Melahirkan Itu…

WOW!

Di 39w 3d, bangun tidur, pipis, terus ternyata ada lendir darah! Ini ternyata namanya mucus plug, salah satu tanda awal kelahiran. Tapi dari keluarnya mucus plug ini pun belum tentu langsung melahirkan, ada yang langsung, ada yang masih satu minggu. Apalagi aku belum ngerasain kontraksi (dan bahkan ga tau kontraksi itu rasanya seperti apa).

Yang namanya ngebet pengen ketemu si dedek, jadilah setelah heboh keluar mucus plug itu, aku langsung jalan pagi ditemenin Yozzi. Kan katanya jalan bisa mempercepat pembukaan. Eh beneran, selama jalan aku ngerasain kontraksi yang konstan per 10 menit. Rasanya memang kayak kram menstruasi gitu. Ok ke rumah sakit.

Di rumah sakit jam 8 langsung CTG. Katanya kontraksinya belum konstan dan belum begitu kuat. Memang sih, setelah ditidurin pas CTG, rasa kontraksinya berkurang. Cek pembukaan juga bahkan belum bukaan satu (dan itu namanya cek pembukaan rasanyaaaaaaa maknyusss… diobok-obok bangettt). So aku disuruh pulang. Jalan-jalan ke Gandaria City aja deh biar cepet pembukaannya hehe… Memang sih kontraksinya berasa makin sakit sampai-sampai harus berhenti, tapi jaraknya makin ga teratur.

So aku pulanglah ke rumah… Menikmati kram perut setiap 10 menit, kadang 20 menit, bahkan kadang sampai setengah jam baru kontraksi lagi. Ibu dan Mama mertua sudah datang menemani di rumah. Jadi tenang…

39w 4d malam, balik lagi ke rumah sakit karena rasanya sih kontraksinya udah lebih teratur tiap 10 menit. Rasanya juga makin wow. Jam 9 selesai CTG, dokter nanya, “Ada lilitan tali pusar ya?”

“Waktu terakhir USG kata dokter sih emang ada di leher.”

Ternyata waktu aku kontraksi, detak jantung babynya turun. “Kita CTG lagi ya jam 11 malam nanti,” kata dokter. Kalau hasil CTGnya masih sama, melahirkan normal bisa berisiko.

Hasil CTG jam 11 menunjukkan hasil yang sama. Dokternya sudah pulang. Aku ditawarkan opsi untuk pulang kembali ke rumah dan kembali lagi jam 8 besok paginya untuk CTG. Tapi kalau mau menginap pun juga gapapa. Mempertimbangkan bahwa kalau ke RS jam 8 pagi bakal kena macet dan ternyata nginep saat itu dan besok pun kena chargenya sama, akhirnya nginep lah. Masuk kamar inap jam 1.

Jam 2, ga bisa tidur. Kontraksinya makin sakit dan yang ini bener-bener bikin meringis… Bikin mulut harus mengeluarkan kata-kata “Aduh” atau “Uuhh” atau “Sakiiiiiiiiit”. Karena Ibuku khawatir, dia panggil suster. Aku bilang, paling disuruh CTG lagi tapi ini kontraksinya belum konstan per 5 menit. Ibuku maksa dan akhirnya aku dibawa ke kamar bersalin lagi. Bener kan disuruh CTG. Tapi kok rasanya sudah konstan per 5 menit..

Jam 4 kelar CTG. Hasil detak jantung bayinya menunjukkan perbaikan. Tapi bukaan masih bukaan satu aja.

Jam 5. Yang aku bilang kontraksi sebelumnya itu sakit, ga ada apa-apanya. Setiap kali aku merasa aku bisa menahan sakit kontraksi, di kontraksi berikutnya rasanya lebih sakit lagi. Cek bukaan sudah 2 dan “Sudah lembut banget,” kata susternya (entah maksudnya apa).

Beberapa kali terdengar suara tangisan bayi dari kamar bersalin lainnya. Hari itu sedang penuh, banyak yang lagi lahiran, termasuk teman kantornya Yozzi yang lahir tengah malam. Oiya ngomong-ngomong soal Yozzi, dia di sampingku terus. Kalau kontraksinya mulai berasa puncaknya, tangannya habis aku cengkram. Pas Yozzi harus ninggalin aku untuk ngobrol sama dokter atau solat, langsung panik banget… Digantiin sama Ibu sih tapi Ibu kan tinggal tulang doang, ga enak dipegang haha… Untungnya punya suami bulat.

Jam 6.30… Waktu benar-benar gak terasa. Aku dah ga bisa solat subuh saking sakitnya. Pas 6.30 itupun aku tiba-tiba merasa pengen ngeden (dan kutahan, karena katanya ga boleh kan?). Tadinya aku ga mau bilang, tapi lama-lama ga ketahan sampai aku keceplosan “Pengen NGEDEEEEEEEN…” Ibuku yang kebetulan lagi di samping langsung manggil suster. Cek bukaan, eh taunya bener aja udah bukaan 5.

Dokter dipanggil. Eh doi udah jalan ke RSCM buat ngawas ujian. Berhubung RS nya di Jaksel ya wassalam aja dia ga mungkin balik. Diserahkanlah aku ke dokter yang jaga. Untung dokter yang jaga dokter favorit juga, yang antriannya lebih ga nahan lagi karena katanya doi omnya Dian Sastro (penting banget..). Kamar bersalin pun disiapkan, tapi katanya sih masih ngantri karena masih ada Ibu lain. Susternya pun rada buru-buru karena ga nyangka bukaannya bakalan secepat itu.

Kayaknya sekitar 7.30 aku dibawa masuk ke kamar bersalin. Cek bukaan udah bukaan 8. Dokter dipanggil, eh masih pegang jahitan Ibu lain. Aku dipandu untuk ngeden sama suster, soalnya selama ikut senam hamil masih di bawah 38 w, belum sempet belajar ngeden. Suster ngasitau, “Waktu terasa mau kontraksi, tarik napas, buka matanya, lalu ngeden ya… Ngerti?”

“GAAAAA!” Aje gile, lagi dalam kondisi nahan sakit aku udah ga ngerti lagi dia ngomong apa.. Tarik napas dulu atau buka mata dulu??

Susternya akhirnya ngedampingin sekali pas mau kontraksi, di kasitau setiap stepnya. Oh gitu toh caranya… Tapi tetep, aku ga mau ditinggal susternya takutnya salah langkah. Eh doi malah wara-wiri ngurusin perlengkapan peralatan lahir.. Huuu paniiiiiik dong disuruh ngeden sendirian… Tinggal sama Yozzi doang yang masih bacain Quran di samping.

Di “bawah sana” udah mulai ada suster yang masukin kateter… Terus kayaknya ngurusin ketuban yang pecah. Kayaknya cuma sekitar 4-5 kali ngeden, tiba-tiba ada rasa panas yang turun di jalan lahir.

“Waaaa kepalanya udah keluar, Ras” kata Yozzi. Suster langsung panik manggil dokter yang katanya masih cuci tangan.

“Pengen ngeden!”

“Tahan yaaa.. tunggu dokternya,” kata suster.

Ajegile pengen ngeden banget disuruh tahan… Maaak… Pas dokter datang, dia cuma bilang, “Ngedennya pelan-pelan ya supaya ga robek.. Sini saya pandu, 1.. 2.. 3…” So aku praktekin itulah ngeden yang pelan-pelan agak ditahan. Berasa ada sesuatu yang objek “berjalan” di jalan lahir dan ga lama kemudian rasa objek berjalan itu hilang.

“Waaa selamat ya anak perempuan. Lahir tanggal sekian jam 8.09,” kata dokter. Alhamdulillaaaaaaaaaah… Sampai ga bisa berkata-kata. Rasa sakit juga langsung hilang (well, ada sih dikit tapi ga sebanding lah sama sebelumnya). Kata Ibu, waktu di kamar bersalin aku silent banget dibandingin Ibu lain yang melahirkan di kamar lainnya (ya iyalah, kan pas ngeden ga boleh teriak bukan? Lagipula pas ngeden memang ngilangin rasa sakit banget, untungnya aku ngeden cuma butuh sebentar…)

Yozzi adzanin, potong tali pusar… Aku ditanya, mau lihat plasentanya ga? Ya ga lah… Lihat darah sendiri aja ga berani…

Ga lama, malaikat kecilku ditaruh di dada. Kulitnya masih abu-abu. Jari-jarinya panjang, kukunya juga panjang dan tajam-tajam. Rambutnya lurus ga seperti waktu USG, dibilang keriting haha… Dia bergerak mencari puting. Subhanallah, sekecil itu, hidup dan bergerak dan sudah punya naluri untuk mencari makan… Tapi IMDku setelah 2 jam ditunggu masih ga berhasil. The little beauty kept missing the nipples, 2 cm behind her was the closest one.

Jahitan berapa banyak? Dokternya ga mau ngasitau, katanya berapa banyak bukan itungan lagi sekarang. Tapi aku masih bisa ngeliat tangan dia yang narik-narik benang dari “bawah sana”. Setelah dijahit, perutku ditekan-tekan untuk mengeluarkan darah sisa lahiran. Rasanya serrr serrrr banyak banget ya ga abis-abis hahaha…

Alhamdulillah banget.. Bersyukur persalinannya luar biasa lancar.. Bersyukur ga mesti melalui induksi. Atau mengalami pembukaan besar lama-lama (cuma 3 jam dari bukaan 2 ke lahiran!). Ga tau gimana rasanya kalau harus ngalamin bukaan 2-7 selama berhari-hari. Bersyukur dan berterima kasih sama Ibu udah ngedampingin dan udah ngelahirin aku dulu.

Sore harinya aku sudah bisa jalan😀 alhamdulillah, bersyukur lagi ga c-sect yang pemulihannya lama.

Sekarang tinggal “menikmati” menjadi orang tua newborn deh.

Tagged

2 thoughts on “Melahirkan Itu…

  1. gesti says:

    Wah laraaas…Udh lama ga blogwalking ke blog, trny udah lahiraaan. Slmt laraaas. Cewe ato cowo? Kapan2 mw nengok sambil main dong boleh yaaah. rumah dimanaa?

    Sehat2 ya mommy n baby…. :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: