Melahirkan Itu…

WOW!

Di 39w 3d, bangun tidur, pipis, terus ternyata ada lendir darah! Ini ternyata namanya mucus plug, salah satu tanda awal kelahiran. Tapi dari keluarnya mucus plug ini pun belum tentu langsung melahirkan, ada yang langsung, ada yang masih satu minggu. Apalagi aku belum ngerasain kontraksi (dan bahkan ga tau kontraksi itu rasanya seperti apa).

Yang namanya ngebet pengen ketemu si dedek, jadilah setelah heboh keluar mucus plug itu, aku langsung jalan pagi ditemenin Yozzi. Kan katanya jalan bisa mempercepat pembukaan. Eh beneran, selama jalan aku ngerasain kontraksi yang konstan per 10 menit. Rasanya memang kayak kram menstruasi gitu. Ok ke rumah sakit.

Di rumah sakit jam 8 langsung CTG. Katanya kontraksinya belum konstan dan belum begitu kuat. Memang sih, setelah ditidurin pas CTG, rasa kontraksinya berkurang. Cek pembukaan juga bahkan belum bukaan satu (dan itu namanya cek pembukaan rasanyaaaaaaa maknyusss… diobok-obok bangettt). So aku disuruh pulang. Jalan-jalan ke Gandaria City aja deh biar cepet pembukaannya hehe… Memang sih kontraksinya berasa makin sakit sampai-sampai harus berhenti, tapi jaraknya makin ga teratur.

So aku pulanglah ke rumah… Menikmati kram perut setiap 10 menit, kadang 20 menit, bahkan kadang sampai setengah jam baru kontraksi lagi. Ibu dan Mama mertua sudah datang menemani di rumah. Jadi tenang…

39w 4d malam, balik lagi ke rumah sakit karena rasanya sih kontraksinya udah lebih teratur tiap 10 menit. Rasanya juga makin wow. Jam 9 selesai CTG, dokter nanya, “Ada lilitan tali pusar ya?”

“Waktu terakhir USG kata dokter sih emang ada di leher.”

Ternyata waktu aku kontraksi, detak jantung babynya turun. “Kita CTG lagi ya jam 11 malam nanti,” kata dokter. Kalau hasil CTGnya masih sama, melahirkan normal bisa berisiko.

Hasil CTG jam 11 menunjukkan hasil yang sama. Dokternya sudah pulang. Aku ditawarkan opsi untuk pulang kembali ke rumah dan kembali lagi jam 8 besok paginya untuk CTG. Tapi kalau mau menginap pun juga gapapa. Mempertimbangkan bahwa kalau ke RS jam 8 pagi bakal kena macet dan ternyata nginep saat itu dan besok pun kena chargenya sama, akhirnya nginep lah. Masuk kamar inap jam 1.

Jam 2, ga bisa tidur. Kontraksinya makin sakit dan yang ini bener-bener bikin meringis… Bikin mulut harus mengeluarkan kata-kata “Aduh” atau “Uuhh” atau “Sakiiiiiiiiit”. Karena Ibuku khawatir, dia panggil suster. Aku bilang, paling disuruh CTG lagi tapi ini kontraksinya belum konstan per 5 menit. Ibuku maksa dan akhirnya aku dibawa ke kamar bersalin lagi. Bener kan disuruh CTG. Tapi kok rasanya sudah konstan per 5 menit..

Jam 4 kelar CTG. Hasil detak jantung bayinya menunjukkan perbaikan. Tapi bukaan masih bukaan satu aja.

Jam 5. Yang aku bilang kontraksi sebelumnya itu sakit, ga ada apa-apanya. Setiap kali aku merasa aku bisa menahan sakit kontraksi, di kontraksi berikutnya rasanya lebih sakit lagi. Cek bukaan sudah 2 dan “Sudah lembut banget,” kata susternya (entah maksudnya apa).

Beberapa kali terdengar suara tangisan bayi dari kamar bersalin lainnya. Hari itu sedang penuh, banyak yang lagi lahiran, termasuk teman kantornya Yozzi yang lahir tengah malam. Oiya ngomong-ngomong soal Yozzi, dia di sampingku terus. Kalau kontraksinya mulai berasa puncaknya, tangannya habis aku cengkram. Pas Yozzi harus ninggalin aku untuk ngobrol sama dokter atau solat, langsung panik banget… Digantiin sama Ibu sih tapi Ibu kan tinggal tulang doang, ga enak dipegang haha… Untungnya punya suami bulat.

Jam 6.30… Waktu benar-benar gak terasa. Aku dah ga bisa solat subuh saking sakitnya. Pas 6.30 itupun aku tiba-tiba merasa pengen ngeden (dan kutahan, karena katanya ga boleh kan?). Tadinya aku ga mau bilang, tapi lama-lama ga ketahan sampai aku keceplosan “Pengen NGEDEEEEEEEN…” Ibuku yang kebetulan lagi di samping langsung manggil suster. Cek bukaan, eh taunya bener aja udah bukaan 5.

Dokter dipanggil. Eh doi udah jalan ke RSCM buat ngawas ujian. Berhubung RS nya di Jaksel ya wassalam aja dia ga mungkin balik. Diserahkanlah aku ke dokter yang jaga. Untung dokter yang jaga dokter favorit juga, yang antriannya lebih ga nahan lagi karena katanya doi omnya Dian Sastro (penting banget..). Kamar bersalin pun disiapkan, tapi katanya sih masih ngantri karena masih ada Ibu lain. Susternya pun rada buru-buru karena ga nyangka bukaannya bakalan secepat itu.

Kayaknya sekitar 7.30 aku dibawa masuk ke kamar bersalin. Cek bukaan udah bukaan 8. Dokter dipanggil, eh masih pegang jahitan Ibu lain. Aku dipandu untuk ngeden sama suster, soalnya selama ikut senam hamil masih di bawah 38 w, belum sempet belajar ngeden. Suster ngasitau, “Waktu terasa mau kontraksi, tarik napas, buka matanya, lalu ngeden ya… Ngerti?”

“GAAAAA!” Aje gile, lagi dalam kondisi nahan sakit aku udah ga ngerti lagi dia ngomong apa.. Tarik napas dulu atau buka mata dulu??

Susternya akhirnya ngedampingin sekali pas mau kontraksi, di kasitau setiap stepnya. Oh gitu toh caranya… Tapi tetep, aku ga mau ditinggal susternya takutnya salah langkah. Eh doi malah wara-wiri ngurusin perlengkapan peralatan lahir.. Huuu paniiiiiik dong disuruh ngeden sendirian… Tinggal sama Yozzi doang yang masih bacain Quran di samping.

Di “bawah sana” udah mulai ada suster yang masukin kateter… Terus kayaknya ngurusin ketuban yang pecah. Kayaknya cuma sekitar 4-5 kali ngeden, tiba-tiba ada rasa panas yang turun di jalan lahir.

“Waaaa kepalanya udah keluar, Ras” kata Yozzi. Suster langsung panik manggil dokter yang katanya masih cuci tangan.

“Pengen ngeden!”

“Tahan yaaa.. tunggu dokternya,” kata suster.

Ajegile pengen ngeden banget disuruh tahan… Maaak… Pas dokter datang, dia cuma bilang, “Ngedennya pelan-pelan ya supaya ga robek.. Sini saya pandu, 1.. 2.. 3…” So aku praktekin itulah ngeden yang pelan-pelan agak ditahan. Berasa ada sesuatu yang objek “berjalan” di jalan lahir dan ga lama kemudian rasa objek berjalan itu hilang.

“Waaa selamat ya anak perempuan. Lahir tanggal sekian jam 8.09,” kata dokter. Alhamdulillaaaaaaaaaah… Sampai ga bisa berkata-kata. Rasa sakit juga langsung hilang (well, ada sih dikit tapi ga sebanding lah sama sebelumnya). Kata Ibu, waktu di kamar bersalin aku silent banget dibandingin Ibu lain yang melahirkan di kamar lainnya (ya iyalah, kan pas ngeden ga boleh teriak bukan? Lagipula pas ngeden memang ngilangin rasa sakit banget, untungnya aku ngeden cuma butuh sebentar…)

Yozzi adzanin, potong tali pusar… Aku ditanya, mau lihat plasentanya ga? Ya ga lah… Lihat darah sendiri aja ga berani…

Ga lama, malaikat kecilku ditaruh di dada. Kulitnya masih abu-abu. Jari-jarinya panjang, kukunya juga panjang dan tajam-tajam. Rambutnya lurus ga seperti waktu USG, dibilang keriting haha… Dia bergerak mencari puting. Subhanallah, sekecil itu, hidup dan bergerak dan sudah punya naluri untuk mencari makan… Tapi IMDku setelah 2 jam ditunggu masih ga berhasil. The little beauty kept missing the nipples, 2 cm behind her was the closest one.

Jahitan berapa banyak? Dokternya ga mau ngasitau, katanya berapa banyak bukan itungan lagi sekarang. Tapi aku masih bisa ngeliat tangan dia yang narik-narik benang dari “bawah sana”. Setelah dijahit, perutku ditekan-tekan untuk mengeluarkan darah sisa lahiran. Rasanya serrr serrrr banyak banget ya ga abis-abis hahaha…

Alhamdulillah banget.. Bersyukur persalinannya luar biasa lancar.. Bersyukur ga mesti melalui induksi. Atau mengalami pembukaan besar lama-lama (cuma 3 jam dari bukaan 2 ke lahiran!). Ga tau gimana rasanya kalau harus ngalamin bukaan 2-7 selama berhari-hari. Bersyukur dan berterima kasih sama Ibu udah ngedampingin dan udah ngelahirin aku dulu.

Sore harinya aku sudah bisa jalan :D alhamdulillah, bersyukur lagi ga c-sect yang pemulihannya lama.

Sekarang tinggal “menikmati” menjadi orang tua newborn deh.

Tagged

Contemplating on Career

Jadi ketawa pas dulu tahun 2008 (wowww sudah 7 tahun yang lalu) aku pernah nulis soal “Wasiat” karir dari Papa.

Supaya aku bekerja di bidang perekonomian.

Aku aja udah lupa sih sama hal itu.

Ternyata 7 tahun kemudian aku kerja di bank sentral (oke ini bidang ekonomi kan?) tapi di bagian sistem informasi (tetap seperti apa yang kuinginkan).

Sebagai seorang Teknik Industri yang bisa masuk ke mana aja (katanya), sebenarnya aku bisa masuk ke core businessnya bank sentral sebagai analis ekonomi atau pembuat kebijakan. Yah pokoknya yang benar-benar bekerja dengan data-data ekonomi deh. Nyatanya aku bekerja untuk memastikan operasional data-data mereka berjalan dengan sistem informasi. Hahaha… Apa daya, aku keterima jadi swakelola di SI duluan baru keterima PCPM. Saat penempatan pun, kesempatan untuk berkarir di bidang ekonomi akhirnya ludes karena aku dipanggil ke bagian SI.

Gakpapa sih. Toh aku ga pernah suka banget sama teori ekonomi. Dulu pernah niat banget belajar tapi ujungnya sama: teori yang aku baca dan pelajari sampai merutul pun aku tetap ga paham jalannya, saking terlalu banyak variabel yang berinteraksi (makanya jangan heran pemerintah dengan pengamat ekonomi selalu beda pendapat, variabel fokusnya beda sih). Lebih baik sama yang pasti-pasti aja, yang bisa disistemkan. Makanya aku lebih seneng kalau disuruh jadi pengawas bank atau ngurusin sistem pembayaran, dibandingin ngomong ngalor ngidul soal kenapa dolar naik turun menyimpang dan inflasi mau berapa.

Eeee ternyata pengawasan bank pindah ke otoritas lain. Dan aku terjebak dalam dunia XBRL serta proyek apapun yang berkaitan dengannya, sampai sekarang aku sudah 4 tahun di Bank Indonesia. Mending kalau proyek-proyekku maju ya… Ini ga. Satu-satunya yang jalan cuma pelaporan bank syariah, yang lainnya pending. Dipolitisir terus. Cape… Sedih. Mau maju ke kancah internasional juga dihalangi (e tapi sekarang agak lumayan bergerak sih, tapi sayang pas aku lagi cuti jadi dihandlenya sama rekan lain).

Susan, Susan, Susan, kalau gede, mau jadi apa?

Mau jadi pegawai negeri, ngapain ya tergantung penempatan.

Damn I hate the statement, but sadly it happens to my life. Hidup kita, mental kita, tergantung dari kebijakan orang SDM yang menilai kita “kira-kira” cocok di mana. Untuk jalur kepegawaianku, kami dianggap kertas putih yang menunggu ditulis dan dibentuk. There are sets of psychological and psychiatric test to ensure that the white paper is easy to form. And I fall onto that scheme. No.. not fall… But ensuring myself that I am easy to form, karena di saat test, aku belajar untuk menjawab ala pegawai.

Nulis ginian aja, contemplating… Nyesel… Padahal dulu pas keterima, seneng juga kan? Dasar manusia ga pernah puas.

Yep… Soalnya kita selalu punya pilihan untuk melakukan hal yang kita suka, tapi belum tentu menjamin rezekinya dapat dari sana. Banyak banget kejadian orang curhat di 9Gag, bikin post bagus mengenai “Do what you like as your Job” or “My Job is My Hobby” atau ada yang pernah curhat mengenai susahnya cari kerja sesuai jurusan dia. Yang ada malah dimaki. Ngapain juga lo ngambil jurusan aneh-aneh kalau lo tau itu ga bakal ngejamin kehidupan lo? Gitu kasarnya…

Ya sudah, untuk sekarang disukuri saja. Kalau punya energi lebih, baru mikir mau melakukan loncatan apa. Yang penting bersyukur.. bersyukur…

Memilih Bumper Untuk Box Bayi

Akhirnya setelah bingung si bayi mau tidur di mana, aku memutuskan untuk tetap pake box bayi. Walaupun katanya sih banyak box bayi yang jadinya ga kepake karena si Ibu males bolak-balik mindahin bayi ke boxnya pada malam hari. Termasuk box bayi yang akhirnya aku beli ini, pemilik sebelumnya bilang dia cuma pake beberapa bulan udah gitu ga pernah kepake lagi dan bayinya keburu gede. Iyalah, lagi ngantuk, mesti nyusuin, enakan bayinya ditaro di samping Ibunya. Kalau laper tinggal deketin, buka pabrik susu, slebbb.. bayinya anteng nyusu, Ibunya masih bisa tidur merem melek.

Jadi setelah box bayi dipastikan, berikutnya adalah mencari bedding set. Alamak lucu-lucu ya… Apalagi ditambahin bumper, ruffles, ho ho berasa putri tidur. Tapi ternyata setelah browsing sana-sini, penggunaan bedding set yang berlebihan merupakan salah satu penyebab SID (sudden infant death).

Pertama, bumper. Bumper ini gunanya untuk mengamankan si bayi agar tidak kepentok pagar box bayi yang keras. Jadi dibuatlah bumper seempuk mungkin. Tapi ternyata, ada kejadian di mana si bayi yang lagi doyan berguling saat tidur, malah terhalang pernapasannya karena hidungnya nempel di bumper, dan meninggal. Ada juga yang tercekik tali pengikat bumper. Sudah ada beberapa states di US yang melarang penggunaan bumper.. Asosiasi Dokter Anak Amerika juga merekomendasikan untuk tidak menggunakan bumper, karena belum ada bukti bahwa bumper benar-benar bermanfaat seperti yang menjanjikan. Yang ada hanyalah penelitian mengenai SID gara-gara bumper tadi. Rekomendasi ini lebih keras dibandingkan rekomendasi sebelumnya di tahun 2005 untuk menggunakan bumper yang tipis, ajeg, dan ga “pillowy”.

Kebayang kan kenapa bumper “pillowy” kayak begini ternyata berbahaya?
*foto dari instagram @memmommahouse

Tetep aja ada mak mak khawatir di luar sana, yang belum bisa merelakan anaknya kepentok pagar baby box. Dicarilah alternatif bumper pillowy yang lebih aman. Dua di antaranya yang lagi naik daun adalah Wonder Bumper dan Breathable Mesh Liner.

Untuk Wonder Bumper merupakan inovasi dari perusahan bernama Go Mama Go Designs. Idenya adalah mengamankan bagian pagar yang keras tapi tetap memberikan ruang untuk bernapas bagi si bayi seandainya si bayi gulang-guling. Makanya, yang di”bumper”in cuma bagian ruas-ruas tiang pagar aja (slate).

Wonder Bumpers by Go Mama Go Design

Wonder Bumpers by Go Mama Go Design

Sedangkan breathable mesh liner benar-benar menghilangkan faktor pillowy dan menggunakan bahan yang dipastikan tidak akan mengganggu pernapasan si bayi (makanya dinamain “liner” alih-alih “bumper”. Hmm lebih mirip kawat nyamuk dipasang kayak bumper menurutku, hehe… Tapi lebih lembut dan ada motifnya.

Breathable Mesh Liner from diapers.com

Breathable Mesh Liner
from diapers.com

Ada artikel blog bagus yang membahas mengenai keamanan berbagai jenis bumper (dan liner). Dia ga setuju untuk benar-benar tidak melindungi anaknya dari risiko pagar box bayi. Oleh karena itu dia menekankan timing alias kapan waktu yang tepat untuk menggunakan bumper. Menurutnya, waktu baru lahir, sebaiknya tidak pakai bumper apapun. Soalnya bayinya belum bisa ngapa-ngapain. Kalau bayi sudah bisa berguling, baru dipakai bumpernya (Wonder atau liner atau 2 desain lain yang menurut dia baik). Ketika bayi sudah bisa manjat-manjat, bumpernya dicopot lagi karena bayi bisa menggunakan bumper untuk manjat pagarnya. Tapi secara personal, dia sendiri tidak mencopot bumpernya saat bayi sudah bisa berdiri karena boxnya seperti benteng, katanya. Mau pakai bumper atau ga, ga ngaruh.

Dia juga membahas, kalau Wonder Bumper tetap memiliki kelemahan bagi bayi yang sangat aktif, yang bisa saja menyelipkan salah satu bagian tubuhnya ke celah antara slate. Sedangkan Breathable Liner ga mempan untuk bayi yang doyan “jedak-jeduk” karena ga ada bagian empuknya.

Setelah baca pengalaman orang sana-sini, aku pribadi memilih untuk menggunakan bumper ketika baru lahir (justru karena baru lahir ga bisa ngapa-ngapain, jadi bumpernya punya nilai estetika, hahahahahaha) sampai dia bisa berdiri. Alias, bumpernya dipakai terus. Oleh karena itu aku pilih desainnya Wonder Bumper dan memastikan bumper tersebut ga bisa dipanjat, jadi harus dipasang sepanjang slate. Kalau pilih yang breathable, rata-rata tinggi linernya pendek. Justru di situ kemungkinan bisa dipanjat bayinya. Risiko yang mungkin kuhadapi adalah bagian tubuh bayi yang nyelip – but she can cry if she feels uncomfortable, right? I’ll take that risk.. Itu rencananya sih, realisasinya kita lihat nanti, wong bayinya belum lahir hehe…

Jadi karena Wonder Bumper ini belum ada yang jual di Indonesia, aku pesan custom dari @Memommahouse (instagram). Sebenarnya ada banyak video DIY Wonder Bumper di Youtube. Tapi karena keputusan untuk punya “Wonder” Bumper ini udah mendekati HPL, pesan sajalah. Ukurannya aku sesuaikan dengan baby boxku. Aku minta bumper ini dibuat bolak-balik, berpadding, dan pemasanganya menggunakan resleting. Sama seperti bedding set yang ditawarkan oleh berbagai penjual, bahannya cuma bisa pilih dari katun (catra, tergantung dari motif yang dipilih). Setelah diitung-itung sama penjualnya, mahal juga yak sampai 1,5 jt (huaaa nangis). Tapi karena memang bumpernya jadi banyak, sampai 38 biji dan kudu dijait satu-satu, memang segitu kali ya ongkosnya. Sebagai perbandingan bedding set dengan bumper biasa harganya “cuma” 750ribu (Oh God, perlengkapan bayi apa sih yang murah…)

Tapi hasilnya, ga mengecewakan. Penjualnya bikin benar-benar sesuai spesifikasi yang aku pengen. Ga ada kurangnya sih. Cuma ada rasa penyesalan aja hahahahaha (masih ga rela sama harganya) karena sebenarnya mungkin ada beberapa komponen dari bedding set yang bisa dikurangin supaya bisa lebih murah. Contohnya, ternyata dikasih bantal dan guling 2 buah. Padahal aku udah punya bantal peyang, dan niatnya sih ga mau naruh banyak barang di box bayi, cukup bantal aja. Soalnya ini salah satu safety tips yang kudapat dari berbagai artikel mengenai keamanan box bayi, yaitu don’t overstuffed things inside the box. Semakin banyak barang, semakin sedikit ruang gerak bayi dan memperbesar risiko suffocating.

IMG_1618

“Wonder” bumper

Ada celah di antara slate, memperkecil risiko tercekik tapi tetap mengandung risiko "kaki nyelip"

Ada celah di antara slate, memperkecil risiko tercekik tapi tetap mengandung risiko “kaki nyelip”

Kepala resleting ditaruh di sisi bawah, dengan resleting diletakkan memanjang di samping slate supaya lebih aman dan lebih enak dilihat

Kepala resleting ditaruh di sisi bawah, dengan resleting diletakkan memanjang di samping slate supaya lebih aman dan lebih enak dilihat

Mungkin kalau breathable liner bisa dibikin setinggi pagar bayi dan banyak yang jual di Indonesia, it will be a safer option. Ga khawatir kejeduk pagar box bayi? Aku yakin bayi juga pintar, once dia kejeduk, nangis, dia pasti belajar untuk tidak melakukannya lagi kalau terasa sakit.

Tapi semua tulisan ini akan berarti kalau akhirnya orang tua menyerah mendisiplinkan bayinya untuk tidur di box sendiri dan tidur bersama orang tuanya. Haha…

Tagged , , ,

Hamil itu…

Everyone has their pregnancy story. Well, this is mine, of the first (I hope) pregnancy.

Tadinya ga mau hamil dulu untuk banyak alasan. Pertama, belum vaksin kanker serviks. Kedua, ga tau siapa yang nanti bakal bantu urus anak. Ketiga, yah bisa dibilang karir – atau masih ingin banyak main-main sama suami dan teman, kan ane masih 25.

Vaksin kanker serviks itu butuh rentang waktu 6 bulan dan selama itu kita disarankan tidak hamil. Kalau hamil ya gapapa sih ga ada pengaruhnya, tapi vaksinnya harus diulang lagi selama 6 bulan (3x suntik, di bulan nol, bulan ke-satu atau dua tergantung merek vaksin, dan bulan ke-enam). Makanya vaksin ini sebaiknya dilakukan sejak belum menikah, jadi ga ada takut hamil atau gimana. Kalau efektivitasnya sih aku pernah baca jurnal, tetap sama.

So setelah permintaanku untuk penggantian biaya vaksin disetujui kantor, aku divaksin di awal Juli dan dijadwalkan kembali di bulan September untuk vaksin kedua. Selama periode Juli dan Agustus itu aku banyak dikuliahi, diceramahi, dan ditakut-takuti mengenai bahayanya menunda anak, temasuk oleh suami. Walaupun Yozzi sebenarnya tidak mau menunda, tapi sepertinya dia menghormati keputusanku untuk vaksin terlebih dahulu. For my sake.

Sampai suatu sore, Yozzi pulang membawa berita. Temannya sudah delapan tahun menikah dan belum punya anak, dicurigai karena vaksin tersebut.

Tentunya aku tidak percaya. Jadi aku googling mengenai bahaya vaksin tersebut.

It turns out that… memang ada beberapa kasus di mana wanita bervaksin ini akhirnya tidak memiliki anak. Bahkan ada yang sampai mengajukan tuntutan kepada produsen vaksin. Juga sudah ada beberapa studi di mana vaksin ini memiliki efek samping yang “outweigh its benefit”, walaupun belum ada studi yang meyakinkan bahwa ada korelasi positif antara penggunaan vaksin dan ketidakmampuan untuk hamil. Yang jelas, karena efek samping yang banyak ini, pemerintah Jepang memutuskan untuk tidak memasukkannya ke dalam program vaksin yang wajib. Wanita Jepang yang ingin mendapatkan vaksin ini harus memiliki rekomendasi yang kuat dari dokter, jadi tidak bisa asal vaksin. Beda dengan di sini yang justru lagi “digalakkan”.

Memang, katanya karena ga berhasil di negara maju seperti Jepang, vaksin ini banyak diturunkan ke negara dunia ketiga, dan negara seperti Indonesia yang penetrasi vaksinnya masih rendah.

Sebenarnya kanker serviks juga dapat dicegah dengan safe sex, tidak berganti-ganti pasangan, serta menjaga kebersihan genital wanita. Anyhow, tulisan ini ga bermaksud untuk menjelek-jelekkan vaksin kanker serviks. Tapi dengan studi googling yang kulakukan tersebut, kuputuskan untuk tidak menunda kehamilan lagi. Kalau misalnya memang belum dikasih sama Allah, ya vaksinnya lanjut terus.

Jadi setelah itu aku sama Yozzi mulai giat deh berhubungan. Hahahahaha…

Sempet test pack, tapi negatif. Kemudian muncul flek. Kukira mau menstruasi, karena sudah tanggalnya. Eh ternyata munculnya hanya sekali itu (padahal langsung ga solat, huhu). Jadi seminggu kemudian, pas sekali di jadwal kunjungan vaksin, aku ke dokter dan jawaban yang kudapat adalah aku hamil. Dari hari terakhir menstruasi, diperkirakan umur babynya 5 minggu. Flek yang kualami, ternyata memang salah satu tanda kehamilan di mana ovum yang sudah dibuahi “menggerus” dinding rahim supaya bisa menempel dengan kuat. Ukuran janinnya sendiri masih sangat kecil sampai-sampai harus USG dalam dan diyakinkan dengan tes hormon. Test pack yang digunakan pun walaupun sudah lebih kuat dari Sensitif sejuta umat itu, belum tentu bisa mendeteksi perubahan hormon sehingga kemungkinan harus tes darah juga. Tapi ternyata dengan test pack tersebut sudah langsung bisa mendeteksi kehamilan, jadi ga perlu tes darah lagi untuk mengonfirmasi hasil USG dalam tersebut.

Wow, bahkan aku sendiri tidak menyangka akan sebegitu bahagianya mendapat kabar demikian. I know, itu tanggung jawab baru. Tapi gimana yaaaaa, rasanya bahagia saja sampai ga bisa disembunyikan dari teman kantor. Yozzi juga senang banget. Malah Ibuku yang pas kutelepon malah reaksinya kebalik. Dia concern sama siapa yang ngurus anak nanti dan concern dengan karirku. Makanya pas awal-awal hamil, Ibuku belum bisa menerima dan bisa dibilang aku jadinya berantem terus sama beliau (hehe dosaaa.. jangan diikutin ya)

Tapi alhamdulillah, bayi ini rasanya berkembang dengan baik dan ga macam-macam. Bisa dibilang aku hampir ga pernah mual dan muntah. Kadang mual sih, tapi sangat-sangat tolerable. Ngidam juga ga aneh-aneh. Yaaa paling aneh adalah aku pengen banget Indomie warung Abang Adek di Tomang yang pedes itu, padahal sebelum hamil Yozzi suka ngajak ke sana aku suka merasa “apa enaknya sih ini Indomie”. Lalu aku yang biasanya alergi sama udang dan emang ga suka, jadi kepengen dan kuhiraukan gatal-gatalnya. Aku juga jadi nyari buah, padahal biasanya ga. Anggur yang termasuk buah paling kubenci selama aku hidup jadi teman makan yang lumayan menghibur. Pernah sekali kebelet Pepper Lunch, tapi itu mah mungkin karena akunya aja doyan haha…

Juga jadi suka yang manis-manis. Sebelumnya, selain air putih is a big NO. Sekarang abis makan kudu dikomplemen sama yang manis, mau coke, teh manis, orange juice, susu coklat, dan yang paling bahaya adalah I always crave for CAKE! Rasanya emang harus ada dessert berupa cake lembut yang manis dan menentramkan hati.

Then, karena Yozzi sayang banget kali ya ama bayinya. Dia menyetujui rencana untuk pindah mendekati kantorku supaya aku ga perlu naik commuter line tiap hari. So segera setelah mengetahui kehamilanku, setiap weekend kami tidur di sebuah kos-kosan daerah Kuningan selama dua bulan, lalu ke apartemen di daerah Karet sampai aku cuti hamil. Oke, aku ga perlu naik commuter line. Tapi aku juga ga dibolehin naik angkutan umum. Jadilah aku tiap hari nyetir mobil ke kantor. Manual.

Memang jadi ibu hamil banyak perjuangannya. Untuk ukuran aku yang sepertinya udah dikasih fasilitas sana-sini, masih ada aja kejadian yang bikin Yozzi was-was. Tepat sehari sebelum pindah kosan, aku hampir terperosok ke celah antara kereta CL dan platform, saking padatnya orang dorong-dorongan untuk masuk dan keluar kereta. Untung aku bersama temanku yang sigap menangkap tanganku jadi aku tidak terbentur apa-apa.

Banyak orang juga yang mengkhawatirkan aku masih menyetir manual sampai sekarang (37 minggu). Istrinya temanku ada yang pendarahan gara-gara nyetir manual, 5 menit doang dan tanpa macet. Tapi aku dan bayiku alhamdulillah ga pernah kenapa-kenapa sampai sekarang, selain jarak antara perut dan setir yang cuma tinggal 2 cm, haha… Durasi nyetirku memang dibatasi, paling top 1 jam deh gara-gara macet. Kalau lebih dari itu, harus disetirin Yozzi. Tapi kadang aku suka merasa mampu, pas pulang ke rumah pernah juga nyetir 2,5 jam sendirian. Terkadang memang ngeri sih ketika harus ngerem mendadak, atau ada suatu kejadian pas nyetir yang membuat kita keringat dingin karena hampir nabrak, stress gara-gara macet… The baby can feel it, I hope she’s fine along the way.

Dan yang paling epic adalah, menjelang cuti hamil aku sempat jatuh tersandung kabel extension di ruang rapat. ku jatuh dengan posisi perut menghadap lantai, yang untungnya tidak jadi karena kutahan dengan tangan dan lutut lalu berbalik sehingga jatuhnya telentang. Langsung panik dan nangis. Temen kantor juga. Dibawalah ke poli kantor dengan kursi roda (lebay) dan dokter kantor (yang kebetulan adalah pengganti dokter biasanya, dan juga itu adalah praktek pertamanya sebagai obgyn) heboh karena katanya aku kontraksi. Disuruh bedrest 3 hari ga boleh bangun dari tempat tidur kecuali ke kamar mandi. Karena ga percaya dan katanya masih kontraksi, dibawalah aku dengan ambulans ke RS Pondok Indah (biasa konsultasi ke sini, selain ke dokter kantor). Kurang lebay apa ya coba… Di RSPI pun ternyata aku bukan pasien gawat darurat, masih antri seperti biasanya ke obgynnya.

“Kena perut ga jatuhnya?” kata dokter.

“Ga sih dok, ketahan sama tangan dan lutut. Cuma kata dokter kantor, ini kontraksi aja,”

Dokter periksa. Selama jatuhnya tidak kena perut langsung, tidak menyebabkan ari-ari bayinya putus, dan tanda vitalnya baik, tidak apa-apa katanya. Kandungan kita itu ternyata kuat menahan impak. So aku cuma perlu istirahat sehari dan minum obat pengurang kontraksi.

Memang, semakin besar kandungan, semakin besar potensi ibu untuk jatuh karena titik berat yang bergeser. Plus kondisi fisik lainnya seperti sakit kepala, pusing, tekanan darah rendah… So ketika jatuh, don’t be panic because the baby can feel it too, jika perlu periksa ke dokter untuk memastikan tidak ada perubahan pada kondisi janin.

Dalam persiapan kelahiran, aku dan Yozzi ikut kelas edukasi Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia (AIMI). Diracun sama Mbak Anggi untuk ikut, and it turns out to be a good investment. Walaupun aku udah tahu beberapa ilmu IMD dan asi eksklusif dari teman-teman kantor dan dari majalah, masih banyak yang aku belum tau dan kelas ini sangat membantu kepercayan diri dalam “aku pasti bisa menyusui eksklusif”. Plus Yozzi yang ga keberatan untuk ikut juga jadi nilai tambah utama sebagai garda terdepan asi eksklusif. Sekarang dia ga terjebak mitos-mitos atau bad practice lagi yang dia liat dari teman-temannya.

Aku juga sempet mengalami krisis kepercayaan diri. Hingga saat ini aku sudah naik 22 kg. Belum lagi stretchmark (kasusku, di perut sih ga banyak.. tapi paha sampai betis korban semua). Leher dan ketiak hitam. Jerawat, ga muncul di muka seperti biasa sih, tapi di leher dan di punggung. Benar-benar bikin down. Sampai suatu hari ada rekan kantor juga bilang, “Eee kalau kamu ga pede, nanti anaknya juga ga pede.”

Berhubung aku ingin anakku juga punya rasa percaya diri yang cukup, mulai saat itu aku menerima badanku apa adanya. Apalagi berat badanku ini tidak begitu berkorelasi dengan BB bayi, hahaha… jadi sekarang mah makan ga dibatasi, cuma dilihat yang penting lengkap gizinya buat bayi. Kacau sih, tapi yang penting aku bahagia :P

Oiya, kalau diperhatiin, BB aku naik gila-gilaan cuma gara-gara satu hal: karbohidrat. BBku melonjak parah waktu di kosan, masa-masa di mana aku ga bisa masak dan makanan yang tersedia cuma fast food atau nasi goreng gerobak. Weekend juga berkontribusi, karena di saat itulah aku dan Yozzi selalu makan di luar dan biasanya lebih banyak karbohidratnya dibanding sayuran atau buah. Begitu pindah ke apartemen dan rumah dan aku rutin masak, BB cenderung ga nambah.

Yah begitulah kisah kehamilanku… Tinggal menghitung hari.

Semoga kamu lahir dengan sehat, lengkap, dan sempurna ya nak..

1 Year After Marriage

Been married for one year. Of course there are changes in my life, like..

No more hair fall

Remember my post about my extreme hair fall right before my marriage? A few days after my marriage, I started to notice that there was no hair fall, at all. Even when my hair got pinched by Yozzi’s hair every time we sleep, surprisingly not a single strand pulled out. Still I got no clue whether it was all because my stress, my previous high fever (they said physical stress is the cause of hair fall, not the psychological one), or that suspicious hair salon’s cream bath.

Almost no acne popped out

This was also the most surprising one. Previously, my face was like a land mine. Stick a finger on any area of my face and the next morning there will be a blast of acne. Now, with Yozzi’s acclaiming every inch of my body that he always kiss me anywhere in my face, never a pimple come out. I could even have very dirty activities a day, forgot to clean my face at night, but my face will still be clean. Hormones? YES! So for those who has acne problem, get married.

New stress to deal everyday

But it doesn’t mean that I’m always happy. Oh well, I am happy but every morning and night I got to deal with the commuter train. Most of the time it’s so full you can’t move any limb (and oh yeah, for short person like me in mixed car, my face usually got pressed to a man’s back, or worse, armpit) and at night it always move slowly due to queuing. At least I got no acne, and that’s going fine for me.

Lower cell phone bill

My cell phone bill was dominated by outgoing call to Yozzi which could take up to half an hour. Now that we live together I don’t have to call for him like I used to be. And the positive side is, less billed amount. Yeah!

Harder Work Life Balance

Maybe it’s because longer commuting time (and more tiring), or because of new responsibility as a wife? Well, I can always choose to neglect my duty as a wife and spend longer time in the office. But my heart says, oke there’s your husband waiting at home, hungry and tired. Don’t you miss him? Yea so I tried to go home earlier than my single-woman-life before. Nevertheless, for me it’s quite hard to increase my productivity in the office due to my own capacity (this explains why I always come home late before married).

I need more practice on this thing, as I am now…

Thirty Seven Weeks Pregnant

God bless, who can predict that in one year, I will be expecting a new member in the family. A new responsibility, even before she was born. Our (not so that planned) overseas honeymoon has to be postponed to dunno when. Even a 3 day trip to Bali had to be enjoyed with full bed rest due to cold in first month of pregnancy.

A lot of people truly care about my pregnancy, so it feels good to be cared. Priority service, took more naps in the office, etc, combined with no nausea or vomit all day – being pregnant feels great. However, as I am basically too independent and way too self-centered, sometimes those attention irritate me. I got angry easily especially to Yozzi as he tried to put more attention to me and the baby. Ah.. Human. Never once feel satisfied.

Will write more about my pregnancy in later post.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 63 other followers