Hobi baru – biola

Beberapa minggu yang lalu aku merasa harus mengakhiri hidup yang tidak berwarna ini. Maksudku, masa aku bangun jam 5, ke kantor, kerja terus ampe jam 8, pulang, tidur, dan berulang lagi esok harinya. Aku ga sendiri, ada Mas Kamal yang suka kutebengin, Mbak Wida dan Mbak Iye yang bernasib sama berupa orang-yang-belum-berkeluarga-dan-paling-betah-nongkrong-di-kantor. Kalau udah malem biasanya galau kami kumat, saling menasehati untuk get a life.

Setelah dipikir-pikir, mungkin aku harus “mengasah” bakat musikku yang cuma seujung kuku supaya ada kehidupan lain. Kan keren tuh pulang kantor les vokal atau les biola. Kenapa les vokal? Itu karena aku kalau nyanyi malu-maluin. Nyanyinya sombreno akhirnya ditutupi sama joget kacau. Kalau biola sih gara-gara aku suka musik yang ada biolanya.

Sebelumnya aku belajar piano dan gitar secara otodidak. Nah karena hasilnya ga ada bedanya sama batita yang baru belajar piano/gitar, mungkin saatnya aku belajar lebih serius dengan guru untuk alat musik yang lebih susah. Tapi aku mau les salah satu aja, vokal atau biola. Kalau dua-duanya bisa tekor aku. Jadi aku minta pendapat Tice. Dia bilang mending nyanyi aja, kalau karaoke kepake. Udah gitu ga modal apa-apa pula. Tapi dasar kepalaku ga bisa dikasih nasehat, aku pinjam biola Tice buat orientasi apakah mungkin aku menjadi seorang maestro bisa main biola.

Hari itu dia bawa biola, malam itu pula aku memutuskan mau beli biola. Habisnya susah, menantang, banyak tekniknya dan sepertinya ga bakal bosen aja. Si biola aku peluk-pelukin, dielus-elus, dibawa ke kantor, ke bandung, pokokya tiada hari tanpa latihan dan memegangnya. Ujung-ujungnya aku otodidak lagi pake buku suzuki yang bisa didownload gratis dari 4shared. Keburu ga sabaran kalau harus nunggu seminggu sekali untuk kelas 1/2 jam.

Sebulan berlalu. Minimal aku sudah bisa megang bow dengan bulat, menggesek, dan memencet senar. Tone producing masih kacau balau, apalagi kalau dah lagu dengan tempo cepat. Menggesek mau dibilang bisa sih bisa, tapi belum stabil apalagi kalau harus pindah senar. Cuma kadang-kadang aku kasihan sama orang rumah dan orang kantor kalau aku latihan walaupun di satu sisi aku tebal muka juga. Habis nafsu bisa biolanya masih menggebu-gebu.

Ada yang lucu, kalau di rumah latihan sendiri waah berasa lancar. Berasa udah bisa. Pas dites sama Tice doi sampe ngamuk-ngamuk, “Kamu harus ngikutin beatnya Ras, ayo ikutin ketukan ini”. Belum selesai masalah ketukan, fingeringnya pun kacau balau. Ternyata walaupun aku ga gugup berbicara di depan orang banyak, untuk hal satu ini gugup banget. Eh kalau dipikir-pikir, pas karaoke juga sih nyanyinya jadi out of tune kemana-mana padahal kalau nyanyi sendiri berasa keturunan Whitney Houston  dengan badan seksi Mariah Carey, wakakaka…

Belum lagi pas Mas Kamal ngajak aku untuk aransemen biola sementara dia ngecover gitar untuk Could It Be-nya Raisa. What can you expect from a beginner like me, cuma tau Major scales di 3 tangga nada yang diajarin Suzuki volume 1. FYI aku udah 23 tahun dan sepertinya semua badanku terlalu kaku untuk mendapatkan refleks violist. Walhasil, Dea sampai bilang bosen banget denger lagu Could It Be gara-gara kami latihan, gitarnya makin bagus biolany makin ancur. Aku jadi berpikiran untuk les…

Aku juga belum punya tujuan yang jela mau dibawa kemana hubunganku dengan biola ini. Apa cukup sampai bisa satu lagu? Minimal bisa diajak main di kondangan (waktu di nikahan Awal ada pemain biola pop yang keren banget)? Atau sampai  jadi maestro? Tapi kayaknya cukup sampai badan kurus aja, soalnya pemain biola pasti badannya proporsional. Hehehe..

 

 

Tagged ,

8 thoughts on “Hobi baru – biola

  1. anti says:

    Lucu… Liat tulisan kamu… Hmmm aku juga sperti kamu blm nikah msh single.. Bosen dgn kehidupan kerja yg rutin dr jam 5 pagi s.ϑ jam 8 malam… Hahaha bete bangeettt… Aku juga punya kegiatan di hari sabtu les vokal dan les biola… Memang mahal.. Tp kalo hobi yah hrs di salurkan… Kamu mah msh muda.. Msh bisa lah buat belajar.. Umurku aja sudah 27 th.. Tp gak masalah krn kata guru les biola ku.. Gak ada kata terlambat untuk belajar.. Oh iya aku baru grade 2..utk biola.. Aku les di Purwacaraka Music Studio… Salam kenal.. ^_~

  2. izzawa says:

    aku juga kepengen beli biola mbak,,,
    modal ku cuma “karena suka musik yang ada biolanya” (sama kita)
    kira2 susah nggak ya mbak belajarnya??? hmmmm
    btw mbak beli biolanya berapa?

    • meongijo says:

      hihi susah-susah seruuuu.. aku aja masih berantakan tapi terus aja dilatih. Pasti ada satu titik di mana jadi bisa, pertanyaannya adalah kapan. hehehe

    • Kervin says:

      Lumayan sulit, tapi kalo ada niat pasti bisa, butuh waktu kira2 2 tahun untuk bisa sekedar bisa

  3. salam kenal mbak🙂
    saya jg baruu aja belajar les biola, baru sebulan nih hehe😀
    tp emang banyak seruunya kok, bikin gak bosen dan exciting aja klo abis bisa maenin 1 lagu gitu😀

  4. Bee says:

    mbak saya juga lagi mau belajar biola otodidak,tapi takur ga bisa,mau ikut les jadwal kuliahnya padat..kalo bole tanya buku suzuki yg di 4shared ada yg b.indo nya ga mbak?

  5. Kervin says:

    Mbak, untuk belajar biola, jangan melihat umur ya tapi lihat kemauan, anggap umur bukan halangan, semua orang sama saja asal kemauan, ada bakat tapi gak pernah diasah sama saja, tapi walaupun gak punya bakat tapi tekun dan selalu diasah, percaya deh pasti BISA !!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: