Opname Perdana

Ya Allah akhirnya aku opname di RS!

Horeeeee *loh

Iya soalnya at least aku bertahan, ehem, 24 tahun 5 bulan 16 hari untuk diopname di RS (ampe apal gara-gara dikasih name tag). Sakitnya apa rada-rada ga jelas. Tapi semua orang pasti nyalahin “Kamu kecapean, kebanyakan kerja, terlalu banyak ngurusin pernikahan…” Padahal yang namanya sakit ya sakit aja yaaaa, hahahaha.

Memang sih gara-gara sibuk nyiapin pernikahan kejar tayang, satu bulan terakhir selalu bolak-balik Jakarta Bandung tiap weekend. Itu harus kuakuin bikin stamina ngedrop karena lama di jalan, kena AC, belum kalau nunggu travel ga jelas, aduh makanya aku paling ogah bolak-balik Bandung tiap minggu. Sebenarnya H-7 sakit, badan udah mulai menggelinjang, eh… meriang ga jelas. Tapi masih bisa beraktivitas seperti biasa. Alhamdulillah kerjaan kantor juga lagi ga segitunya (malah merasa ga produktif huhu).

Hari Jumat, di saat kolega sedang berjibaku rapat untuk konsinyering di Bandung hari Minggunya, aku mabur pulang teng go langsung ke Bandung. Waktu itu hujan deras dan butuh 1 jam dari kantor ke Sarinah naik 640 saking macetnya. Ya udah dengan sabar kujabanin rintik hujan di 640 selama 45 menit udah gitu karena ga tahan macet, keluar dan jalan kaki 5 menit doang sampai ke Sarinah. Alhamdulillah travelnya (yaaa biasa langganan si Baraya) langsung dapat, tapi dapatnya di kursi depan. Walhasil kena AC 4 jam non stop dari jam 5 sampai 9 malam.

Malamnya sudah meriang ga jelas. Tapi Sabtunya harus fit soalnya jadi pengiring pengantinnya Irwan-Derry bareng sama Yozzi. Itupun paginya mesti diselipin sama visit ke calon Gedung untuk meyakinkan camer bahwa itu satu-satunya gedung yang feasible untuk kami gunakan April nanti. Pas visit badan udah ga enak banget, nyender kanan kiri ga jelas. Udah gitu pake telat pula briefing ke nikahan Irwan, gara-gara camer masih galau gedung.

Akhirnya waktu di nikahan Irwan, cuma sanggup bertahan ngiring pengantin dan sisanya tepar di mesjid. Makan udah ga bisa. Demam tinggi, seluruh persendian ngilu… Pas di mesjid sampai dipijitin sama guru ngajinya Irwan. Agak mendingan sih, but still I missed the IE 06 Photoshoot *argh! What a day, yang tadinya di nikahan Irwan pengen hepi hepi (apalagi udah jait seragam MAHAAAAAAAAAAAAAAAAL malah ga bisa bersolek), udah gitu browsing vendor pernikahan, semuanya gagal… aku buru-buru pulang dan hanya bisa terbaring tak berdaya dari hari Sabtu ampe Minggu.

Karena Minggu ga ada perbaikan, malah makin parah karena mulai radang tenggorokan, aku ke klinik Medika Antapani. Hasil diagnosanya hanya ISPA. Yah ternyata itu bahasa kerennya radang tenggorokan, tapi lumayan deh setidaknya kalau ijin “Eh Gue ISPA, sori yeey” terdenger keren dan ga cemen. Dikasih istirahat 3 hari.

Hari Senin (oooh dan aku mesti berterima kasih sama Allah telah membuat rel kereta di Garut anjlok pada Minggu malam, jadi dinas ibuku ke Watudakon ditunda malam itu sampai dapat pesawat) sepertinya kondisiku makin parah. Demamnya ga kunjung turun malah sepertinya makin naik, nelen makan minum udah ga bisa, badan sakit luar biasa… Sambil nangis-nangis aku telepon Yozzi dan dengan konsistennya kembali ngomong (sejak Sabtu, kini dengan penekanan sedikit marah), “Udah ke rumah sakit aja”

Tadinya karena kupikir radang biasa, cemen amat kalau ampe harus ke RS. Tapi dengan kondisiku Senin itu, aku sangat-sangat berharap dirawat di RS aja. Akhirnya aku, ibu, sama bude pergi ke Boromeus Senin sore – aku minta langsung IGD aja, pasang tampang meringis yang pantas buat masuk IGD. Cek sana sini, sempet di nebulizer (lagi? padahal waktu itu aku ga ngeluhin asma), dokternya bilang lebih baik dirawat saja. Hasil tes lab darah katanya sih gapapa. Tapi tiap kali batuk, ya Allah kayaknya nyawa dicabut pelan-pelan dari pinggang. Aku udah siap mental untuk pasang infus perdana, apalagi beberapa minggu sebelumnya kadiv aku juga saking radangnya cuma bisa diinfus untuk makan dan minum.

Jadi demikianlah, aku diputuskan untuk dirawat di RS… tangan aku akhirnya diperawani oleh jarum infus. Rasanya not too bad lah. Maksudku, aku kira dengan diinfus itu tangan akan menjadi sakit luar biasa selamanya, tapi ternyata ga segitunya amat. Agak sakit di awal tapi seterusnya lebih ke risih karena kemana-mana ada selang. Sambil nunggu kamar utama yang katanya baru ready besok Selasa, malam itu aku dirawat di kelas 2 yang isinya 4 orang. Rada kasian sih ngeliat Bude sama Ibu gantian nunggu cuma ada satu kursi, makanya berharap banget moga2 besoknya bisa pindah kamar.

Eeee ternyata, sembari meringis, ibu-ibu yang nungguin pasien di tempat tidur depanku (masuknya juga barengan), nyamper dan nanya, “Eee ini Laras BI kan? Yang XBRL? Dari DPSI?”

Reaksi aku pertama waktu itu, melongo. Dari sekian banyak penunggu pasien di bandung kenapa ada juga yang masih kenal sementara aku sendiri ga kenal doi? Udah gitu demamku waktu itu emang bikin korslet sih, jadi aku cuma bisa ngangguk aja. Mau ngomong, tenggorokannya mulai sakit. Jadi kemarin mau beramah tamah ga bisa… aku bahkan tidak bertanya namanya *koplaaaak* usut punya usut, ternyata beliau dari DPM, salah satu peserta konsinyering divisiku di The Trans (di mana 75% kolega divisiku join project itu dan aku kabur ke Bandung lalu sakit). Beliau malah bertanya, “Mau titip pesen ga buat teman-temannya di The Trans?”

aku diam aja… Hhahaa… Satu. Aku ogaaaah, ogaaaaaah ditengokin. Dalam kondisi biasa mungkin aku berharap banget ditengokin, tapikemarin itu rasa-rasanya lebih baik aku tidur terus ga ketemu orang dibandingin harus cerita kronologis sakit dan akhirnya ga istirahat (apalagi mesti worrying jilbab penampilan muka dan segala macamnya). Dua, aku ga mau dibilang “yaaah cemen ternyata Laras masuk rumah sakiiit” secara ya yeeeeey dengan track record kemarin pas Agustusan di mana wajahku terpampang di mana-mana seluruh BI sebagai suporter paling heboh, masuk rumah sakit itu adalah aib. Tabu. Ternyata Laras bisa juga habis batere. Soak. Tongpes. Cuuuuusssss… pyuuuuuuuuuuuuuuuuut.

Jadi aku serahkan kepada Allah, bagaimana cara beliau membantu menyebarkan berita “Oheeeeee Laras sakit” di kalangan BI. Bagaimana jadinya, aku ga tau. Tapi Selasa subuh, saat demamku sedang tidak membuatku berhalusinasi, aku ambil HP yang selama 3 hari ogah kusentuh untuk ngabarin teman-teman. Aku kabarin divisi, teman yang sedari sabtu nanyain kondisi, aku balesin wa wa yang sengaja ga kuread saking pusingnya sama sakit.

Oiya, dari masuk kamar magrib, aku baru dikasih obat jam 2 tengah malam gitu. Katanya nunggu obatnya datang lah, tes alergi dulu lah… Walhasil malam itu aku ga tidur sama sekali karena bolak-balik minum obat dan tes obat. Ya, tes obat untuk alergi. Pas dites sebenernya agak bengkak kayak digigit nyamuk, tapi susternya keep on going ngasih obat tsb (Krapis atau apalah namanya) ke infus. Buat ngurangin rasa sakit tenggorokan cuma dikasih FG Trosch. Untuk ngilangin demam aku bahkan ampe minta Panadol karena dari sejak masuk kamar ga dikasih APAPAPUN. Buset ya, masa cuma gara-gara kelas 2 aku baru dikasih obat dini hari???? Udah gitu obatnya cuma FG Trosch (di rumah juga ada) dan Panadol.

Udah deh, hari-hari selanjutnya semua sama. Dimandiin. Ga bisa makan (dan Ibuku pergi ke Watudakon sampai Kamis huhuhu jadi cuma ditemenin sama Bude, untung Bude orangnya sigap). Mencoba nonton TV tapi sepertinya semua cuma halusinasi. Maksain minum tapi ga bisa, padahal mulut udah kering banget. Sama sekali ga bisa ngomong, karena kalau ngomong pasti batuk-batuk hebat dan yang sakit semua badan terutama pinggang. Suhu ga jauh-jauh dari 38 – 39. Si obat krapis krapis itu diinjeksi terus setiap malam, kata dokternya sih butuh 3 botol setiap malam sampai nanti panasnya benar-benar turun. Oh itu di luar 6 obat lainnya yang diinjeksi dalam 2 hari terakhir, yang akhirnya bikin nadi tempat infusku jebol juga sampai rasanya baal dan terbakar.

So bolehlah hari Kamis aku berharap sudah boleh pulang? Karena itu berarti aku udah ngabisin 3 botol Krapis dalam 3 malam. TAPI TERNYATA TIDAK SAUDARA-SAUDARAAAAAA… Kamis pagi aku bangun basah kuyup karena keringat, bener sih demamnya turun. Dokter visit pagi and he said boleh pulang apalagi hasil labnya oke. Trus dia bilang aku kena Faringitis Laringitis akut. Infusku dicabut. Tapi dalam 2 jam panasku meroket lagi jam 39, keluar bintik-bintik merah seperti campak banyaaaaak banget, dan tenggorokan rasanya ga lebih baik dari sebelumnya. Dokternya udah ga mau visit lagi. Panggil dokter jaga, dokter jaganya ga bisa mastiin apa-apa. Keluarga (Bude dan Ibu yang akhirnya kabur dari Watudakon Kamis sore) mencoba mendiagnosis kayaknya aku kena campak Jerman alias rubela. Dokter jaga cuma bilang diagnosa harus sama dokter kulit, dan harus nunggu besok pagi. ASTAGAAAAAAAH. Jadi aku dicampakkan selama Kamis itu. Tanpa infus. Dengan demam tinggi dan bintik merah di sekujur tubuh.

Malamnya aku disuruh pake infus lagi. Di tempat yang lama udah ga bisa. Susternya tetap coba di tangan yang sama (kiri) tapi di spot lain, ditojos sekali.. ga dapet. tojos lagi, ga dapat lagi. Aku udah ga berani ngitungin berapa kali tanganku ditojos buat cari lubang infus tapi ga berhasil, sampai akhirnya aku dan suster sama-sama nyerah, infus akhirnya pindah ke tangan kanan. Malam itu aku dikasih penurun panas sama obat tidur. Tapi tetap saja jam 2 malam aku bangun (kata Ibu kayak orang ngigo). Yang aku ingat aku berhalusinasi lagi, “Oiya karena aku dikasih obat tidur, aku punya dua kesempatan. Satu jantung tambahan yang bisa kupegang.” Hah udah ga ngerti lagi pikiranku malam itu kayak apa, pokoknya geloo…

Besok paginya aku langsung divisit sama dokter pertama (internis) dan dokter kulit. Klaim mereka hanya, “Virus dan alergi obat”. Masalah virusnya apa, dokter kulitnya ga mau diagnosa karena ga liat perkembangannya dari awal. Trus kenapa tes lab darahku dibilang oke? Katanya ternyata ga oke2 amat karena trombositnya hampir menyentuh batas bawah. Aku cuma dikasih krem buat ngurangin bintik2 merah yang grinjulan, antibiotik penurun panas lagi, dan tetap diinfus sampai bintik merahnya hilang.

Tepat 8 hari, seminggu, Senin depannya, aku dibolehin pulang. Makan minum normal udah bisa, meskipun taste buds rasanya tereset. Sama sekali ga bisa kena pedas, semua makanan rasanya aneh… (dan yang paling menyiksa, ga boleh makan ikan.. padahal kucing kan makannya ikan yaaah). Aku minta pizza, aneh. Burger, aneh. Ayam goreng sabana, aneh. Dibawain cizz, ga enak juga. Semuanya ga enak sampai hari ini (Jumat, 14 hari kemudian), aku mulai bisa merasakan enaknya mendoan dan gehu pedas. Udah gitu mulai curi-curi makan siomay. HAHAHAHA…

 

Tapi di luar itu, yang paling bikin menderita adalah…. out of 4 days relying on IV, aku cuma turun 1 kg.

 

Sekarang aku udah kembali ke berat badan sebelum sakit. huhuhuhuhuhuhu….

 

Tagged , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: