku akhiri dengan balik lagi ke Bandung karena KUNCI KOSAN KETINGGALAN! Mampus… aku baru sadar pas solat ashar bareng dzuhur, ya sebelum naik kicir-kicir itu. Padahal niatku ke Dufan dan bolos dari jaman kapan kan biar sekalian ke Jakarta – besoknya bisa ngantor lagi. Sial.. sial… setelah tanya yang punya kosan, kunci cadangannya ga ada karena dianya lagi ke Medan. Ya sudah nasib, balik lagi ke Bandung.

Plannya itu, aku ngelanjutin laporan lagi seharian di Bandung, baru Kamis malemnya ke Jakarta. Seperti biasa Yozzi menjemput jam 5 di rumah, naik travel Cipaganti jam 6.

“Udah ya ada yang ketinggalan lagi gak?” tanya Yozzi pas baru nyampe mobil.

“Gak kok, ini semua udah kupersiapin sejam yang lalu jadi ga mungkin ada yang ketinggalan lagi. Kunci kosan juga udah.”

Di jalan Jakarta, “HP ku mana ya Yoz?”

Ketinggalan lagi. Waktu itu ketinggalan HP CDMA, kemaren kunci kosan, dan hari itu HP GSM. Yozzi sampai tak mampu berkata-kata. Tapi ya akhirnya aku terpaksa aku pake si CDMA alias starOne yang lagi masa tenggang saking ga pernah diisi pulsanya.

Yah begitulah, sudah 3 hari ini aku hidup dengan HP CDMA dan laptop,keduanya adalah satu-satunya barang elektronik yang menghiasi kamar kosku. Karena minggu depan waktu KP ku udah habis, Sabtu – Minggu ini aku niat ga akan pulang karena harus ngejar laporan. Lagian kan baru kamis malem juga aku nyampe Jakarta, masa udah balik lagi jumatnya?

Jadi ya, sudah dua hari ini aku menjamur di kamar kosan bak dipingit, ga pernah keluar kecuali kalo mo ke kamar mandi sama makan ke tempat Bude. Dan selama dua hari itu pula aku menghadapi layar laptop ngerjain laporan dan yah kadang-kadang ngeFreeCell (berhubung semua game udah kuhapus semua dari laptop), sama kadang-kadang liat HP buat sms an sama Yozzi (internetan mana mungkin?? Hp jebot). Betapa monotonnya hidupku sampai-sampai Minggu malam tadi aku homesick ampe nangis-nangis setengah jam.

Akhirnya untuk pertama kali dalam hidupku selama sebulan ini aku keluar kosan makan ga di tempat Bude. Aku nyari makan sendiri ke daerah kavling Polri, waktu nyari kosan aku inget banget di daerah sana banyak kios makanan. FYI, kosanku ini daerah Jelambar yang termasuk daerah pecinan juga. Maaf kalo rasis, ya berhubung Budeku Cina, dicariin kosan pun yang punya dan isinya orang Cina semua, sekeliling Cina semua, jalan kemana juga isinya Cina juga, aku juga jadi merasa 100% Cina tapi sayangnya jilbab berkata lain. Sampai-sampai ketika aku ngidam nasi goreng malam itu pun, adanya Cuma di warung Chinese food.

“Bu pesen nasi goreng ayam, satu gak pedes, bungkus aja ya.”

Ada dua ibu-ibu, yang satu senyum melulu, yang satu tampangnya jutek minta ampun. Yang tampangnya senyum mempersilahkan aku duduk. Pas duduk kulihat tuh daftar menunya, ya ampun aku ternyata nasi goreng ayamku harganya 12ribu. Ini sih bukan harga nasi goreng kaki lima!! Karena kadung mahal buatku ya udah aku makan di tempat aja, soalnya bawa ke kosan ntar cuci piring lagi biayanya ga 12ribu dong… hehehe…

Ternyata express bo. Ga sampe lima menit nasi goreng sudah tersaji. Penasaran seperti apa nasi goreng kaki lima 12ribuan ala Chinese food? Menurutku itu namanya ayam ditaburi nasi bukan nasi dikasih ayam terus digoreng. Yah worthy lah dengan harga segitu, walaupun baksonya Cuma aci doang tapi yah.. so far so good.. enak.

Datanglah seorang Bapak, Ibu, dan anak. Cina juga. Oh…

Datang lagi, sepasang cewek cowok… Cina juga. Hmm…

Aku tiba-tiba noleh ke spanduk warung Chinese food yang memampang semua menunya.

KODOK GORENG BLA BLA

Astaga! Aku janji aku ga mau makan di luar lagi selama masih ngekos di daerah sana. Aku ga masalah makan-makanan di tempat keluargaku yang Cina yang masih masak-masak ga halal, tapi kalau dari tangan bukan keluarga.. duh ga deh. Mending makan di tempat bude yang makanannya jaminan halal walaupun yah mungkin kadang-kadang dia masih masak yang ga halal.

Saat itu juga aku mendadak diperhatikan semua yang ada di warung situ, seolah-olah tatapan mereka berkata, “Lo tau ga sih disini warung masakan Cina? Ga tanggung ya kalo kenapa-kenapa…” serius! Suudzon sih, tapi ya feelingku begitu.. hehehe.

Separo menjelang nasi goreng habis (oh ya tetap aku habiskan dengan asumsi halal), datang mas-mas naruh satu tray yang isinya DVD bajakan ke pasangan Cina yang aku bilang tadi. Sambil makan aku puji-puji langkah marketing si mas-mas yang jual DVD itu, keren juga kalau DVD dijual door to door, ga akan digerebek polisi kan?

Si masnya pergi sementara tu tray DVD ditinggal. Ceweknya ngubek-ngubek DVD itu, beberapa ada yang dia angkat dan terlihat sama aku..

Ternyata itu DVD porno.

Terus DVD itu dia kasih ke si cowok. Ga tau deh tu DVD jadi dibeli atau ga.

Haha…  ada-ada aja.

*)written on July 26th 2009

Tagged , ,

One thought on “KP minggu-minggu terakhir…

  1. ladysherry says:

    hahaha :))
    sering kelupaan banget yaa ras? hoho

    kodok.. wow

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: