Semoga ga semua yang berBB kayak gini…

Blackberry ini emang ga abis-abisnya buat diomongin. Sepertinya orang Indonesia sudah terpecah menjadi 3 kubu: kubu BB user, kubu non BB user, dan kubu tanpa HP. Dari hasil pengamatan di kaskus, banyak banget anak sekolahan yang dikaruniai rejeki lebih malah berkutat dengan kesombongannya cuma gara-gara punya BB. Salah satunya yang ini *yang menurutku paling pol*

Ditulis oleh blackitten

Pengalaman ane gaaaaan 

Ane dkt sm 2 tmen..tmen ane ini cwe gaaan, dua-dua nya kebetulan pemilik smart phone.. Ane kebetulan cuma pemakai nokiyem  ane gak mau ngebebanin org tua ane gan..pernah pgn punya sih, ya tp ane mikir gt aja..ga mau susahin org tua ane 
Jadi gini critanya gaaann.. Ane lg duduk di bangku klas ane, biasa emg ane jrg kluar kls.. Tmn ane yg berdua itu dtg, mainin smart phonenya.. Ane ya biasa aja. Udh ga lazim liat kok  , trs tiba-tiba tmen ane yg berinisial berdialog dgn ane gaaan..
(A=tmen ane)
(F=tmen ane)
(G=ane gaaaan )
A : “hey, lu bli BB dong, ga asik bgt lah, mls gw sms lu, mhl”
G: Ntarlah.. gw mau kumpulin duit, dan bli sndiri ajaaa
F: Tau nih, ga asik bgt lu..
A : Yaelah, mintalah sm org tua lu
F : tinggal minta aja susah amat
G : (cuma senyum doang)
A : mls gw sm lu ah..
G : (senyum-senyum)
A : gw kan kl mau nanya pr jadi susah…mahal lagi.males bgt
G : Ga usah tanya ke gw laaah.. kan msh ada anak yg lain(sambil senyum2)
A : Ngeyel lu lah.. Males gw temenan sm lu
G : hehe (senyum2)
( si F drtd diem aja, soalnya F tmen lumayan dkt sm ane)
( si A pun pergi)
F : lu knp td?
G : gpp… hehe
F : eh itu lu srius mau nabung utk bli bb?
G : ga srius buat itu..gw masih mau buat yg lain aja dlu..
F : ohh.. eh tp srius, gw sms lu jg jd mahal deh
G : tlpon dr rmh aja.. atau tnya yg lain..bs kan?
F : iya sih.. tp mls nnya yg lain

Dari sini ane mulai jauhan sm si A..si A cuma mau berkelompok sm anak2 pemilik smart phone sajaaaa.. Klo klompok anak2 pemakai smart phone lg ga ada, si A dketin ane dan ngajak main.. Ane ya baikin aja.tp ga slalu diturutin ajakan mainnya.. Dr situ jg tmen ane yg F itu sk ngegosip sm si A di chatting khusus smart phone tsb. si F pernah crita ke ane, klo si A ternyata sring ngejelekin ane cuma krn ga punya smart phone dan behel 

Emang skrg smart phone dan behel itu wajib dimiliki ya gaan?

Haha… ini salah satu komentar yang pol.

Ditulis oleh xzLights.

ababil biasanya gan 

make HP mahal (BEBE) tapi gak mampu beli pulsa
kasian amat gan, temen ente

Walopun ga semua, tapi banyak banget yang cerita kalau yang punya BB itu arogan. Ibuku yang tidak berBB pernah berkeluh kesah, kalau sekarang semua orang di kantornya pake BB. Lebih nyebelinnya lagi, semua berita (dari gosip sampai berita yang seharusnya disebarkan ke semua karyawan) disebarkan di BBM saja. Yang ga pake BB jangan harap dikabari, paling-paling diomeli, “Makanya pake BB dong, Bu”. Nah yang lebih parah lagi, kalau mau dikenal atasan sekarang ada metode menjilat terbaru, lewat BB. Lebih ga rasional lagi ketika mereka bela-belain beli BB tapi bingung pas mau bayar uang sekolah anak.

Aku cuma urut dada, ga cuma anak-anak aja yang alay, orang dewasa yang udah sepuh ternyata juga ikutan BB-arrogant. BB telah mengubah cara komunikasi orang di kota besar, dengan tidak mau berkomunikasi secara langsung “Pokoknya BBM aja ya biar gratis” padahal mereka per bulannya juga bayar blackberry internet service. Aku survey ke beberapa teman pengguna BB, ujung-ujungnya setelah dihitung pengeluaran mereka untuk menghidupi BB lebih besar dibandingkan menggunakan HP biasa.

Wajar, karena bagaimanapun komunikasi suara belum bisa digantikan (setidaknya sampai sekarang, VoIP masih belum booming). Membaca teks memberikan multiinterpretasi tentang intonasi – dan inilah yang terjadi antara teman saya yang mengelola bisnis dengan salah satu teman yang menjadi pelanggannya. Kisruh terjadi di antara mereka,menurutku bisa diselesaikan dengan waras kalau saja mereka tidak menginterpretasikan kumpulan pixel menjadi kalimat penuh kemarahan. Seandainya mereka bicara langsung, bertatap muka langsung, semuanya pasti akan lebih enak.

Apakah ini berarti kualitas hidup manusia di kota besar meningkat? Menurutku ya, tapi moral mereka menurun. Begitu banyak orang di samping kita, tapi kita hanya terpaku pada layar 5 x 3 cm yang membuat mata menyipit-nyipit. Jujur aja aku paling benci ketika aku sama Yozzi, yang seharusnya menggunakan waktu sebaik-baiknya ketika bertemu karena kami belum tentu ketemu seminggu sekali, malah main BB. Entah ada aja yang dia cek, BBMnya lah, emailnya lah, dan sekarang twitternya. Ga cuma sekali aku denger dia, “Makanya kamu ganti BB.”

Is it really good to give up the real thing beside you with a hundreds of contact list that could not help you while you fall?

Bahkan ketika hpku aku aktifin internetnya (yang ga berani aku aktifin karena terlalu mahal untuk seorang pengangguran), I’m not a dumbass to stick on my phone like glue all day. Aku lebih milih naruh teleponku di ruangan lain dalam kondisi silent dan ngobrol dengan Ibuku di kamar lain, karena ga ada yang bisa menghabiskan waktu berbicara langsung dengan orang yang kita sayangi – yang kita ga tau kapan mereka dipanggil sama Allah.

Semoga tulisan ini bisa bermanfaat baik yang berBB dan ga berBB. Jika menyinggung atau kurang berkenan, mohon ambil hikmahnya saja – and take it as a personal opinion🙂

Tagged ,

6 thoughts on “Semoga ga semua yang berBB kayak gini…

  1. [Gm] says:

    Walau saya tergolong internet-addict, tapi saya bukan pengguna BB.

    And I approve this message…
    *halah :D…

    Nanti setelah kembali ke Indonesia, moga-moga iman saya tidak tergoda hehehe…

  2. Rizka Aisha says:

    Setuju banget sama postingan ini…
    Dari dulu dah benci sama BeBek nih.
    1. Karena memperparah moral bangsa Indonesia yang sudah terkenal konsumtif.
    2. Karena ganggu aktifitas (termasuk kuliah)
    3. Karena mahal bayar pulsanya
    4. dll…

    Semoga orang2 yang pake BeBek sadar lah…
    Habis mau gimana lagi?! Itu sdh urusan mereka.

  3. dita says:

    alaaaaaayy

    tenang ras, aku sampai skrg jg masih keukeuh ngga mau pake bb. in fact, pengeluaran pulsaku skrg is the cheapest ever. sebulan bener2 cuma habis 25ribu dan itupun malah kebanyakan aku pakai bwt nelpon. i’m no fan of twitter and i just dont understand why people feel the need to stick to their phone every second!

    oh ya, dan yang parah ya itu.. klo berita penting cuma dinikmati para bb-ers (belum pernah mengalami, tp pernah sepintas denger ceritanya). if someone else feels that i should get a bb, then he/she will have to provide it for me😀

  4. Yudha says:

    disini BB ngga laku. yg laku kayak kacang goreng itu i*hone4.

    tapi fenomenanya berbeda yah. walaupun pada punya gadget yg selain bisa berhubungan kemana saja, kapan saja, sepuasnya, plus bermacam2 game, kalau udah ngumpul pasti pengennya ngobrol, bukan ngeliatin layar kotak.

    jadi yg salah itu bukan gadgetnya, tapi penggunanya. coba smsan gratis ala bb dipakai buat dakwah, kaya pengajian via telpon disini.

  5. iye ras, kadang prihatin ane ngeliat para BBers yang lagi beraksi, ga diangkot, dikelas, dilapangan, sambil makan, sambil jalan, bahkan gw suudzonnya ke WCpun mereka bawa.. :hammer

    dan banyak hal yang terlewat,, seolah-olah mata diciptakan hanya untuk melihat layar BB..

  6. Nur Ahmadi says:

    salah satu dilema semakin canggihnya teknologi: mendekatkan yg jauh tapi jg menjauhkan yg dekat.
    *numpang mampir😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: