Find My Phone!

Hp gw jatuh di jalan, dan gw menemukannya kembali dengan Samsung Find My Phone!

Hari ini apes banget. Kereta gangguan, jadi gue naik gojek dari stasiun tanjung barat ke kantor. Dan udah pasti telat, padahal telat gue lagi rekor dan pasti dibahas sama pimpinan.

Di tengah jalan hujan, dan terpaksalah gue pake jas hujan abang gojek yang… you know, suka bau karena lembab. Udah gitu tetep aja celananya ga ketutup jadi basah juga.

Jadi sempurna banget lah, telat, basah, bau…

Di bundaran HI gw merenung, ya Allah combo banget hari ini. Eh hp gw nongol dari saku, duh ga aman banget bisa jatuh nih. Ya Allah…

Di perempatan Thamrin – Kebon Sirih, barulah kulihat kembali saku gw, yah si HP samsung S8+ (yang belinya pake harga normal pada saat promo launching, udah pake antri promo berjam2 tapi pas sampe kasir limit cc suami gw ga cukup – dan sampai
sekarang masih nyesel), udah ga ada.

Ya udah gw pasrah. Ini mah pasti jatuh di jalan. 10 menit kemudian gw sampai di meja dan buru-buru ngabarin suami gw lewat email. Sambil curhat ke temen gue. Gue telepon pake hpnya, ga diangkat.

Kemudian sebuah ide brilian dia lontarkan, “Eh coba Find My Phone aja kayak Iphone!”

Ya Allah, ga salah gue kerja di departemen IT dan punya temen IT bingits kayak dia wakakakaka… Gue masuk ke web
https://findmymobile.samsung.com dan coba login dengan seingatnya, karena gue juga lupa apakah udah bikin Samsung Account atau belum.

Eh masuk!

Eh bisa dilocate! Di Gambir. Dan gue ga lewat sana.

Terus gue liat fitur-fitur lainnya, wow ternyata bisa gue set supaya orangnya ga bisa matiin hp! Batere gue terdetect masih 51%. Jadi yang pertama gue lakukan adalah set supaya hp gw ga bisa dimatiin atau direstart. Dengan begitu hp gue
masih bisa dilacak selama baterenya masih ada. Secara otomatis ketika gue ngeset itu, Samsung minta set lock tambahan yaitu cuma bisa call nomor suami gue, unless dia masukin PIN. Dan gue tulis: “Hub nomor sekian – Laras Bank Indonesia”

Ring, lock, back up and wipe

Kemudian gue juga menemukan ada fitur Extend Battery Life. Oke sikaat! At least waktu gue buat nyari jadi semakin panjang.

Ada fitur ring my phone juga, dari namanya sepertinya itu akan membuat hp gue berbunyi dengan suara terkencengnya walaupun hp gue di set silent. Ok, let’s give it a try moga2 orangnya denger.

Terus tetep ga ada respon ke hp suami gue.

Ya udah gue kejarlah ke Gambir. Teman gue yang lain berbaik hati meminjamkan hp keduanya yang ada pulsa dan paket internet jadi gue masih bisa tracking sambil jalan. Sambil titip pesen, naik Opang aja jadi ada temennya kalau ada apa2. Bener
juga yah, gue kan ga tau bakal berhadapan dengan orang apa yang udah ambil hp gue dari jalanan.

Setengah jam dari gue lacak terakhir, gue tiba di Gambir. Sayangnya hp gue udah ga bisa dilacak lagi karena katanya hp gue ga ada sinyal. Liat di sekitar pin terakhir lokasi hp gw terlacak, ada pos polisi. Gue tanya apakah ada orang yang
nemuin hp, katanya polisi, ga ada laporan.

10 menit kemudian hp gue kembali terlacak, kali ini eng ing eng.. di Sampoerna Strategic Square!

“Bang ayo bang kita kesana!” – cem di pelem pelem action aja gue, tapi naiknya ojek instead of cool supercars or ninja bike with black tight suite. Opang nya juga udah tua, wakakaka..

Selama di jalan gue track terus, lokasinya ga berubah. Berarti dia udah menetap nih. Feeling gue, dia semacam ojek. Jadi sempet ke Gambir mungkin nurunin penumpang udah gitu ambil trip lagi ke Sampoerna.

Gue berpacu dengan waktu, takutnya dia berpindah tempat lagi. Sambil mikir apakah ini saatnya gue memanfaatkan fitur Back Up phone ke Samsung Cloud terus gue wipe out semua datanya, dan itu bisa gue lakukan saat itu juga dengan klik klik doang di Find My Phone.

Extend battery life

Untungnya sampai gue di lokasi, lokasi hp gue masih blm berubah. Tp gmn caranya ya nyari seorang di gedung begini. He could be anywhere!

Bisa aja gue pake “ring my phone”, tp klo orgnya ga di deket gue ya percuma.

Gue telepon masih ga diangkat.

Sambil cawe2 sama security di situ, gue nekat. Screen messagenya gue tulis: “sampoerna strategic square south lobby. Kalau dibalikin kasih uang, atau lapor polisi”

Habis itu gue coba telepon, eh sibuk. Wah berarti dia mencoba nelepon nomor yg gue cantumin. Gue telepon lg sampai akhirnya keluar nada sambung dan diangkat.

“Halo Pak” sapa gue dengan nada ramah. Kalau digalakin takutnya kabur.

Dia ngerespon. Katanya dia baru sampai kantor, janjian ketemu di lobby, jgn lapor polisi. Ya ayoklahhh ketemu di lobby..

Gue kemudian cerita sama satpam di lobby sambil nunggu orangnya dtg. Pas orgnya dtg, satpam itu nyeletuk, “wah ini mah kepala secure parkingnya sini.. haha..” haha ndasmuuu

Terus si bapak yg “nemuin” hp gue ini menjelaskan, dia td lg sama customer Uber mau ke Juanda (e tapi kok td berhentinya lama di Gambir ya? Hmmm..). Dia liat hp gue jatuh di jalan deket patung kuda dengan kecepatan tinggi, customernya bantu ambil, mau ngejar tp katanya gue cepet banget ilangnya lurus (ke arah medan merdeka). Padahal di versi gue, hp gue mah jatuhnya sebelum lampu merah kebon sirih, which is sebelum patung kuda. Oke itu mgkn masalah akurasi aja. Sambil gue timpalin, “Mungkin bapak nandain motor yg salah, soalnya kalau saya mah belok ke budi kemulyaan di patung kuda.”

Katanya hp gue dimasukin ke bagasi krn takut hujan (oh well that explains kenapa hp gw sempet ga kelacak). Terus abis drop penumpangnya di Juanda dia buru2 ke kantornya di Sampoerna. Baru sampai dan baru ganti baju pas gue telepon n bisa angkat (tp kok bisa bgt pas gw bilang mau lapor polisi).

Setelah gue terima hpnya, ternyata casing gue dalam kondisi terbalik. Ho ho.. berarti ada usaha mau buka baterai matiin hp dong, hihi… setelah gue teliti lebih seksama, ada sela yang lemnya keluar2. Hmm.. ada untungnya juga hp dengan baterai yg embedded di dalam…

Selebihnya, bagian sudut belakang retak dan bocel. Yah.. kalau itu hp jatuh dengan kecepatan tinggi, dan pengaman gue cuma casing kayak kertas n anti gores sih gue udh bersyukur banget kondisinya cm retak dikit. Oiya itu hp jg baru gue ganti layarnya karena retak, senilai 4 juta -> diingetin ama temen gue yg ngusulin pake find my phone, wah tambah nyesek kalau ilang beneran.

Singkat cerita, hp gue berhasil ditemukan dalam 1,5 jam setelah hilang. Thanks to temen gue yg ngasih ide pake Find My Phone, temen gue yg minjemin hp nya, dan si Bapak opang yg setia nungguin. hehe… alhamdulillah ya Allah, masih rejeki..

Ps:

Find my phone juga bisa dilakukan via google kalau hpnya android. Tp kalau Google cuma bisa sebatas tracking krn dia ga punya akses ke root system si hp seperti produsennya (kalau kasus gue, Samsung). Kalau punya akses ke root kayak Samsung, fiturnya bisa macem2 seperti yg gue lakukan tadi.

Fitur Find My Phone baru bisa dilakukan kalau di hp kita setting Find My Phonenya diaktifkan. Dan harus punya Samsung Account yaa.. ayo aktifkan sekarang

Advertisements
Tagged , ,

Errrr…

Emang serba salah ya bikin kebijakan di era informasi ini. Kalau dulu ketok UU mau berkualitas mau bikin ancur sih sebodo amat, kagak ada yang ngerti. Sekarang kebijakan apapun komentarnya bisa 360 derajat, dari yg paling ga nyambung sampai yg rasional.

Ki-ka, atas-bawah:
(1) desain uang itu pasti lewat persetujuan ahli waris. Ini persis kayak ribut2 Tjut Nyak Dien ga pake jilbab di uang 10000 lama. Kompornya tetep sama, akun Serambi Mekah. Tapi yang ini lebih ga nyambung, bisa-bisanya dihubungkan ke Sari Roti.
(2) Gantian to ya.. banyak banget pahlawan di Indonesia. Kalau maksa banget pengen ada pahlawan Islam di mata uang baru, tengok uang 1000 ada pendiri NU.
(3) orang yang ada di uang sebaiknya yang mati. Kenapa? Kalau masih hidup bisa jadi alat kampanye. Dilengkapi syarat lain seperti punya kontribusi terhadap negara alias pahlawan nasional. Mau jadi pahlawan nasional, mati dulu. Insya Allah jika disetujui sejarawan, akademisi, pemda, kementrian sosial, kementrian keuangan, presiden, dan ahli waris, Habib Rizieq bisa masuk mata uang yaa..
(4) problemnya sih di komentarnya. Kalau pada ga suka, sini duitnya buat saya aja.

View on Path

1/2 jam sy habiskan buat bikin blast email yg menunjukkan ketidakpuasan sy terhadap tim kerja lain. Di draft terakhir, bahasanya sudah ga karuan.

Selama ngedraft, di dalam pikiran selalu ada suara lain. Kamu kan cuma grassroot… Yakin kamu mau ngomong kasar begini? Kamu ga nyesel nanti semua pertemanan km sia-sia? Apa sih manfaatnya marah-marah diblast pula?

Ah ga peduli. Tinggal send doang nih. Kirim, ga, kirim, ga…

Diam sesaat, tarik napas dalam-dalam, hembus panjaaaaaaang.. Lalu saya berpikir ulang. Kemudian sy discard emailnya.

Ga sampai 10 menit tim lain itu approach sy, mengajak diskusi soal hal yang hampir saya marah-marah itu. Alhamdulillah, untung saya ga jadi send emailnya.

Sebagaimana dalam Islam kita diajarkan, kalau mau marah baca istigfar. Sebelum keluar amarah maka diam. Kalau marah sedang berdiri, maka duduk. Sedang duduk, maka berbaring.

Kalau tadi saya udah ga inget istigfar 😅Tapi saya diam dan ambil napas. Paling dua detik. Dan hasilnya berbeda.

Moga-moga bisa jadi reminder buat yang baca. Soalnya, sekarang marah-marah bisa pakai jari 👆

Tapi klo saya kebobolan.. mohon dimaafkan yaa. Mungkin PMS 😋 * taichiiii master cyaat *

View on Path

Threadneedles Autograph Collection – Hotel Review

Ini review Bahasa Indonesia aja yah.. kalau Bahasa inggris keliatan katronya nanti wakakaka..

Mei 2016 saya berkesempatan menginap di hotel ini selama 4 malam saya di London. Super deket sama tempat benchmark saya (Bank of England) yang ada di jalan yang sama. Super deket sama Bank tube station yang pernah dibom dan The Royal Exchange, di mana high street shopnya macam L’Occitane dan Jo Malone yang lagi ngehits abis itu, dilewatin tiap hari ketika saya pergi pulang ke BoE. Gimana gak ngilerrr…

Deket sama Starbucks, Pret a Manger, Tesco Express. Jadi kalau mau ngopi-ngopi or cari makanan, agak aman. Masalahnya ini karena business district jadi ya makanannya kalau ga mahal banget ya langsung Tesco *Wakaka.. Sedih sih sebenarnya pas dibandingin sama hotel kolega lain yang “lebih modern” Andaz Hotel di Liverpool Street, lingkungannya lebih rameee, apa aja ada (money changer, shoe repair, dsb), makanan juga banyak.

Threadneedles hotel ini hotel tua. Agak spooky gimana gitu. Sarapannya ga sempat cobain karena orang kantor lupa bilang untuk booking kamar +sarapan (dan akhirnya hampir tiap pagi numpang makan di Andaz Hotel).

Terus yah.. saya curiga kamarku kamar sisa. Karena memang pas booking cuma tinggal sisa 2 kamar. Kamarku yang standar n kamar yang agak gedean (saya ngalah, kasih kamar yang agak gedean buat kolega yang bawa istri). Nah dari kamar yang standar inipun,  kamarku lebih kecil lagi. Kelihatan banget posisinya mojok di bawah atap apa tangga gitu, soalnya plafonnya dan bentuk kamarnya diagonal, masuknya juga lewat lift belakang (hiks).

Ini hotel katanya sih bintang lima… yah bener sih. Service ga ada yang ngecewain, kecuali ya itu, kamar sisa..

Anyway, ini hotel emang cocoknya buat business. Jadi ga ada seneng2nya, apalagi saya waktu itu kesini sendirian.. antara seram dan kesepian hahahaha..

Threadneedles hotel lobby.jpg

photo from Threadneedles Autograph Collection

Tagged , , ,

Cerita Commuter Line

 

Di KRL stasiun Pasar Minggu, aku turun sesaat untuk mempersilahkan orang keluar dari kereta karena posisiku nempel pintu. Seperti biasa ya, keluar 2 orang yang naik lebih banyak, termasuk seorang mbak-mbak. Karena saya panik sudah telat (hari ini upacara), saya dorong tuh supaya saya bisa ngepas masuk kereta. Si mbak ini posisinya ga mau masuk ke dalam, tangannya malah ngotot pegangan sama handle di tepi pintu kereta. Terus seperti biasa deh, drama, “hssss.. hssss.. hssss” kayak kesiksa banget. Dih ga pernah naik krl apa?

“Jangan ditahan dong,” saya berbisik sendiri tapi kayaknya sih kedengeran. Saya dorong kan supaya dia lebih masuk ke dalam. “Hsss.. hsss.. ” lanjut si mbak itu.

Pintu pun tertutup. Lalu dia bilang, “Ini (yang duduk) hamil semua ya?”

Astagfirullah.. ternyata mbaknya lagi hamil. Hiks..

 

Saya lebih suka di gerbong umum, karena gerbong wanita lebih kejam daripada ibukota.

“Tahan dong udah ga muat nihh… Itu yang di pintu suruh tahan (supaya orang ga masuk lagi ke dalam)” Padahal di dalam masih bisa bergeser.

“Itu ada lagi keretanya di belakang!” Aduh Ibu, emangnya Ibu aja yang pengen pulang cepet? Itu sih yang saya paling tidak suka, sok-sok nahan orang untuk masuk ke dalam kereta. Kalau di gerbong umum, sampai dempet-dempetan kaki melayang tangan di mana, selama masih bisa muat “dorong terus baaang”

“Aduh aduh aduh….” atau dikit-dikit ngeluarin “hssssss..” macam kesiksa padahal cuma kedorong sama gaya kereta. Terus sok-sokan marah, “aduh mbak jangan dorong-dorong dong..”

Pernah saya menyaksikan drama “berasa kedorong” antara dua wanita. Yang berasa kedorong mbak cantik, sampai mengelurkan kata-kata kasar dan menuduh mbak satunya “ngejambak” rambutnya. Karena kesal, dia turun di Tebet.

Mbak satunya anggun berjilbab. Ketika si mbak cantik sudah turun, baru deh dia buka suara “Iya sih emang saya Tarik rambutnya, abis saya kesal.”

Itu sih ga seberapa yaa.. ini yang sering diceritain teman sesame roker, ada Ibu-ibu yang menolak memberikan tempat duduknya untuk ibu hamil, simply karena “Bu, kalau mau duduk ya kayak saya dong balik dulu ke stasiun Bogor (stasiun paling hulu)”

atau yang pernah saya saksikan, “Mbak di sana aja di kursi prioritas..” padahal gerak aja ke kursi prioritas susah sulit karena banyak orang, ini ibu hamil mau disuruh dempet-dempetan demi duduk doang?

Oh iya, jangan lupa juga, mayoritas Ibu-ibu dan wanita tulen pada umumnya DOYAN NGATUR. “Mbak hadap sini”, “Mbak jangan gini”, “Mbak itu nanti yang mau keluar kehalang jadi mbak posisinya gini”. Saya paling sering kena tegur soal posisi.

 

 

Tapi bukan berarti saya aman di gerbong umum, setidaknya sampai saat ini saya sudah dilecehkan 6 kali oleh laki-laki. Dari yang saya merasa ga yakin apakah lelaki di belakang saya goyang karena kereta, sampai yang jelas banget karena suara nafasnya memburu. Pernah juga dalam satu perjalanan krl Tanjung Barat – Gondangdia, saya “digituin” sama 3 laki-laki yan berbeda. GILA! Mungkin karena waktu itu kereta sedang gangguan jadi si otong pada stress.

 

Satu pengalaman yang juga tak terlupakan adalah, ASI saya sampai keluar karena gencetan di kereta. Posisi saya terjepit antara palang kursi dan orang yang luar biasa banyaknya saat itu. Sehingga ketika kereta bergoyang, orang di dalamnya ikut bergoyang, badan saya terhimpit dan terdorong tertahan dengan palang kursi tersebut menciptakan gerakan memerah ASI. Keluar deh, padahal ASI saya sedang sereeeet banget.

 

Tapi itu semua juga tidak menjamin I’m not behaving like a douchebag. Saya suka main hp (dan ini cenderung tidak disukai karena seperti tidak tanggap dengan keadaan). Mungkin tas saya (yang seringkali jarang saya naikkan ke atas bagasi) mengganggu orang di depan saya. Mungkin berat badan saya membuat orang lain merasa terdorong-dorong dan “disenderin”. Well I’m trying to behave well too, but sometimes too much people inside can bring negative thoughts over coincidental act.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tagged , , , , ,
Advertisements